SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menemukan orang yang divaksinasi lengkap dapat menularkan varian delta di rumah, termasuk orang yang divaksinasi

Studi menemukan orang yang divaksinasi lengkap dapat menularkan varian delta di rumah, termasuk orang yang divaksinasi

Seorang pria menerima dosis vaksin Pfizer di pusat vaksinasi NHS COVID-19. Holly Adams / Getty Images

  • Data realistis menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi lengkap dapat mengambil dan menularkan varian delta di rumah.

  • Penulis penelitian mengatakan bahwa vaksin sebagian besar melindungi terhadap COVID-19 yang parah tetapi tidak mencegah penyebaran penuhnya.

  • Para ahli mendesak orang untuk divaksinasi, mendapatkan booster ketika mereka memenuhi syarat, dan mengambil tindakan pencegahan ekstra.

Orang yang telah divaksinasi lengkap Mereka dapat menangkap dan menularkan varian delta yang sangat menular di rumah, termasuk ke orang lain yang divaksinasi – tetapi mereka yang tidak divaksinasi tetap berisiko lebih besar, Tampilkan data dunia nyata.

Studi yang dipimpin oleh Imperial College London dan Diterbitkan di The Lancet Infectious Diseases Pada Kamis, ia mengidentifikasi 71 orang yang tertular COVID-19 karena varian delta.

Studi ini menemukan bahwa di antara mereka yang divaksinasi penuh di rumah, 25% tertular COVID-19, dibandingkan dengan 38% kontak rumah tangga yang tidak divaksinasi.

Ajit Lalvani, Kepala Penyakit Menular di Imperial College London, yang ikut memimpin penelitian, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Vaksin itu “tidak memadai” untuk mencegah orang tertular varian delta dan menyebarkannya di rumah. “Ini mungkin terjadi untuk pengaturan dalam ruangan lainnya di mana orang menghabiskan waktu lama dalam jarak dekat,” katanya.

Dr Anika Singhaniagam, seorang peneliti di Imperial College London yang ikut memimpin penelitian tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “penting” bagi orang yang tidak divaksinasi, yang tetap berisiko terkena penyakit parah, untuk mendapatkan suntikan COVID-19. Sekitar tiga perempat orang di Inggris telah divaksinasi lengkap, Tampilkan data resmi.

Singanayagam mengatakan bahwa orang yang divaksinasi lengkap menjadi lebih rentan terhadap COVID-19 “Dalam beberapa bulan” setelah dosis vaksin kedua. “Jadi mereka yang ditawari dosis booster harus segera mendapatkannya,” katanya.

READ  Voyager 1 menemukan "dengungan" saat berada di ruang antarbintang: laporkan

Singanayagam menambahkan bahwa penelitian ini memberikan “wawasan penting” tentang mengapa varian delta menyebabkan melonjaknya jumlah kasus COVID-19 di seluruh dunia, bahkan di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi.

“Melanjutkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial untuk mengurangi penularan tetap penting, bahkan pada individu yang divaksinasi,” katanya.

Peter Openshaw, Profesor Kedokteran Eksperimental di Imperial College London, yang tidak terlibat dalam penelitian, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Hasilnya menunjukkan bahwa “Anda memiliki peluang bagus untuk tidak terinfeksi jika Anda tinggal dengan seseorang dengan COVID-19 dan peluang Anda lebih baik jika Anda baru saja menerima vaksin ganda.”

Namun, jika ingin terhindar dari tertular, tetap harus melakukan segala cara untuk menghindari kontak dekat, memakai masker, dan mencuci tangan meski sudah divaksinasi.

Dr Simon Clark, Asisten Profesor Mikrobiologi Seluler di University of Reading, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Vaksin itu “mengurangi” infeksi COVID-19, tetapi itu bukan “peluru perak”.

“Infeksi masih bisa berkembang biak di masyarakat luas dengan penularan di rumah,” katanya. Clark memperingatkan bahwa akan menjadi “kesalahan fatal” untuk menganggap bahwa keluarga adalah satu-satunya tempat penularan terjadi.

Para peneliti dari Imperial College London, Manchester NHS Foundation Trust, dan Badan Keamanan Kesehatan Inggris menggunakan sistem pelacakan kontak pusat Inggris untuk mengidentifikasi 621 peserta dan menguji mereka untuk COVID-19 terlepas dari gejalanya dengan tes laboratorium. Dari 621 peserta, 163 memiliki COVID-19, dan 71 karena varian delta.

Penulis penelitian mengatakan bahwa 54% dari mereka dengan delta divaksinasi lengkap, 32% tidak divaksinasi, dan 14% menerima dosis tunggal vaksin.

Mereka kemudian melihat jumlah orang yang terinfeksi oleh peserta rumah dan status vaksinasi mereka yang tertular virus. Penelitian yang didanai oleh National Institute for Health Research ini berlangsung antara September 2020 hingga September 2021.

READ  Hypernova kuno mengisi bintang ini dengan elemen yang tidak biasa

Baca artikel aslinya di tertarik pada perdagangan