SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi mengatakan gambar baru dari Mars akan memandu pencarian bukti kehidupan purba NASA

gambar dari Mars Ini mengungkapkan bagaimana air membantu membentuk lanskap Planet Merah miliaran tahun yang lalu, dan memberikan petunjuk yang akan memandu pencarian bukti kehidupan purba, menurut sebuah studi baru.

Pada bulan Februari, penjelajah ‘Ketekunan’ NASA Saya mendarat di kawah Jezero, di mana para ilmuwan menduga bahwa sungai purba memberi makan danau, sedimen disimpan di delta dalam bentuk kipas yang terlihat dari luar angkasa.

Studi di jurnal Science menganalisis gambar resolusi tinggi yang diambil dengan bertahan di lereng yang dulunya merupakan tepi delta. Lapisan di dalam lereng mengungkapkan bagaimana hal itu terjadi.

Ahli astrobiologi NASA Amy Williams dan timnya di Florida telah menemukan kesamaan antara fitur tebing yang terlihat dari dasar kawah dan pola di delta sungai Bumi. Bentuk tiga lapisan bawah menunjukkan keberadaan dan aliran air yang stabil sejak awal, menunjukkan bahwa Mars “cukup hangat dan lembab untuk mendukung siklus hidrologi” sekitar 3,7 miliar tahun yang lalu, kata studi tersebut.

Lapisan atas dan lapisan selanjutnya dibedakan dengan adanya batu-batu besar berdiameter lebih dari satu meter yang tersebar di sekitarnya, kemungkinan terbawa ke sana oleh banjir yang dahsyat.

Tetapi ada kemungkinan bahwa sedimen mikro dari lapisan inti akan menjadi target pengambilan sampel untuk tanda-tanda kepunahan umur panjang – jika ada – di Mars.

Temuan ini akan membantu para peneliti mencari tahu ke mana harus mengirim probe untuk mencari tanah dan bebatuan yang mungkin mengandung “tanda-tanda biologis” yang berharga dari bentuk kehidupan di Mars.

“Dari gambar orbital, kami mengetahui bahwa airlah yang membentuk delta,” kata Williams. “Tapi mendapatkan foto-foto ini seperti membaca buku, bukan hanya melihat sampulnya.”

READ  Beginilah Stasiun Luar Angkasa Internasional akan terbakar hancur ke tanah

Mencari tahu apakah kehidupan mungkin ada di Mars adalah tugas utama ketekunan, sebuah proyek yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk dikembangkan dan menghabiskan miliaran dolar untuk dikembangkan.

Selama beberapa tahun, pesawat multi-misi akan mengumpulkan 30 sampel batu dan tanah dalam tabung tertutup, yang akhirnya dikirim kembali ke Bumi sekitar tahun 2030-an untuk analisis laboratorium.

Ilmuwan ekspedisi mengumumkan bulan lalu bahwa Perseverance telah mengumpulkan dua sampel batuan di Jezero yang menunjukkan tanda-tanda kontak yang berkepanjangan dengan air tanah. Mereka berharap sampel tersebut mungkin pernah menjadi tempat kehidupan mikroba purba, yang bisa saja terperangkap oleh mineral garam.

Mengetahui bahwa Mars mungkin pernah menyimpan kehidupan, kata Williams, akan menjadi salah satu penemuan terdalam yang pernah dibuat umat manusia.

Dia juga mengungkapkan keheranannya bahwa ada jendela yang menghadap ke sistem sungai kuno di planet lain. “Sungguh luar biasa melihat sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun di bumi sebelumnya,” katanya.