SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Snowboarder Kanada Laurie Blouin gagal naik podium di final gaya lereng putri

Snowboarder Kanada Laurie Blouin gagal kembali ke podium Olimpiade dengan finis keempat dalam kompetisi gaya lereng putri pada Minggu pagi di Beijing.

Zoi Sadowski-Synnott memenangkan medali emas Olimpiade Musim Dingin pertama Selandia Baru pada pertandingan terakhir hari itu, sementara atlet Amerika Julia Marino dan Tess Coady dari Australia masing-masing meraih perak dan perunggu.

Blouin membukukan skor tertingginya pada putaran terakhirnya (81,41), tetapi itu tidak cukup untuk kembali ke podium setelah meraih perak dalam debutnya di Olimpiade empat tahun lalu menyusul kecelakaan latihan serius yang hampir membuatnya tidak bisa bersaing.

Penduduk asli Kota Quebec berusia 25 tahun ini juga berkompetisi dalam acara udara besar putri, yang dimulai pada 1 Februari. 13 pada 20:30 ET.

LIHAT | Laurie Blouin Kanada finis ke-4 dalam gaya lereng Olimpiade:

Laurie Blouin dari Quebec hanya gagal mendarat di podium gaya lereng snowboard Olimpiade

Peraih medali perak Olimpiade 2018 Laurie Blouin dari Stoneham, Que., Selesai di tempat keempat dalam final gaya lereng snowboard putri di Olimpiade Beijing 2022. 2:26

Dua belas pemain papan luncur salju top dunia bertarung memperebutkan mahkota Olimpiade di lapangan Genting Snow Park, dengan tiga run terbaik menentukan juaranya.

Sadowski-Synnott mengklaim emas dengan skor 92,88 pada putaran terakhir setelah melakukan 1080s back-to-back untuk menyingkirkan Marino dari posisi teratas.

“Saya mencoba berpikir tadi malam apa artinya jika saya berhasil mendaratkan lari saya dan mendapatkan emas, dan itu terasa tidak nyata,” kata Sadowski-Synnott.

READ  Indonesia / Volcano Discovery, gempa berkekuatan 4.2 mengguncang Nusa Tenkara timur, dekat Laban Pajo

“Saya sangat bangga di mana snowboarding saya telah datang dalam beberapa tahun terakhir dan sangat bangga menjadi Kiwi dan menunjukkan kepada dunia terbuat dari apa Kiwi.”

Sadowski-Synnott memenangkan perunggu slopestyle di Pyeongchang dan berada di tempat pertama setelah kualifikasi di Beijing dengan 86,75. Petenis berusia 20 tahun itu meraih emas slopestyle di dua kejuaraan dunia terakhir dan baru saja memenangkan acara yang sama di X Games bulan lalu.

Marino, atlet Olimpiade yang kembali dan peraih medali X Games lima kali, berada di posisi untuk memenangkan emas dengan 87,68 setelah mencatatkan putaran kedua yang luar biasa yang ia tutupi dengan pukulan double gabus depan 1080 pada lompatan terakhir.

“Saya merasakan begitu banyak emosi. Saat ini murni kegembiraan dan kebahagiaan. Itu adalah hari yang menyenangkan. Cuacanya sempurna. Lintasannya sempurna. Para gadis mengendarai dengan baik. Saya tidak bisa meminta final yang lebih baik. Persis seperti apa yang seharusnya,” kata Marino.

Blouin untuk sesaat menempatkan dirinya di posisi podium dengan pembukaan yang solid termasuk pukulan frontside 1080 untuk membantunya mendapatkan 77,96, yang awalnya cukup baik untuk tempat kedua di belakang Coady.

Laurie Blouin dari Quebec City bereaksi setelah pertandingan pembukaannya. (Mike Blake / Reuters)

Tapi dia terbentur ke ketiga setelah Sadowski-Synnott pindah ke pertama dengan 84,51 pada lari pertamanya. Blouin tersingkir dari posisi podium ketika Reira Iwabuchi dari Jepang mencetak 80,03 pada putaran keduanya.

Dia tidak dapat naik kembali ke peringkat atas pada lari keduanya setelah jatuh di rel pertama dan hanya mencetak 46,70, tetapi dia kembali ke bentuk semula dan mengamankan posisi keempat dengan lari terakhir yang kuat yang mencakup taksi ganda 900 pada lompatan pertama.

Coady turun ke posisi ketiga sementara Iwabuchi terlempar dari podium menyusul perebutan medali perak Marino. Coady menyelamatkan yang terbaik untuk lari terakhirnya ketika dia mengeksekusi switch back 900 dan meningkatkan ke 84,15, tetapi dia tidak dapat pindah ke posisi perak.

Kemenangan perunggu Coady telah menambah signifikansi, karena pemain berusia 21 tahun itu melewatkan debut Olimpiadenya pada tahun 2018 setelah dia merobek ACL kirinya dalam latihan lari.

“Dengan serius, [it means] Dunia. Itu sangat berarti bagiku. Saya sangat berterima kasih. Ini gila,” kata Coady.

Iwabuchi finis kelima di belakang Blouin (80,83), diikuti oleh Anna Gasser dari Austria di keenam (75,33), peraih medali Olimpiade dua kali Enni Rukajarvi dari Finlandia di ketujuh (71,45) dan Annika Morgan dari Jerman di kedelapan (64,13).

Juara bertahan dua kali gaya lereng Olimpiade Jamie Anderson dari AS selesai di tempat kesembilan, dengan skor tertingginya datang pada lari keduanya (60,78).

Kokomo Murase dari Jepang finis di urutan ke-10 (49,05) dalam debut Olimpiadenya setelah memenangkan emas gaya lereng di Snow Rodeo Calgary bulan lalu. Petenis Amerika Hailey Langland dan Ariane Burri dari Swiss masing-masing finis di urutan ke-11 dan ke-12.

Blouin adalah satu-satunya pemain seluncur salju wanita yang pernah dinobatkan sebagai juara dunia baik dalam gaya lereng dan disiplin udara besar. Dia telah memenangkan empat medali X Games, dan dia adalah satu-satunya orang Kanada yang memenangkan medali Olimpiade dalam gaya lereng wanita sejak debut acara tersebut di Sochi Games pada tahun 2014.

LIHAT | Ketekunan mendorong Blouin ke podium Olimpiade pada 2018:

Ketekunan mendorong Laurie Blouin ke podium di Pyeongchang

Setelah mengalami kecelakaan besar dalam latihan lari, Laurie Blouin tidak yakin apakah dia bahkan bisa bersaing pada tahun 2018. Mengendarai rasa sakit, Blouin mendapatkan medali perak untuk usahanya. 1:49

Dia mengklaim perunggu gaya lereng di acara Snow Rodeo World Cup di Calgary dan X Games sebagai bagian dari persiapan Olimpiadenya bulan lalu. Bulan depan akan menandai peringatan 10 tahun debut Piala Dunia Blouin.

Blouin membukukan tempatnya di final kemarin dengan run kedua yang solid yang membuatnya 71,55 untuk tempat ketujuh. Dia adalah satu-satunya orang Kanada yang maju ke final, saat Georgetown, Jasmine Baid dari Ontario dan Brooke Voigt dari Fort McMurray masing-masing menempati urutan ke-15 dan ke-22 di kualifikasi.

LIHAT | Blouin lolos ke final gaya lereng Olimpiade:

Peraih medali perak Olimpiade 2018 Laurie Blouin maju ke final gaya lereng snowboard

Peraih medali perak Olimpiade 2018 dan juara dunia 2017 Laurie Blouin dari Stoneham, Que., Menyelesaikan babak kualifikasi snowboard slopestyle putri di tempat ketujuh. 2:31

Lari kualifikasi gaya lereng snowboard putra akan dimulai pada pukul 23:30 ET, menampilkan kembali atlet Olimpiade Kanada Mark McMorris, Max Parrot dan Sébastien Toutant. Darcy Sharpe dari Comox, BC, akan membuat debut Olimpiadenya.

Parrot mengklaim perak gaya lereng di Olimpiade 2018, sementara McMorris selesai di belakangnya untuk perunggu.

Semua aksi akan disiarkan langsung di Permata CBCaplikasi CBC Sports dan situs web CBC Sports Beijing 2022.