SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang warga New Hampshire dipastikan tertular campak dari seorang pelancong

Seorang warga New Hampshire dipastikan tertular campak dari seorang pelancong

Sebuah kasus campak telah dikonfirmasi terjadi pada seorang penduduk New Hampshire, yang menurut para pejabat kesehatan terkait dengan seorang pelancong internasional yang mengunjungi negara bagian tersebut pada bulan Juni. Penduduk yang dites positif campak mengunjungi beberapa lokasi di negara bagian tersebut saat terinfeksi, sehingga berpotensi menularkan virus kepada orang lain, kata Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan mengatakan pelancong internasional tersebut dinyatakan positif terkena campak setelah pulang dari kunjungan ke Hanover pada akhir Juni. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan mengatakan kasus yang dikonfirmasi di Vermont juga terkait dengan pelancong tersebut. Pejabat kesehatan mengatakan warga New Hampshire tersebut belum menerima vaksinasi campak. Orang lain yang tidak divaksinasi, orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, dan bayi yang terlalu muda untuk divaksinasi dan melakukan kontak dengan penduduk mungkin berisiko tertular, kata para pejabat. Pejabat merilis lokasi dan waktu terjadinya paparan terhadap penduduk: 1 Juli, 13:30-15:30: Peppermint Patty's, 25 Road Round the Lake, Grantham 1 Juli, 17:30-23:30: Sierra Trading Post, 200 S Main Street, Lebanon Barat 3 Juli, 09.00-11.30: Dartmouth Co-op, 21 S Main Street, Hanover 5 Juli, 09.00-12.30: Dartmouth Co-op, 21 S Main Street, Hanover 5 Juli, 11:45-18:00: Ruang Tunggu Perawatan Mendesak ClearChoiceMD, 410 Miracle Mile, Lebanon 6 Juli, 08-10:30: Ruang Tunggu Perawatan Mendesak ClearChoiceMD, 410 Miracle Mile, Lebanon 6 Juli, 09:30 – 7 Juli, 1 pagi: Departemen Darurat di Dartmouth-Hitchcock Medical Center, 1 Medical Center Drive, Lebanon. Siapapun di lokasi tersebut pada waktu tersebut yang belum divaksinasi, belum pernah menderita campak atau tidak yakin dengan status kekebalannya diminta untuk menghubungi Pelayanan Kesehatan Masyarakat di 603-271-4496 sesegera mungkin. >> Unduh aplikasi WMUR gratis untuk mendapatkan pembaruan saat bepergian: Apple | Google Play

READ  Seorang pemimpin menyesalkan hilangnya roket SpaceX yang bersejarah

Sebuah kasus campak telah dikonfirmasi terjadi pada seorang penduduk New Hampshire, dan pejabat kesehatan mengatakan kasus tersebut terkait dengan seorang pelancong internasional yang mengunjungi negara bagian tersebut pada bulan Juni.

Penduduk yang dites positif campak mengunjungi beberapa lokasi di negara bagian tersebut saat terinfeksi virus, sehingga berpotensi menularkan virus kepada orang lain, kata Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan.

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS mengatakan pelancong internasional tersebut dinyatakan positif terkena campak setelah pulang dari kunjungan ke Hanover pada akhir Juni. Departemen tersebut menambahkan bahwa kasus yang dikonfirmasi di Vermont juga terkait dengan wisatawan tersebut.

Penduduk New Hampshire tidak menerima vaksin campak, kata pejabat kesehatan. Orang lain yang tidak divaksinasi, orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, dan anak kecil yang tidak dapat menerima vaksin yang melakukan kontak dengan penduduk mungkin berisiko tertular, tambah para pejabat.

Para pejabat mengungkapkan tempat dan waktu dimana warga tersebut kemungkinan terpapar:

  • 1 Juli, 13:30-15:30: Peppermint Patty's, 25 Road Round the Lake, Grantham
  • 1 Juli, 17:30-23:30: Sierra Trading Post, 200 S Main Street, Lebanon Barat
  • 3 Juli, 9 pagi hingga 11:30: Dartmouth Co-op, 21 South Main Street, Hanover
  • 5 Juli, 09.00 hingga 12.30: Dartmouth Co-op, 21 South Main Street, Hanover
  • 5 Juli, 11:45-18:00: Ruang Tunggu Perawatan Mendesak ClearChoiceMD, 410 Miracle Mile, Lebanon
  • 6 Juli, 8-10:30: Ruang Tunggu Perawatan Mendesak ClearChoiceMD, 410 Miracle Mile, Lebanon
  • 6 Juli, 09:30 – 7 Juli, 01:00: Unit Gawat Darurat di Dartmouth-Hitchcock Medical Center, 1 Medical Center Drive, Lebanon

Siapapun di lokasi tersebut pada waktu tersebut yang tidak kebal, belum pernah menderita campak atau tidak yakin dengan status kekebalannya diminta untuk menghubungi Pelayanan Kesehatan Masyarakat di 603-271-4496 sesegera mungkin.

READ  Gejala varian Omicron: Gejala COVID asli yang akan Anda temui

>> Unduh aplikasi WMUR gratis untuk mendapatkan pembaruan saat bepergian: apel | aplikasi Google

Bergantung pada potensi riwayat paparan, individu yang tidak terlindungi dan berisiko terkena campak dapat memperoleh manfaat dari pengobatan pencegahan, termasuk vaksinasi atau suntikan antibodi campak, untuk mengurangi risiko campak, kata para pejabat.

Orang dengan sistem kekebalan tubuh yang sangat lemah, meskipun mereka sebelumnya telah menerima vaksinasi campak, dapat memperoleh manfaat dari profilaksis antibodi karena vaksinasi mungkin tidak efektif bagi mereka. Para pejabat mengatakan orang-orang ini harus menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka untuk mengetahui apakah pengobatan direkomendasikan.

“Campak adalah penyakit yang sangat menular tetapi dapat dicegah,” kata Dr. Benjamin Chan, ahli epidemiologi negara bagian. “Vaksin campak dua dosis memberikan perlindungan seumur hidup bagi kebanyakan orang, dan merupakan perlindungan terbaik terhadap campak dan komplikasi infeksi divaksinasi sangat disarankan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatannya tentang menyelesaikan rangkaian vaksin.”

Kasus campak terakhir di New Hampshire terjadi pada tahun 2019, kata pejabat kesehatan.

Campak ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui udara ketika orang yang terinfeksi bersin, batuk, atau berbicara. Virus ini dapat tetap menular di udara hingga dua jam setelah orang yang terinfeksi meninggalkan wilayah tersebut. Campak dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius, terutama pada anak di bawah usia 5 tahun.

Gejala penyakit campak antara lain demam tinggi, batuk, pilek, dan mata berair beberapa hari sebelum muncul ruam di tubuh. Untuk mencegah kemungkinan penyebaran virus, pejabat kesehatan mengatakan siapa pun yang menunjukkan gejala tersebut harus menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka sebelum pergi langsung ke fasilitas layanan kesehatan.