SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi independen baru yang ditugaskan oleh Epsilon, Adobe, dan Publicis Groupe meneliti prioritas dan tantangan pemasar dalam mengaktifkan CDP

Studi independen baru yang ditugaskan oleh Epsilon, Adobe, dan Publicis Groupe meneliti prioritas dan tantangan pemasar dalam mengaktifkan CDP

Epsilon, Adobe, dan Publicis Groupe hari ini merilis hasil studi yang ditugaskan untuk melihat prioritas dan tantangan pemasar dalam mengaktifkan platform data pelanggan (CDP) dan rantai nilai data yang lebih luas, serta memahami pendekatan, pola pikir, dan praktik terkini dari data saat ini . Studi yang dilakukan oleh Forrester Consulting, mensurvei 250 pembuat keputusan mulai dari manajer senior hingga eksekutif tingkat C di seluruh Australia, Singapura, Selandia Baru, India, dan Uni Emirat Arab dari BFSI, perhotelan, pariwisata, dan industri ritel.

Studi tersebut menyatakan bahwa “kawasan Asia Pasifik dan Timur Tengah berada di puncak manfaat dari strategi data dan wawasan untuk tindakan dan hasil.” “Waktu untuk berbicara tentang wawasan dari data sudah berakhir; organisasi sekarang harus mencari tindakan yang didorong oleh wawasan data. Negara-negara dewasa seperti Australia dan Singapura sedang menunjukkan jalannya.” telah memulai perjalanan Untuk memanfaatkan data secara cerdas guna menciptakan kampanye pemasaran yang dipersonalisasi yang mendorong hasil,” kata Ashish Sinha, Managing Director Asia Pasifik dan Timur Tengah, Epsilon. ”Sementara CDP muncul sebagai Cawan Suci, mereka akan berada di atas fondasi identitas yang kokoh yang memungkinkan merek menyampaikan pesan yang relevan sambil mengurangi pemborosan dan mengurangi prospek serta meningkatkan laba atas investasi pemasaran. Ketika merek mendapatkan identitas yang tepat, itu memberi mereka kesempatan berjuang tidak hanya untuk bertahan hidup tetapi juga berkembang. ” Studi ini menghasilkan tiga hasil: 1. Kurangnya kematangan data menghambat keberhasilan CDP: Studi ini mengungkapkan bahwa masalah manajemen data menghambat keberhasilan CDP. Pengambil keputusan yang organisasinya telah menerapkan beberapa versi CDP telah mencatat tantangan yang terkait dengan mengintegrasikan data ke dalam satu repositori; memperbarui profil pelanggan; Analisis data dan hasilkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti.

READ  Punya $ 1.000? Beli dua saham ini saat pasar sedang mengoreksi

2. Perusahaan berencana untuk berinvestasi lebih banyak dalam CDP: 35% responden mengatakan mereka berencana untuk berinvestasi/meningkatkan investasi mereka dalam CDP dalam 12 bulan ke depan. Studi ini menyoroti tiga faktor utama yang mendorong adopsi CDP: Kemampuan untuk membuat satu profil pelanggan terpadu di seluruh saluran dan perangkat (83%) Kemampuan untuk mendorong akuisisi pelanggan melalui iklan yang lebih bertarget (71%) Kemampuan untuk menyesuaikan pengalaman untuk kedua pelanggan dan Tidak Diketahui (63%) 3. Tingkatkan praktik CIM untuk mempromosikan hasil bisnis yang lebih baik, dengan nyaman: Ketika ditanya tentang praktik CIM, setengah dari pembuat keputusan mengatakan bahwa data pihak pertama sebagian besar atau sebagian besar digabungkan melalui sumber online Itu offline dan ditautkan ke catatan pelanggan untuk tim penjualan dan pemasaran untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang pelanggan mereka. 70% responden percaya bahwa integrasi sumber data online dan offline memberikan pengalaman pelanggan yang unggul.

Menurut Adrian Farouk, CEO Epsilon ANZ, “Studi ini menyoroti bahwa menghentikan cookie pihak ketiga mengharuskan merek untuk tidak hanya memiliki data pihak pertama mereka tetapi juga untuk membangun ekosistem di mana mereka terus diperbarui, relevan, dan up-to- tanggal. -Tanggal. Mereka perlu menemukan nilai data yang mereka miliki sebelum melengkapinya dengan data eksternal untuk mendapatkan gambaran komprehensif tentang perjalanan pelanggan. Masa depan akan melihat merek lebih mengontrol nasib mereka sendiri dan kepercayaan dengan konsumen. ”Klik di sini untuk mengunduh studi lengkapnya.

Tentang Epsilon Epsilon adalah pemimpin dalam pemasaran berbasis hasil. Kami mengaktifkan Pemasaran Berbasis Bukti, Bukan Janji™. Melalui Epsilon PeopleCloud, platform pemasaran untuk mempersonalisasi perjalanan konsumen dengan transparansi kinerja, Epsilon membantu pemasar mengantisipasi, mengaktifkan, dan menunjukkan hasil bisnis yang terukur. Didukung oleh CORE ID®, platform manajemen identitas paling akurat dan stabil yang mewakili lebih dari 200 juta orang, data dan teknologi pemenang penghargaan Epsilon berakar pada privasi berdasarkan desain dan didukung oleh AI yang kuat dengan pengalaman lebih dari 50 tahun dalam penyesuaian dan kinerja pada pekerjaan Dengan merek, agensi, dan penerbit terbaik di dunia, Epsilon adalah mitra tepercaya terkemuka dalam program CRM, media digital, loyalitas, dan email. Epsilon, di jantung Publicis Groupe, adalah perusahaan global dengan lebih dari 8.000 karyawan di lebih dari 40 kantor di seluruh dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi epsilon.com/apac. Ikuti kami di Twitter di EpsilonMktg. Kontak: 20:20MSL – Juhi Chauhan | [email protected] Logo – https://mma.prnewswire.com/media/1527623/Epsilon_Logo.jpg PWR PWR

READ  Sabuk awak hantu di kapsul luar angkasa, keluar sebelum lepas landas

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)