SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Planet Near Star

Sinyal radio tak terduga dari bintang jauh mengarah ke planet tersembunyi

Dengan menggunakan antena radio paling kuat di dunia, para ilmuwan telah menemukan bintang-bintang yang secara tak terduga meledakkan gelombang radio, yang mungkin mengindikasikan keberadaan planet-planet tersembunyi.

Benjamin Pope dari University of Queensland dan rekan-rekannya di Dutch National Observatory ASTRON sedang mencari planet menggunakan Low Frequency Radio Telescope (LOFAR) paling kuat di dunia yang terletak di Belanda.

“Kami mendeteksi sinyal dari 19 bintang katai merah jauh, dan penjelasan terbaik untuk empat di antaranya adalah keberadaan planet yang mengorbit di sekitar mereka,” kata Dr. Pope.

“Kami sudah lama mengetahui bahwa planet-planet di tata surya kita memancarkan gelombang radio yang kuat ketika medan magnetnya berinteraksi dengan angin matahari, tetapi sinyal radio dari planet-planet di luar tata surya kita belum diambil.

“Penemuan ini merupakan langkah penting bagi radio astronomi dan dapat mengarah pada penemuan planet di seluruh galaksi.”

Sebelumnya, para astronom hanya mampu mendeteksi bintang-bintang terdekat dalam pancaran radio konstan, dan segala sesuatu yang lain di langit radio adalah gas antarbintang, atau eksotik seperti lubang hitam.

Sekarang, para astronom radio dapat melihat bintang-bintang tua yang sederhana ketika mereka melakukan pengamatan, dan dengan informasi ini, kita dapat mencari planet-planet yang mengelilingi bintang-bintang ini.

Tim fokus pada bintang katai merah, yang jauh lebih kecil dari Matahari dan dikenal karena aktivitas magnet yang intens yang mendorong suar bintang dan emisi radio.

Tetapi beberapa bintang yang lebih tua dan tidak aktif secara magnetis juga muncul, menimbulkan tantangan bagi pemahaman konvensional.

Dr Joseph Callingham dari Universitas Leiden, Astron dan penulis utama penemuan tersebut, mengatakan tim yakin bahwa sinyal ini berasal dari komunikasi magnetik bintang dan planet yang mengorbit dalam orbit tak terlihat, mirip dengan interaksi antara Jupiter Bulan.

READ  Seberapa efektif vaksin flu?

“Bumi kita memiliki aurora, yang dikenal di sini sebagai cahaya utara dan selatan, yang juga memancarkan gelombang radio yang kuat – ini disebabkan oleh interaksi medan magnet planet dengan angin matahari,” katanya.

“Tetapi dalam kasus aurora borealis Jupiter, mereka jauh lebih kuat karena bulan vulkaniknya Io memuntahkan material ke luar angkasa, mengisi lingkungan Jupiter dengan partikel yang mendorong aurora yang sangat kuat.

“Model kami untuk emisi radio dari bintang-bintang kami ini adalah versi lanjutan dari Jupiter dan Io, dengan sebuah planet yang terbungkus dalam medan magnet bintang, memasukkan material ke dalam arus masif yang juga bertindak sebagai aurora terang.

“Ini adalah pemandangan yang menarik perhatian kami dari jarak beberapa tahun cahaya.”

Tim peneliti sekarang ingin mengkonfirmasi keberadaan planet yang diusulkan.

“Kita tidak bisa 100 persen yakin bahwa empat bintang yang kita pikir memiliki planet sebenarnya adalah inang planet, tetapi kita dapat mengatakan bahwa interaksi antara planet dan bintang adalah penjelasan terbaik untuk apa yang kita lihat,” Dr. Pope dikatakan.

“Pengamatan lanjutan telah mengesampingkan keberadaan planet yang lebih besar dari Bumi, tetapi tidak ada yang mengatakan bahwa planet yang lebih kecil tidak.”

Penemuan dengan LOFAR hanyalah permulaan, tetapi teleskop hanya memiliki kemampuan untuk mengamati bintang yang relatif dekat, hingga 165 tahun cahaya.

Dengan Teleskop Radio Array Kilometer Persegi di Australia dan Afrika Selatan akhirnya dalam pembangunan, dan mudah-mudahan beroperasi pada tahun 2029, tim berharap mereka akan dapat melihat ratusan bintang terkait dengan jarak yang jauh lebih jauh.

Karya ini menunjukkan bahwa astronomi radio berada di puncak revolusi pemahaman kita tentang planet-planet di luar tata surya kita.

READ  Pesawat Luar Angkasa Psikis NASA akan Menjelajahi Asteroid Unik untuk Bukti Awal Tata Surya

Referensi:

“Jumlah katai M yang diamati pada frekuensi radio rendah” oleh J. R. Callingham, H. K. Vedantham, T. W. Shimwell, B. J. S. Pope, I. E. Davis, P. N. Best, M. J. Hardcastle, H. A. Röttgering, J. Sabater, C. Tasse, R. J. van Weer Williams , B. Zarka, FD Gasperin dan A. Drapant, 11 Oktober 2021, Tersedia di sini. astronomi alam.
DOI: 10.1038 / s41550-021-01483-0

“NS kambing jantan A view of Lofar’s emitting stars for radio” oleh Benjamin J.S. Pope, Joseph R. Callingham, Adina de Feinstein, Maximilian N. Gunther, Harish K. Vedantham, Megan Ansdale dan Timothy W. Shimwell, 11 Oktober 2021, Surat Jurnal Astrofisika.
DOI: 10.3847 / 2041-8213 / ac230c