SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa “Otoniel”, “narkoba paling menakutkan di dunia” yang membandingkan Kolombia dengan Pablo Escobar, dan apa operasi besar-besaran untuk ditangkap?

Diposting:

24 Oktober 2021 04:18 GMT

Pihak berwenang Kolombia telah melacak pemimpin Clan del Golfo selama hampir tujuh tahun, di mana DEA telah menawarkan hingga lima juta dolar.

Sabtu ini, otoritas Kolombia mengkonfirmasi ambil Salah satu orang yang paling dicari di negara itu adalah Dairo Antonio Usuga, yang dikenal di dunia kriminal dengan nama samaran “Otoniel”.

suga, 49, adalah kepala Klan Teluk, yang dianggap sebagai kelompok perdagangan narkoba terbesar di Kolombia, dan kejahatannya telah membuatnya menjadi salah satu bandar narkoba yang paling dicari secara internasional. Untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya, DEA menawarkan hingga Lima juta dolar.

Setelah penangkapan, Presiden Kolombia, Ivan Duque, mengadakan konferensi pers di mana ia menyatakan bahwa ini adalah “pukulan paling kuat terhadap perdagangan narkoba abad ini di Kolombia” dan menegaskan bahwa Itu hanya bisa dibandingkan dengan jatuhnya Pablo Escobar..

kehidupan kriminal

“Otoniel” lahir di kotamadya Necoclí, di Antioquia, dan dari sana mulai mengkonsolidasikan posisi kriminalnya. Awalnya dia adalah anggota Tentara Pembebasan Rakyat (EPL), di mana itu menjadi kejahatan Baru 16 tahun. Kemudian, ia memisahkan diri dari kelompok subversif ini, kemudian bergabung dengan barisan Pasukan Bela Diri Bersatu Kolombia (AUC), sebuah kelompok paramiliter yang beroperasi hingga 2006.

Di blok itu dia berada di bawah perintah Daniel Rendon Herrera, yang dijuluki “Don Mario”, dengan siapa dia akan memulai pemerasan dan pencucian uang. Pada 3 September 2005, Suga sekali lagi diberhentikan, ketika AUC bubar.

Setelah penangkapan Don Mario, O’Tonnell dan saudaranya Juan de Dios Suga David, dijuluki “Giovanni”, mengambil alih Los Urabenos, yang namanya karena kontrol yang mereka lakukan di wilayah Antioquia di Uraba. Sejak itu orang dapat membicarakan apa yang disebut “Klan suga”, yang kemudian dikenal sebagai Klan del Golfo.

READ  Korea Utara menghukum dengan hukuman mati karena menonton acara asing

Setelah kematian saudaranya di tangan polisi Kolombia pada 2012, O’Toniel mengambil alih sebagai kepala kelompok kriminal baru. melawannya ada Lebih dari 120 operasi terbuka Untuk seluruh rangkaian kejahatan dan Surat Edaran Merah INTERPOL tentang berbagai pembunuhan berat, berbagai jenis penculikan dan konspirasi untuk melakukan kejahatan, Ambil waktu.

Pihak berwenang Kolombia menawarkan hingga 3.000 juta peso (sekitar $794.000) untuk informasi yang akan membantu menemukan keberadaannya.

Presiden Doki Osuga telah diklasifikasikan sebagai “Pengedar narkoba paling ditakuti di dunia; Dia melawan polisi, tentara, pemimpin sosial dan wajib militer istana. Dia juga mencatat bahwa dia dikenal karena “pelecehan berulang terhadap anak-anak dan remaja.”

Doki juga mengkonfirmasi bahwa ada perintah ekstradisi Dia menekankan bahwa mereka akan bekerja dengan pihak berwenang untuk “mencapai misi ini” tanpa ini mencegah keadilan untuk sisa kejahatan mereka di negara ini.

Operasi “Osiris”

Selama berbulan-bulan, kesehatan pemimpin kriminal itu memburuk karena serangkaian komplikasi. Menurut laporan intelijen, Usuga Anda tidak menggunakan layanan teknologi Seperti telepon seluler, tetapi dikomunikasikan melalui jaringan email manusia, mungkin karena tekanan polisi.

Jenderal Luis Fernando Navarro, panglima militer Kolombia, menjelaskan Sabtu lalu bahwa mereka memiliki sekitar Tujuh tahun setelah “Otoniel”Namun, pada Januari 2021 “diputuskan untuk mengubah ritme” dan strategi baru dirancang untuk lebih memahami struktur dan jaringan pendukungnya.

Pimpinan senior menjelaskan: “Kami membuka jalur pengaman, memahami jalur komuter dengan lebih baik, dan kami memposisikan diri secara strategis di darat.

"Pukulan paling kuat bagi perdagangan narkoba abad ini di Kolombia": Duke merayakan penangkapan

Brigade menegaskan bahwa semuanya siap untuk memecahkan penghalang keamanan terakhir untuk ‘Ottonel’, jadi mereka mengumpulkan semua sumber daya dan operasi ‘Osiris’ diluncurkan pada dini hari Sabtu.

Mereka mengungkapkan bahwa prosesnya dimulai dengan lebih dari 500 orang Pasukan Khusus Angkatan Darat dan Angkatan Laut, serta 22 helikopter pendukung, dapat menghentikan pelarian apa pun. Dia akhirnya ditangkap sekitar pukul 15.00 (waktu setempat). Saat melakukan operasi, mereka juga menerima dukungan satelit Badan intelijen AS dan Inggris.

Navarro mencatat bahwa O’Tonnell tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertemu dengan jaringan pendukungnya, atau meninggalkan daerah itu karena “semua komando berada di posisi strategis.”