SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seoul, Tokyo dan Washington mengutuk perjanjian Pyongyang-Moskow – DW – 24/06/2024

Seoul, Tokyo dan Washington mengutuk perjanjian Pyongyang-Moskow – DW – 24/06/2024

Korea Selatan, Jepang Dan Amerika Serikat Pada Senin (24/6/2024) mereka mengecam “dengan sekuat tenaga” perjanjian baru-baru ini antara Korea Utara dan Rusia, yang memperdalam kerja sama militer mereka dan mungkin meningkatkan pasokan senjata dari Pyongyang ke Moskow untuk digunakan di Ukraina.

Dalam pernyataan bersama, negara-negara tersebut mempertanyakan “transfer senjata yang berkelanjutan ke Republik Rakyat Demokratik Korea (nama resmi Republik Rakyat Demokratik Korea).” Korea UtaraKepada Rusia, yang memperpanjang penderitaan rakyat Ukraina, melanggar sejumlah resolusi Dewan Keamanan PBB, dan mengancam stabilitas di Asia Timur Laut dan Eropa.

Pemulihan hubungan antara Pyongyang dan Moskow “harus menjadi perhatian serius bagi siapa pun yang tertarik untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea, membela rezim non-proliferasi global, dan mendukung rakyat Ukraina dalam mempertahankan kebebasan dan kemerdekaan mereka melawan brutalnya Rusia. agresi.” “, kata mereka.

Mereka menyetujui bantuan militer timbal balik

Apa yang disebut “Perjanjian Kemitraan Strategis Komprehensif”, yang mencakup klausul bantuan militer timbal balik jika terjadi agresi terhadap wilayah mereka, ditandatangani pekan lalu, bertepatan dengan kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Pyongyang, yang menandatangani perjanjian tersebut bersama-sama. . Dengan Korea Utara Kim Jong Un.

Beberapa ahli mengatakan perjanjian tersebut, yang menurut Moskow dan Pyongyang konsisten dengan hukum internasional, juga dapat mencakup pengiriman teknologi canggih Rusia ke Korea Utara.

“Amerika Serikat, Republik Korea (nama resmi Korea Selatan), dan Jepang menegaskan niat mereka untuk terus memperkuat kerja sama diplomatik dan keamanan untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh Republik Demokratik Rakyat Korea terhadap keamanan regional dan global serta mencegahnya. eskalasi situasi.” Menambahkan pernyataan bersama.

Komitmen “tegas” Amerika Serikat terhadap sekutunya

Deklarasi tripartit ini diakhiri dengan menekankan bahwa komitmen AS untuk membela sekutu-sekutunya “tetap teguh” dan bahwa Seoul, Washington dan Tokyo “menegaskan kembali bahwa jalan menuju dialog tetap terbuka dan mendesak Republik Demokratik Rakyat Korea untuk menghentikan provokasi lebih lanjut dan kembali melakukan hal tersebut.” Untuk negosiasi.”

READ  Korea Selatan mengancam akan mengambil tindakan keras terhadap Korea Utara karena mengirimkan lebih banyak balon sampah

Setelah kegagalan dialog denuklirisasi pada tahun 2019, Pyongyang memilih untuk mengabaikan proposal baru untuk bernegosiasi, memodernisasi senjatanya, mengesampingkan reunifikasi damai dengan Korea Selatan, dan memperkuat pemulihan hubungan dengan Rusia di bawah kepemimpinan Putin, terutama setelah invasi tersebut. Ukraina.

js (EFE, Reuters)