SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX meluncurkan grup satelit Starlink lainnya saat mendekati jangkauan global

SpaceX meluncurkan grup satelit Starlink lainnya saat mendekati jangkauan global

Washington – SpaceX melanjutkan peluncuran grup broadband Starlink dengan peluncuran 60 satelit lainnya pada 7 April, membuatnya semakin dekat untuk menyediakan layanan global yang berkelanjutan.

Sebuah Falcon 9 lepas landas dari Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 12:34 ET. Tahap atas rudal menyebarkan muatan 60 satelit Starlink ke orbit setelah lebih dari satu jam.

Tahap pertama rudal mendarat di pesawat tak berawak di Samudra Atlantik delapan setengah menit setelah lepas landas. Ini adalah penerbangan ketujuh dari bala bantuan ini, yang pertama kali meluncurkan misi kru komersial Demo-2 pada Mei lalu dan yang terakhir Grup satelit Starlink lainnya diluncurkan pada 11 Maret.

Ini adalah peluncuran Falcon 9 kesepuluh tahun ini untuk SpaceX, delapan di antaranya untuk satelit Starlink. Perusahaan ini sekarang memiliki 1.378 satelit di orbit saat menghitung satelit yang diluncurkan dan kemudian dihapus. Menurut statistik yang dikelola oleh Jonathan McDowell.

Konstelasi ini sekarang mendekati ukuran yang dibutuhkan untuk menyediakan setidaknya layanan dasar secara global. “Kami sudah memiliki jangkauan global, tetapi kami belum memiliki konektivitas global yang lengkap,” kata Gwen Shotwell, presiden dan chief operating officer SpaceX, dalam diskusi panel pada 6 April di LEO Digital Satellite Forum.

“Kami berharap setelah sekitar 28 peluncuran, kami dapat terus menjangkau seluruh dunia,” tambahnya. Peluncuran ini adalah versi ke-23 dari satelit v1.0, meskipun hanya beberapa satelit v0.9 yang diluncurkan hampir dua tahun lalu yang masih berada di orbit, bersama dengan 10 satelit yang diluncurkan ke orbit kutub dalam misi berbagi pada bulan Januari. Ini menunjukkan bahwa perusahaan akan mencapai fase cakupan berkelanjutan setelah empat hingga lima peluncuran lagi.

READ  Para ilmuwan berkata: Monster apa yang mungkin bersembunyi di sana?

Peluncuran ini akan membayar SpaceX untuk lisensi FCC saat ini, yang memungkinkan perusahaan untuk mengoperasikan hingga 1.584 satelit dalam orbit sekitar 550 kilometer. Lisensi FCC perusahaan saat ini memungkinkannya untuk mengoperasikan 2.825 satelit tambahan pada ketinggian dari 1.100 hingga 1.300 kilometer. SpaceX telah mengajukan permintaan kepada Komisi Komunikasi Federal untuk mengubah lisensi ini, dan untuk memindahkan satelit tambahan tersebut ke 550 kilometer.

FCC belum memutuskan amandemen ini, tetapi tingkat peluncuran SpaceX saat ini berarti perusahaan akan mencapai batas satelit saat ini sejauh 550 km dalam dua bulan. Shotwell mengatakan selama sesi bahwa perusahaan “mengurangi satelit kami dari ketinggian awal” untuk mengatasi masalah keberlanjutan ruang. Namun, itu tidak membahas masalah amandemen lisensi FCC selain menyatakan bahwa perusahaan akan terus meluncurkan satelit “sebagaimana kami diizinkan”.

Shotwell mengatakan perusahaan akan terus meluncurkan Starlink bahkan setelah mencapai ambang batas untuk cakupan global yang berkelanjutan. “Rencananya setelah itu terus menambah satelit untuk menambah kapasitas,” ujarnya. Ini termasuk peluncuran satelit tambahan ke orbit kutub awal musim panas ini dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California. Dia mengatakan bahwa satelit kutub ini kemungkinan akan menyertakan tautan laser antar satelit yang telah dicoba oleh perusahaan pada beberapa satelit Starlink.

Komponen dari upaya Starlink secara keseluruhan yang paling menarik perhatian adalah rangkaian peluncuran yang telah menciptakan koleksi satelit terbesar di dunia dalam waktu kurang dari dua tahun. Itu belum tentu tantangan terbesar SpaceX.

“Satelit dan peluncurannya sangat jelas bagi kami. Kami pikir kami akan berjuang lebih keras di satelit, tetapi ternyata Dragon kami, yang merupakan satelit yang sangat canggih, sangat membantu kami dalam menemukan arsitektur satelit Starlink. ,” dia berkata.

READ  California, Illinois, Washington mencabut pembatasan vaksin

Apa yang menantang, katanya, adalah berurusan dengan klien yang semakin banyak dan membangun jaringan yang andal, tetapi “kami tidak dapat menyelesaikannya.”

Starlink masih dalam pengujian beta di Amerika Serikat dan beberapa negara lain. Shotwell mengatakan tidak ada rencana untuk mengakhiri pengujian beta dan pindah ke layanan komersial penuh dalam waktu dekat. “Kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membuat jaringan dapat diandalkan,” katanya. “Kami akan keluar dari beta ketika kami memiliki produk yang sangat hebat yang sangat kami banggakan.”

Bidang usaha lainnya adalah peralatan arde yang digunakan oleh pelanggan Starlink, khususnya antena yang dapat dikendalikan secara elektronik. Shotwell mengatakan perusahaan sedang bekerja untuk mengurangi biaya peralatan itu, yang penting untuk memenangkan adopsi secara luas.

“Kami telah membuat kemajuan besar dalam mengurangi biaya pabrik kami,” katanya. Harga peralatan ini awalnya sekitar $ 3.000. “Kami kurang dari setengahnya sekarang.”

Pelanggan saat ini membayar sekitar $ 500 untuk peralatan ini, yang berarti SpaceX masih mendapat subsidi besar untuk terminal ini. Itu mungkin berubah, karena perusahaan membuat kemajuan berkelanjutan untuk mengurangi biaya. “Kami melihat terminal kami mencapai kisaran beberapa ratus dolar selama satu atau dua tahun ke depan.”

Shotwell Dia muncul di papan dengan eksekutif dari beberapa operator satelit lainnya, Beberapa dari mereka berpendapat bahwa sistem hibrida yang menggunakan satelit di orbit Bumi rendah dan menengah serta orbit geostasioner, atau satelit GEO saja, menawarkan solusi yang lebih baik. “Kami sama sekali tidak melihat cara, atau kemungkinan, bahwa menara orbit rendah ini dapat memenuhi permintaan laten dari semua populasi yang kurang terlayani saat ini,” kata Rudolf Bellmer, CEO Eutelsat.

READ  Asyiknya, telemetri Falcon 9 sekarang dienkripsi

Sementara Bellmer dan eksekutif lainnya di komite menyatakan keberatan tentang menara orbit Leo Earth, Shotwell tersenyum. “Ngomong-ngomong, saya selalu tersenyum saat orang membuat ekspektasi tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan dengan teknologi,” katanya. “Saya tidak berpikir kita tahu bagaimana teknologi akan berkembang lima tahun dari sekarang.”