SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sinyal radio aneh dari pusat galaksi membuat para astronom bingung

Sinyal radio aneh dari pusat galaksi membuat para astronom bingung

Sinyal radio dipancarkan dari pusat galaksi.

Selama tahun 2020, para astronom di Australia telah mendeteksi pita gelombang radio misterius yang datang dari suatu tempat dekat pusat galaksi. Tetapi ketika tim melatih alat yang lebih sensitif terhadap sumbernya, mereka hanya melihatnya lagi sebelum menghilang, dan mereka berperilaku berbeda dari sebelumnya. Tandanya dijelaskan di kertas diterbitkan Hari ini di Jurnal Astrofisika.

Karakteristik paling aneh dari sinyal baru ini adalah memiliki polarisasi yang sangat tinggi. Ini berarti cahayanya berosilasi hanya dalam satu arah, tetapi arah itu berputar seiring waktu, kata Ziteng Wang, astrofisikawan di University of Sydney dan penulis utama studi baru, di satu universitas. jumpa pers. Dengan kata lain, gelombang radio memantul sebentar-sebentar ke tanah, tanpa rima atau alasan apa pun. Dan sejak ditemukan, jejaknya menjadi dingin.

Sinyal dideteksi menggunakan Pathfinder Aussie Variables Array dan Slow Transient (ASKAP VAST) survei, teleskop radio yang berbasis di daerah yang sangat terpencil di Australia Barat. Objek misterius yang menghasilkan sinyal itu diberi nama ASKAP J173608.2-321635, untuk teleskop yang menemukannya dan koordinatnya di langit.

“Benda ini unik karena mulai tidak terlihat, menjadi berkilau, memudar, dan kemudian muncul kembali. Perilaku ini tidak biasa,” kata Tara Murphy, astrofisikawan di University of Sydney dan rekan penulis penelitian, dalam edisi yang sama.

Ketika sumber radio menjadi gelap, tim memeriksa spektrum cahaya tampak, dan tidak menemukan apa pun. Mereka juga berubah menjadi Berbagai teleskop radio, yang tidak menghasilkan apa-apa dalam jumlah yang sama. Tapi kemudian, menggunakan teleskop radio MeerKAT di Afrika Selatan, tim akhirnya menemukan objek itu lagi, tetapi hilang dalam sehari. Para peneliti belum melihatnya sejak itu.

Bima Sakti.

Bima Sakti dilihat dari Uruguay. Sumber radio datang dari dekat pusat galaksi.
Foto: Mariana Suarez/AFP (Gambar Getty)

Adapun mengapa sumber berhenti memancarkan, itu bisa menjadi sesuatu yang berhubungan dengan ketidakstabilan di medan magnet. “Medan magnet bisa terjerat dan kemudian melepaskan energi dalam ledakan,” kata David Kaplan, rekan penulis penelitian dan astrofisikawan di University of Wisconsin-Milwaukee, dalam email ke Gizmodo. “Itu terjadi dengan matahari kita, dengan magnetar, dan hal-hal lain. Jadi tidak banyak berhenti memancarkan, karena hanya keluar sebentar-sebentar (sebagian besar berhenti).”

Para peneliti memiliki beberapa gagasan tentang apa itu sumber radio, tetapi mereka tidak yakin yang mana. Pola gelombang radio memiliki kesamaan dengan kelas objek yang disebut galaksi radiosentral transien, meskipun ada juga beberapa perbedaan. Transien Radio Pusat Galaksi bukanlah satu hal yang pasti tetapi sekelompok objek pemancar radio di sekitar pusat Bima Sakti yang tidak memiliki identitas tertentu.

Karena Karakteristik ledakannya, tim awalnya berpikir begitu Mungkin ASKAP J173608.2-321635 Pulsar – bintang mati yang berputar yang kecerahannya bervariasi secara teratur untuk pengamat di Bumi. Tetapi fluktuasi kecerahan objek ini tidak teratur, dan kurangnya gelombang elektromagnetik lainnya berarti ia tidak terlihat seperti bintang katai coklat kecil atau bintang yang sangat magnetis. Itu mungkin pulsar “eksentrik”, kata Kaplan, tetapi tim tidak akan tahu pasti data mereka saat ini.

NSven Jika ASKAP J173608.2-321635 tidak terlihat lagi, mereka berharap pengamatan di masa depan akan menentukan apakah objek tersebut merupakan aturan atau pengecualian – yaitu, apakah sumbernya adalah yang pertama dari kelas objek yang belum diamati atau sesuatu yang lain.

SayaDaripada melompat dari teleskop radio ke teleskop radio masa depan, tim berharap dapat menggunakan susunan kilometer persegiTeleskop radio terbesar di dunia Dengan 130.000 antena, untuk pengamatan masa depan sumber radio yang jauh. Matriks ini diharapkan dimulai dengan pengamatan ilmiah rutin terhadap akhir ini dasawarsa.

LEBIH: Teleskop Afrika Selatan baru merilis gambar epik pusat galaksi

READ  Pfizer telah mulai mengekspor vaksin COVID-19 buatan AS ke Meksiko