SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangga Trias yang diawetkan dengan sempurna ditemukan di kotoran dinosaurus untuk pertama kalinya

Serangga Trias yang diawetkan dengan sempurna ditemukan di kotoran dinosaurus untuk pertama kalinya

Kembali pada periode Trias akhir, di tempat yang sekarang disebut Polandia, dengan hidung panjang dinosaurus Makan seporsi besar ganggang hijau dan kemudian buang air besar.

Itu adalah hari yang sama seperti hari lainnya bagi hewan, tetapi bagi kami, setelah hampir 230 juta tahun, kotoran yang sangat membatu itu mengungkapkan seluruh keluarga kumbang yang tidak tercerna.

Serangga adalah yang pertama dideskripsikan dari kotoran fosil dan mereka tidak seperti apa pun yang kami temukan di damar sebelumnya. Tidak hanya serangga ini purba, kaki dan antena mereka begitu utuh, para peneliti mampu merekonstruksi bentuk dan bentuk 3D mereka secara akurat. Spesies baru telah diberi nama Triamexa Coprolithica.

“Saya benar-benar kagum melihat seberapa baik kumbang itu diawetkan, ketika saya membentuknya di layar, sepertinya mereka melihat langsung ke Anda,” Mengatakan Ahli paleontologi Martin Kvarnstrom dari Universitas Uppsala di Swedia.

Rekonstruksi digital 3D dari Triamexa Coprolithica. (Qvarnström dkk., Curr Bio, 2021)

Trias diyakini sebagai periode penting bagi evolusi serangga, terutama bagi kumbang, spesies organisme paling beragam di Bumi saat ini.

Sayangnya, banyak fosil kumbang dari masa ini hanya memberi kita jejak spesies, bukan tampilan tiga dimensi. Deposito kuning adalah pengecualian, namun, ini biasanya tidak lebih dari 140 juta tahun.

Kumbang di kotoran dinosaurus hampir dua kali lebih tua.

Setelah analisis yang cermat, para peneliti memasukkan spesies kumbang baru ke dalam keluarganya, Triamyxidae. Karena beberapa kesamaan, mereka menduga bahwa serangga adalah cabang punah dari subordo kecil kumbang, yang dikenal sebagai campuranofaga, yang memiliki catatan fosil yang jarang.

Saat ini, kumbang Myxovagan modern dapat ditemukan berkembang biak dalam jumlah besar di hamparan ganggang hijau, biasanya di dekat air. Penemuan ini menunjukkan bahwa kerabat purba mereka mungkin berlimpah di lingkungan perairan yang serupa.

READ  Dinosaurus terbesar di Australia "Cooper" adalah titanosaurus berlantai dua dengan lapangan basket yang panjang

Kotoran fosil itu sendiri, yang dikenal sebagai koprolit, diyakini berasal dari dinosaurus sepanjang dua meter, yang disebut Celsaurus opulensis, yang memakan sebagian besar tumbuhan tetapi juga tampak sebagai predator.

Jumlah kumbang dalam kotorannya tentu menunjukkan hal ini.

jempol multimedia 1Kumbang dalam kotoran dinosaurus yang menjadi fosil. (Qvarnström dkk., Curr Bio, 2021)

Karena serangga ini sangat kecil dan banyak, para ilmuwan percaya bahwa kemungkinan besar mereka adalah makanan utama.

Jika seekor dinosaurus mengunyah ganggang hijau di dekat pantai, misalnya, kumbang apa pun yang dimakannya di sepanjang jalan akan menjadi kejutan yang renyah, dan jika dicerna, mereka akan bergizi untuk makanannya.

Karena tubuh mereka yang kuat dan kecil, para peneliti percaya bahwa kumbang akan memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup dari pencernaan dinosaurus daripada serangga lainnya. Apa pun yang memiliki tubuh lunak dapat dengan mudah dihancurkan.

“meskipun Celsaurus Tampaknya telah menelan banyak orang dari T. coprolithica, kumbang itu mungkin terlalu kecil untuk menjadi satu-satunya mangsa sasaran.” menjelaskan Gfrnstrom.

“Sementara itu, Triamexa Ini kemungkinan berbagi habitatnya dengan kumbang yang lebih besar, yang diwakili oleh sisa-sisa koprolit yang hancur, dan mangsa lainnya, yang tidak pernah berakhir dalam bentuk yang dapat dikenali. Jadi sepertinya itu Celsaurus Dia adalah karnivora, dan bagian dari makanannya terdiri dari serangga.”

Spesies kumbang baru fou 1representasi artistik dari Celsaurus opulensis. (Małgorzata Czaja)

Penemuan ini membuat para ilmuwan percaya bahwa koprolit dapat memberikan jendela yang sangat baik ke dalam evolusi serangga awal. Kotoran yang memfosil bisa sulit dilihat oleh mata manusia, tetapi dengan menggunakan pemindaian tomografi mikro (CT), para peneliti dapat menunjukkan dengan tepat setiap detail menit pada T.coprolitik.

“Dalam aspek ini, temuan kami sangat menjanjikan, pada dasarnya memberi tahu orang-orang: ‘Hei, periksa lebih banyak koprolit dengan microCT, ada peluang bagus untuk menemukan serangga di dalamnya, dan jika Anda menemukannya, mereka dapat diawetkan dengan sangat baik, ‘” Mengatakan Ahli entomologi Martin Vekachik dari Universitas Nasional Sun Yat-sen di Taiwan.

READ  Mengapa lebih cepat dari HIV, menciptakan pengobatan kanker

Butuh waktu sampai periode Kapur awal untuk resin pohon menjadi cukup melimpah untuk menangkap serangga awal beraksi dan membatu mereka. Selama Trias, ada sangat sedikit resin pohon di sekitarnya, yang berarti kita tidak memiliki endapan kuning yang memberi tahu kita seperti apa serangga itu saat ini.

Vekachik berpikir kotoran dinosaurus adalah kesempatan kita untuk belajar lebih banyak.

“Mungkin, ketika lebih banyak koprolit dianalisis, kita akan menemukan bahwa beberapa kelompok reptil menghasilkan koprolit yang sangat tidak membantu, sementara yang lain mengandung koprolit yang penuh dengan serangga yang terawetkan dengan baik yang dapat kita pelajari,” Mengatakan.

“Kita hanya perlu mulai melihat ke dalam koprolit untuk setidaknya mendapatkan ide.”

Studi ini dipublikasikan di biologi saat ini.