SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA reveals images of the universe

Serangan meteor menyebabkan kerusakan “signifikan yang tidak dapat diperbaiki” pada Teleskop Luar Angkasa James Webb | berita sains dan teknologi

NASA melaporkan bahwa sebuah meteorit yang menabrak Teleskop Luar Angkasa James Webb menyebabkan kerusakan “tidak dapat diperbaiki yang signifikan” pada salah satu panel yang digunakannya untuk menatap ke luar angkasa.

Observatorium orbital diluncurkan Desember lalu dan baru-baru ini diluncurkan Sejumlah besar catatan barutermasuk apa yang dikatakan sebagai gambaran “terdalam” dan paling rinci tentang alam semesta hingga saat ini.

Seperti pesawat ruang angkasa lainnya, ia menemukan mikrometeorit dan sensornya mendeteksi enam distorsi pada pelat cermin utama teleskop yang dikaitkan dengan serangan itu.

“Setiap meteor kecil menyebabkan degradasi muka gelombang dari segmen cermin yang terpengaruh, yang diukur saat merasakan muka gelombang normal,” NASA.

Beberapa dari penurunan ini dapat diperbaiki dengan menyesuaikan matematika yang diterapkan NASA pada data yang dikumpulkan setiap panel, menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan minggu lalu.

Namun, satu serangan – yang terjadi antara 22 dan 24 Mei – disebabkan oleh mikrometeorit yang lebih besar dan menyebabkan “perubahan signifikan dan tidak dapat diubah” dari segmen C3 menurut dokumen tersebut.

Untungnya, perubahan ini tidak terlalu mempengaruhi bagaimana teleskop beroperasi secara keseluruhan – dan NASA mengatakan kinerjanya terus melebihi harapan – tetapi secara fundamental mengurangi keakuratan data yang dikumpulkan.

Namun, pemogokan tersebut telah menimbulkan beberapa kekhawatiran tentang efek yang mungkin ditimbulkan oleh serangan mikrometeorit besar ini di masa depan.

“Belum jelas apakah pemogokan Mei 2022 di Bagian C3 adalah peristiwa langka,” kata dokumen itu.

Mungkin ada kemungkinan bahwa ini adalah “serangan awal yang tidak beruntung oleh meteor kecil dengan kinetika tinggi yang secara statistik mungkin hanya terjadi sekali setiap beberapa tahun” seperti yang dipertimbangkan oleh tim NASA.

READ  Gerhana bulan parsial terpanjang abad ini hanya beberapa hari yang lalu

Tapi ada kemungkinan bahwa “teleskop mungkin lebih rentan terhadap kerusakan mikro-meteorit daripada pemodelan sebelumnya.”

gambar:
Bintik putih menunjukkan kerusakan pada lukisan

Tim proyek sedang melakukan penyelidikan tambahan ke dalam rakitan mikrometeorit [and] Bagaimana efek mempengaruhi cermin berilium”.

Cara lain yang mungkin untuk mengurangi hit dapat mencakup pengurangan jumlah waktu yang dihabiskan satelit JWST “melihat ke arah gerakan orbital, yang secara statistik memiliki tingkat dan energi yang lebih tinggi untuk mikrometeorit.”

Peningkatan jumlah puing orbital secara teratur mendorong pengamat Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk melakukannya Melakukan “manuver penghindaran” Untuk mencegahnya dipukul.

Baca lebih banyak:
Bintang sekarat dan ‘tarian kosmik’: Galaksi kuno terungkap dalam gambar teleskop yang belum pernah dilihat sebelumnya
Tim James Webb telah membocorkan dua gambar Jupiter

Nebula Cincin Selatan (gambar NIRCam) oleh Teleskop James Webb
gambar:
Nebula Cincin Selatan ditangkap oleh Teleskop James Webb

NASA saat ini melacak lebih dari 27.000 keping sampah luar angkasa, meskipun dikatakan ada banyak puing di luar sana – terlalu kecil untuk dilacak, tetapi masih cukup besar untuk mengancam penerbangan luar angkasa manusia serta misi robot.

“Ada setengah juta keping puing seukuran marmer atau lebih besar (hingga 0,4 inci, atau 1 cm), dan sekitar 100 juta keping puing berukuran sekitar 0,04 inci (atau 1 mm) dan lebih besar,” kata NASA.

“Bahkan ada lebih banyak mikrometer (berdiameter 0,00039 inci) puing-puing,” tambahnya, yang semuanya dapat menimbulkan bahaya.

“Bahkan percikan cat kecil dapat merusak pesawat ruang angkasa” ketika bepergian dengan kecepatan hingga 17.500 mil per jam – cukup cepat untuk pergi dari London ke New York dalam 12 menit, kata NASA.