SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi mengatakan: Objek antarbintang “Oumuamua” mungkin bergerak aneh karena gas

Studi mengatakan: Objek antarbintang “Oumuamua” mungkin bergerak aneh karena gas

Pandangan seorang seniman tentang objek antarbintang pertama yang ditemukan di tata surya, ‘Oumuamua.

ESA/Hubble, NASA, ESO, M. Kornme


Sembunyikan teks

Beralih teks

ESA/Hubble, NASA, ESO, M. Kornme

Pandangan seorang seniman tentang objek antarbintang pertama yang ditemukan di tata surya, ‘Oumuamua.

ESA/Hubble, NASA, ESO, M. Kornme

Para ilmuwan telah memberikan penjelasan sederhana untuk gerakan aneh pengunjung pertama yang diketahui ke tata surya kita dari bintang lain.

Pada Oktober 2017, para astronom di Hawaii menemukan objek yang mereka beri nama Oumuamua, yang berarti “utusan dari jauh yang tiba lebih dulu”, menurut NASA. Benda kemerahan itu berbentuk cerutu atau pancake, dan panjangnya lebih dari 300 kaki. Lintasannya menunjukkan bahwa ia berasal dari tata surya lain, dan melakukan perjalanan melalui Bima Sakti selama ratusan juta tahun sebelum bertemu dengan matahari kita.

Anehnya, objek antarbintang ini tampaknya sedikit berakselerasi dengan cara yang biasanya diasosiasikan dengan pelepasan gas dari beberapa jenis material. Tetapi para astronom tidak dapat mendeteksi ekor debu atau gas yang mirip komet.

Selama beberapa tahun terakhir, ada yang berspekulasi bahwa benda itu pasti terbuat dari bahan-bahan eksotis, dan ini bahkan menimbulkan misteri. saran “Oumuamua itu bisa jadi semacam wahana antariksa atau pesawat luar angkasa.

Namun, sekarang, di jurnal alamdua peneliti Dia berkata Jawabannya mungkin pelepasan hidrogen dari cadangan yang terperangkap di dalam es yang kaya air.

Itu bisa dimengerti Jennifer Bergnerseorang ahli astrofisika di University of California, Berkeley, yang ingat bahwa awalnya dia tidak menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan Oumuamua saat pertama kali ditemukan.

Oumuamua dilingkari pada gambar ini, yang dibuat dengan menggabungkan beberapa gambar teleskop. Gambar bintang di sekitarnya tercoreng saat teleskop melacak objek yang bergerak.

ESO / K. Meech dkk.

“Ini tidak terkait erat dengan bidang pekerjaan saya. Jadi saya seperti, ‘Ini adalah hal yang sangat menarik,’ tetapi itu hanya melanjutkan hidup saya,” katanya.

Kemudian saya kebetulan menghadiri seminar di Universitas Cornell Daryl Seligman, yang menggambarkan keanehan objek dan apa yang mungkin menjelaskannya. Satu kemungkinan Itu dianggap Ini seluruhnya terdiri dari es hidrogen. Yang lain menyarankan itu mungkin dia komponen es nitrogen.

“Mendengar tentang beberapa penjelasan yang diajukan orang untuk menjelaskan ‘Sifat aneh Oumuamua membuat saya penasaran,’ kata Bergner.

Bergner bertanya-tanya apakah itu hanya komet kaya air yang terpapar banyak radiasi kosmik. Radiasi ini akan melepaskan hidrogen dari air. Kemudian, jika hidrogen ini terperangkap di dalam es, ia dapat dilepaskan saat tubuh mendekati matahari dan mulai menghangat. Para astronom yang mengamati ‘Oumuamua tidak mencari jenis pelepasan gas hidrogen ini, dan meskipun demikian, jumlahnya mungkin tidak dapat dideteksi dari Bumi.

Saya bekerja sama dengan Seligman untuk mulai menyelidiki apa yang terjadi jika air es terkena radiasi. Mereka juga melakukan kalkulasi untuk melihat apakah objek tersebut cukup besar untuk menyimpan cukup hidrogen yang terperangkap untuk memperhitungkan percepatan yang diamati. Mereka melihat untuk melihat bagaimana struktur es air akan bereaksi ketika dipanaskan, untuk melihat apakah pergeseran kecil dapat memungkinkan gas yang terperangkap keluar.

Ternyata ini benar-benar bisa menjelaskan percepatan yang diamati, kata Bergner, yang menyarankan bahwa jenis es air “amorf” yang ditemukan di ruang angkasa memiliki semacam struktur “tipis” yang berisi kantong kosong tempat gas dapat terkumpul.

READ  Para ilmuwan telah menemukan lubang hitam penghancur bintang terdekat yang pernah datang ke Bumi

Saat es air ini menjadi lebih hangat, strukturnya mulai diatur ulang, katanya, “Anda kehilangan kantong untuk menyembunyikan hidrogen. Anda dapat membentuk saluran atau retakan di dalam es air di mana bagian-bagiannya dapat dimampatkan.”

Teleskop Luar Angkasa Hubble ini menunjukkan Komet 2I/Borisov, pengunjung antarbintang kedua yang diketahui. Berbeda dengan ‘Oumuamua yang terlihat seperti batu karang, yang satu ini terlihat seperti komet tradisional.

NASA, ESA, De Jewett (Universitas California)


Sembunyikan teks

Beralih teks

NASA, ESA, De Jewett (Universitas California)

Teleskop Luar Angkasa Hubble ini menunjukkan Komet 2I/Borisov, pengunjung antarbintang kedua yang diketahui. Berbeda dengan ‘Oumuamua yang terlihat seperti batu karang, yang satu ini terlihat seperti komet tradisional.

NASA, ESA, De Jewett (Universitas California)

Ketika kantong runtuh dan retakan ini terbentuk, katanya, hidrogen yang terperangkap akan bocor ke luar angkasa, memberi dorongan pada tubuh.

“Itu ide yang kreatif dan menarik,” katanya. Karen Mitch, dengan Institut Astronomi Universitas Hawaii, memimpin tim yang awalnya menemukan dan mengamati ‘Oumuamua. “Itu tidak memerlukan mekanisme super-eksotis.”

Tapi dia masih berpikir bahwa ‘Oumuamua mungkin hanya komet biasa yang melepaskan cukup air, karbon dioksida, dan karbon monoksida untuk memperhitungkan percepatan, dan itu tidak terdeteksi oleh para astronom.

“Apa yang banyak orang tidak sadari adalah bahwa untuk memiliki spektrum pendeteksian gas yang baik biasanya Anda harus memiliki komet yang sangat terang,” katanya. “Oumuamua tidak bersinar.”

Dan meskipun tidak ada yang mendeteksi debu yang naik darinya, dia mengatakan itu mungkin bukan jenis debu halus yang dicari mesin. Inilah mengapa dia percaya “bukan di luar batas kenyataan bahwa Anda dapat membuatnya sangat cocok dengan komet biasa.”

READ  Cincin Saturnus mencuri perhatian dalam gambar baru dari Teleskop Webb - Ars Technica

Namun, dia sangat senang karena begitu banyak orang tertarik untuk mencoba menemukan pengunjung antarbintang ini, meskipun ‘Oumuamua sekarang terlalu jauh untuk diperhatikan lagi.

Baginya, bentuk benda ini tetap menjadi misteri yang paling mendesak. “Itu sangat memanjang, ” katanya.

Objek antarbintang kedua ditemukan pada tahun 2019, dan Meech mengatakan menurutnya selalu ada setidaknya satu di dalam orbit Bumi, lebih dekat ke matahari.

Penggambaran artis lain tentang “Oumuamua bepergian melalui ruang angkasa dan mengeluarkan sejenis zat.

NASA, ESA, Joseph Olmsted (STScI), Frank Summers (STScI)


Sembunyikan teks

Beralih teks

NASA, ESA, Joseph Olmsted (STScI), Frank Summers (STScI)

Penggambaran artis lain tentang “Oumuamua bepergian melalui ruang angkasa dan mengeluarkan sejenis zat.

NASA, ESA, Joseph Olmsted (STScI), Frank Summers (STScI)

“Hanya saja kita tidak melihat mereka,” jelasnya. “Entah itu kecil, atau gelap, atau tidak dalam posisi di mana Anda bisa mengarahkan teleskop.”

Pada tahun 2024, Observatorium Vera C. Rubin yang baru akan online dan membuka pintu air. “Mereka berharap mungkin satu objek antarbintang setahun,” katanya.

Itu masalah besar, karena sistem bintang terdekat dengan kita berjarak lebih dari empat tahun cahaya, dan dengan teknologi saat ini, dibutuhkan ribuan tahun untuk mengirim penyelidikan ke sana.

Meech mencatat bahwa beberapa peneliti telah merancang misi untuk mencegat salah satu pelancong antarbintang ini, yang dapat berisi petunjuk tentang pembentukan sistem bintang yang membentuknya.

“Saya pikir yang penting tentang ini adalah mengeluarkan semua ide kreatif ini,” kata Meech. “Jika kami mendapatkan tugas untuk salah satu dari hal-hal ini, kami sekarang memiliki banyak ide yang dapat diuji.”