SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Situs CDC sekarang mengkonfirmasi penyebaran virus Corona di udara

Situs CDC sekarang mengkonfirmasi penyebaran virus Corona di udara

Perubahan pada situs CDC sejalan dengan perubahan bertahap dalam saran badan tersebut untuk menekankan bahwa virus menyebar melalui udara – baik dengan bernapas, untuk mencapai mata atau untuk menetap di permukaan yang kemudian disentuh orang.

“COVID-19 menyebar ketika orang yang terinfeksi menghirup tetesan dan partikel yang sangat kecil yang mengandung virus. Tetesan dan partikel ini dapat terhirup oleh orang lain atau mendarat di mata, hidung, atau mulut mereka. Dalam beberapa keadaan, dapat mencemari permukaan yang mereka sentuh. Orang yang berada jauh. 6 kaki dari orang yang terinfeksi kemungkinan besar tertular infeksi, “kata agensi di Situs diperbarui.

“Bagaimana orang tertular virus ini dapat diringkas dalam tiga konsep yang sangat sederhana,” kata Dr. John Brooks, kepala petugas medis CDC untuk tanggapan Covid-19, kepada CNN.

“Jaga kebersihan udara, hindari paparan selaput lendir, dan jaga kebersihan tangan.”

Penjelasan baru menekankan bahwa orang tertular virus lebih sering ketika mereka berdiri di dekat orang yang terinfeksi dan partikel terbang baik untuk mendarat di wajah atau untuk bernapas. Lebih jarang, orang tertular virus dari menghirup udara yang tercemar dari orang yang jauh, atau dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut mereka.

“Jika Anda dan saya berdiri hanya beberapa kaki dari satu sama lain untuk berbicara, kita sekarang tahu bahwa partikel menular terbang, bahkan jika Anda berbicara dengan tenang,” kata Brooks.

Brooks mengatakan penjelasan baru tidak mengubah apa yang perlu dilakukan orang, tetapi dapat membantu publik lebih memahami bagaimana virus itu menyebar. Panduannya tetap sama – kenakan masker saat Anda berada di dekat orang lain atau di dalam ruangan, berbagi udara dengan orang lain, jaga jarak dari orang lain bila memungkinkan, dan sering-seringlah mencuci tangan. Dan dapatkan vaksinasi.

READ  Ketahanan Naga Kru SpaceX telah membawa empat astronot kembali ke Bumi dengan selamat

CDC juga memperbarui laporan ilmiahnya tentang bagaimana virus menyebar.

Arahan baru menyatakan bahwa “pola penularan SARS-CoV-2 sekarang diklasifikasikan sebagai menghirup virus, pengendapan virus pada selaput lendir yang terbuka, dan kontak dengan selaput lendir dengan tangan yang terkontaminasi virus.” Orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 (virus yang menyebabkan COVID-19) terpapar melalui paparan cairan pernapasan yang membawa virus menular. “

CDC ditambahkan ke file Ringkasan ilmiah penggunaan masker Untuk mengatasi kekhawatiran tentang keamanan pemakaian masker. Studi tersebut mengatakan: “Penelitian mendukung bahwa memakai masker tidak memiliki efek kesehatan berbahaya yang signifikan pada pemakainya.”

Brooks mencatat bahwa masker tidak hanya menyaring udara. Dia menunjukkan bahwa “memakai masker yang menutupi selaput lendir. Sulit untuk menyentuh mulut Anda saat masker menutupinya.”

Para sarjana yang telah mendorong perubahan menikmati pujian dan kritik.

“Saya sangat senang dengan banyak hal ini. Saya pikir ini adalah langkah maju yang penting dan besar,” kata Dr. Donald Milton, yang mempelajari bagaimana virus ditularkan di Universitas Maryland, kepada CNN.

Tetapi Milton menandatangani surat dengan enam ahli aerosol lainnya untuk mengatakan CDC perlu berbuat dan mengatakan lebih banyak.

“Namun, kami khawatir dokumen yang menyertai CDC, Bagaimana COVID-19 Menyebar, menyesatkan, dan mungkin berbahaya,” Mereka menulis.

“Dalam dokumen itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa menghirup tetesan dan partikel kecil (seperti aerosol) yang mengandung virus ketika orang berpisah atau berada di ruang tertutup yang sama selama lebih dari beberapa menit. adalah UNCOMMON (fokus kami). Terus percaya bahwa menjaga jarak yang cukup adalah untuk mencegah penularan. “

Kompetisi bersorak yang dapat menarik 40.000 orang meningkatkan kekhawatiran tentang acara super cepat

Mereka bilang tidak.

“Kami tahu bahwa penularan pada jarak lebih dari 6 kaki terjadi karena peristiwa ultra-propagasi, studi yang cermat tentang wabah kecil, dan fisika aerosol. Ini dapat dengan mudah terjadi di dalam ruangan di lingkungan yang berventilasi buruk, ketika orang tidak memakai masker.”

READ  Ahli bioteknologi sedang mengembangkan algoritme untuk membandingkan sel antar spesies - dengan hasil yang mengejutkan

Mereka ingin Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mendorong ventilasi yang lebih baik di tempat-tempat seperti fasilitas pengemasan daging di mana udara didaur ulang, dan untuk menekankan pentingnya masker wajah yang dikenal sebagai respirator, termasuk respirator N95, di tempat-tempat di mana mereka dipaksa. ke. Di mana orang menghirup udara daur ulang.

“Jika Anda bekerja di pabrik pengepakan daging di mana mereka mendaur ulang udara karena harus menjaganya tetap dingin, dan Anda berurusan dengan orang lain, Anda memerlukan respirator yang lebih baik untuk melindungi Anda,” kata Milton.

Fasilitas pengolahan daging dan unggas telah menjadi tempat banyak peristiwa penyebaran Covid-19, dan pekerja di industri tersebut kemungkinan besar akan terinfeksi.

“Mereka hanya memakai pelindung kaca, yang bisa memperburuk keadaan,” keluh Milton. Dia dan ahli aerosol lainnya mengatakan bahwa pelindung plastik dapat membantu memusatkan udara yang berpotensi menular dan tidak banyak membantu melindungi orang dari virus, selain menghentikan tetesan besar dari batuk, bersin, dan berbicara.

Brooks menjawab: “Saya tidak setuju.” Ini bukanlah pedoman baru. Ini adalah awal dari bagaimana pedoman dapat mulai berkembang. “

“Saya akan tetap berhubungan. Ini adalah masalah yang kami khawatirkan.”