SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Square Enix menjual Tomb Raider ke Embracer Swedia

  • Waralaba Tomb Raider telah terjual 88 juta unit
  • Harga transaksi terlihat menyusut karena kurangnya pengalaman layanan langsung
  • Embracer telah mendapatkan reputasi yang baik dalam akuisisi

TOKYO (Reuters) – Perusahaan game Jepang Square Enix (9684.T) akan mengurangi kehadiran pengembangnya di Barat dengan menjual studio di belakang waralaba “Tomb Raider”, “Deux Ex” dan “Thief” ke perusahaan Swedia Embracer. Grup (EMBRACb.ST) seharga $300 juta.

Yang terbaru dalam serangkaian kesepakatan di industri video game, penjualan yang diumumkan Senin termasuk Crystal Dynamics Studios, Eidos-Montreal dan Square Enix Montreal, mempengaruhi 1.100 karyawan dan diperkirakan akan ditutup pada kuartal Juli-September.

Square Enix, yang waralaba utamanya termasuk Final Fantasy dan Dragon Quest, mengatakan hasil penjualan akan digunakan untuk berinvestasi di berbagai bidang seperti blockchain, kecerdasan buatan, dan cloud.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Perusahaan yang berbasis di Tokyo mengatakan tahun lalu bahwa mereka sedang meninjau portofolionya untuk beradaptasi dengan tren industri seperti berfokus pada metaverse, atau gagasan bahwa konsumen akan menghabiskan lebih banyak waktu di dunia virtual.

Embracer, yang terkenal karena akuisisinya dan dana perang 10 miliar kronor Swedia ($ 1,02 miliar), mengatakan kesepakatan itu akan memberinya portofolio lebih dari 230 game termasuk 30 game AAA berbiaya besar.

“Embracer adalah rahasia permainan terbaik: sekelompok besar pengusaha terdesentralisasi yang kami senang menjadi bagian dari hari ini,” kata CEO Square Enix America dan Eropa Phil Rogers dalam sebuah pernyataan.

Penilaian aset, termasuk serial “Tomb Raider” yang sudah berjalan lama yang terjual 88 juta unit dan menghasilkan franchise Hollywood dengan penggambaran arkeolog Lara Croft, mengejutkan beberapa pengamat industri.

READ  Meme karakter dewasa terbaik Eren Jaeger, protagonis Attack on Titan

Harga mencerminkan “persaingan terbatas untuk akuisisi aset, dan mungkin menunjukkan beberapa kelemahan pasca-pandemi dalam penilaian untuk segmen tertentu,” kata Piers Harding Rolls, kepala penelitian game di Ampere Analysis.

“Minat akan dibatasi oleh kurangnya pengalaman layanan langsung,” tambah Harding Rolls, mengacu pada game yang menawarkan gameplay yang terus menerus dan up-to-date.

Judul-judul seperti “Tomb Raider” pada dasarnya adalah single-player dan game-game terbaik dalam beberapa tahun terakhir dapat membutuhkan investasi yang sama untuk membuat film-film beranggaran besar.

“Dalam waktu dan keadaan yang berbeda, itu bisa saja nomor yang berbeda, tetapi sekarang kami berada di tempat kami berada saat saya berdiri di sini, jadi saya sangat senang dengan itu,” salah satu pendiri dan CEO Embracer Lars Wingfors katanya dalam jumpa pers.

Sony Group Corp (6758.T), yang sudah menjadi pemimpin dalam game pemain pertama, mengatakan pada bulan Februari bahwa mereka akan membeli pengembang “Destiny” Bungie dan berencana untuk meluncurkan setidaknya 10 game layanan langsung.

“Embracer percaya bahwa akan ada permintaan yang semakin kuat untuk konten berkualitas tinggi, termasuk game AAA pemain tunggal, selama dekade ini,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

(Dolar = 9,8474 Krona Swedia)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Sam Nossi) Penyuntingan oleh Emilia Sithole Mataris dan Barbara Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.