SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX membatalkan peluncuran Starlink 10-2 dari Cape Canaveral karena cuaca buruk – Spaceflight Now

SpaceX membatalkan peluncuran Starlink 10-2 dari Cape Canaveral karena cuaca buruk – Spaceflight Now

Pesawat Falcon 9 siap untuk misi Starlink di Cape Canaveral Pad 40. File foto: Adam Bernstein/Spaceflight Now.

Pembaruan pada 20:30 EST: SpaceX telah membatalkan misi karena cuaca buruk; Menargetkan hari Jumat untuk diluncurkan.

Cuaca buruk yang terus-menerus menyebabkan SpaceX menghentikan peluncuran Falcon 9 pada Kamis malam. Florida tengah dan selatan terkena gelombang badai petir dan hujan tropis lebat yang diperkirakan akan berlangsung beberapa hari.

Misi Starlink 10-2 sekarang dijadwalkan diluncurkan pada pukul 16:35 EDT (2035 UTC) pada hari Jumat. Roket Falcon 9 akan membawa 22 satelit Starlink ke orbit rendah Bumi pada misi Starlink ke-44 yang dijadwalkan tahun ini.

Misi tersebut menandai penerbangan Falcon 9 ke-61 perusahaan pada tahun 2024, yang akan menyamai jumlah total peluncuran orbital yang dicapai sepanjang tahun 2022. Spaceflight Now akan memiliki liputan langsung mulai sekitar satu jam sebelum peluncuran.

Saat peluang peluncuran hari Kamis semakin dekat, Skuadron Cuaca ke-45 memperkirakan cuaca akan mendukung sekitar 25 persen selama jendela peluncuran baru.

Ahli meteorologi menyatakan kekhawatirannya terhadap awan landasan, awan kumulonimbus, dan kemungkinan pelanggaran aturan medan listrik permukaan, yang semuanya menjadi faktor yang menentukan apakah sebuah rudal dapat menghasilkan petir jika diluncurkan dalam kondisi suboptimal.

Prakiraan jendela cadangan 24 jam menampilkan kekhawatiran cuaca yang sama, kecuali aturan medan listrik permukaan. Jendela ini dibuka pada hari Jumat dengan hanya 40 persen yang cocok untuk peluncuran dan meningkat menjadi 80 persen pada akhir jendela.

Misi tersebut ditunda mulai Rabu karena alasan yang tidak diungkapkan SpaceX. Rabu sore awal, SpaceX menunda peluncuran yang direncanakan pada pukul 17:20 hingga akhir jendela peluncuran malam sebelum akhirnya membatalkan misi pada pertengahan sore. Pada saat itu jelas bahwa persiapannya terlambat dari jadwal karena rudal tersebut tidak meningkatkan konfigurasi peluncuran vertikal pada waktunya untuk diluncurkan.

READ  Fosil trilobita berusia 508 juta tahun dari Pompeii menunjukkan ciri-ciri yang belum pernah terlihat sebelumnya

Booster tahap pertama Falcon 9 yang mendukung misi ini, B1073, akan diluncurkan ke armada SpaceX untuk ke-16 kalinya. Sebelumnya, mereka telah mendukung peluncuran pendarat bulan HAKUTO-R ispace, misi berbagi tumpangan Bandwagon-1, dan 10 misi Starlink sebelumnya.

Sekitar delapan menit setelah lepas landas, B1073 akan mendarat di drone SpaceX. “Baca saja instruksinya.” Ini akan menjadi pendaratan ke-84 drone ini dan pendaratan booster ke-319 sejauh ini.

Misi ini dilakukan pada saat sibuk bagi SpaceX dan NASA. Minggu ini, keduanya bersama dengan Federal Aviation Administration (FAA) dan lembaga federal lainnya mengadakan serangkaian pertemuan tatap muka untuk memberi informasi kepada publik dan menerima masukan mengenai proposal SpaceX untuk meluncurkan misi Starship dari Launch Complex 39A (LC-39A) di Pusat Luar Angkasa Kennedy NASA.

SpaceX baru-baru ini mengirimkan dua segmen menara terakhir beserta lengan sumpit untuk menara Starship kedua ke fasilitas Starbase di Texas Selatan.

Bagian menara Starship beserta sistem elevator sumpit meluncur ke dalam cekungan gyro dekat lokasi pers di Kennedy Space Center NASA pada Sabtu, 1 Juni 2024. Komponennya berupa sejumlah kargo yang menuju ke Starbase di Texas Selatan untuk menara peluncuran kedua. Gambar: Akankah Robinson Smith/Penerbangan Luar Angkasa Sekarang