SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seseorang yang belum terinfeksi virus Covid-19 diperlukan

tim internasional Ilmuwan Dia memulai pencarian global untuk orang-orang secara genetik Tahan terhadap infeksi COVID-19, lapor majalah “Alam”.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan gen yang melindungi kelompok orang tersebut untuk mengembangkan obat yang memblokir obat-obatan Virus SARS-Cov-2 Bahwa selain memberikan perlindungan dari infeksi, mencegah penyebarannya.

Menurut Isabelle Metz, ahli imunologi anak di Catholic University of Luvania (Belgia), keberhasilan penelitian tidak dijamin, karena hanya sedikit orang yang mungkin memilikinya. Resistensi genetik terhadap virus corona.

Pertanyaannya adalah bagaimana Anda menemukan orang-orang ini. Ini bukan untuk orang yang lemah hati, Sunil Ahuja, seorang spesialis penyakit menular di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas, mengatakan kepada majalah itu.

Baca juga: Antidepresan dapat menangkal efek berbahaya dari Covid-19

Proyek ini akan dimulai dengan mencari orang-orang yang telah hidup dengan seseorang yang menderita SARS-CoV-2 untuk waktu yang lama, tanpa perlindungan, dan yang belum menunjukkan hasil positif atau tanggapan kekebalan terhadap virus tersebut.

Nature melaporkan bahwa para peneliti menunjukkan lebih banyak minat pada orang yang berbagi rumah dan tempat tidur dengan orang yang terinfeksi.

Spesialis dari 10 pusat penelitian dari berbagai negara, termasuk Brasil dan Yunani, merekrut 500 kandidat potensial yang dapat memenuhi kriteria ini, sementara 600 orang lainnya, termasuk beberapa dari Rusia dan India, menghubungi para ilmuwan untuk menjadi bagian dari tes.

“Responsnya benar-benar mengejutkan,” kata Jean-Laurent Casanova, ahli genetika dan rekan penulis studi di Universitas Rockefeller (New York). “Saya tidak berpikir sejenak bahwa orang yang rentan dan tampaknya tidak terpengaruh akan menghubungi kami. .”

Dan majalah Inggris menunjukkan bahwa penelitian tersebut merupakan tantangan bagi para spesialis, karena mereka harus membuktikan bahwa kandidat telah sangat terpapar virus dan bahwa orang yang terinfeksi mengeluarkan patogen hidup ketika keduanya hidup bersama.

READ  Brasil membatalkan pesanan jutaan Sputnik V dan sekarang akan menjadi milik kita - El Financiero

“Fakta bahwa begitu banyak orang telah divaksinasi, yang kemungkinan akan menutupi resistensi genetik terhadap virus, semakin membatasi kelompok orang untuk belajar,” tambah Ahuja.

Sekelompok ilmuwan berspekulasi bahwa resistensi terhadap virus dapat terjadi karena beberapa orang tidak memiliki reseptor ACE2, protein yang diproduksi tubuh kita dan protein yang digunakan SARS-Cov-2 untuk memasuki sel.

Dalam Whole Genome Study (GWAS), sebuah pendekatan yang digunakan dalam penelitian untuk menghubungkan variasi genetik dengan penyakit tertentu, para peneliti mengidentifikasi kemungkinan hubungan antara mutasi yang mengurangi protein ACE2 dan mengurangi risiko infeksi.

Penjelasan lain adalah bahwa orang dapat memiliki respons imun yang sangat kuat di sel-sel yang melapisi bagian dalam hidung.

“Kami yakin kami akan menemukan mereka[diimunisasiterhadapCovid-19],” kata ahli imunologi Evangelos Andricos.

fjb