SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menunjukkan bahwa antibodi yang diinduksi vaksin 17 kali lebih efektif daripada kekebalan alami

Studi menunjukkan bahwa antibodi yang diinduksi vaksin 17 kali lebih efektif daripada kekebalan alami

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa antibodi dari vaksin COVID-19 yang dibuat di laboratorium mungkin lebih baik dalam menyerang virus dan variannya daripada memiliki kekebalan alami.

Hasil studi yang dipublikasikan di jurnal Laporan Ilmiahmencatat bahwa para peneliti dari National Cancer Institute “menggunakan serangkaian tes laboratorium untuk menentukan jumlah antibodi yang dihasilkan oleh vaksin dan kekebalan alami, dan apakah ini berkorelasi dengan jumlah virus yang dinetralkan,” dan:

Empat puluh satu sampel serum diambil dari 33 donor, semuanya dengan riwayat infeksi COVID-19 yang terdokumentasi, dan dibandingkan dengan sampel 28 donor yang menerima dua dosis Pfizer atau Moderna. Mereka yang divaksinasi memiliki peningkatan 16,8 kali lipat dalam antibodi penawar dibandingkan dengan kelompok kekebalan alami, dan peningkatan 30,1 kali lipat dibandingkan kelompok pasien COVID-19 yang baru didiagnosis.

Dalam percobaan lanjutan, para peneliti menemukan bahwa peningkatan antibodi ini diterjemahkan ke dalam peningkatan serupa dalam menetralkan virus, menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi memiliki lebih banyak antibodi dan karenanya lebih efektif dalam menetralkan COVID-19. Ketika dihadapkan dengan varian yang berbeda, antibodi dalam sampel yang diimunisasi lebih efektif dalam menetralkannya daripada antibodi alami yang diinduksi oleh kekebalan.

Studi kecil datang dengan beberapa peringatan, termasuk yang mengatakan para peneliti “tidak dapat memastikan bahwa vaksin lebih efektif di luar kondisi laboratorium.”

Sementara itu, para ilmuwan memperingatkan bahwa varian berikutnya dari SARS-CoV-2 mungkin lebih berbahaya daripada jenis Omicron terbaru.

Profesor Mark Woolhouse dari University of Edinburgh mengatakan tidak diketahui dari mana varian berikutnya akan datang, tetapi mencatat bahwa Omicron tidak menyimpang dari varian sebelumnya, Delta.

Omicron’ berasal dari bagian yang sama sekali berbeda dari silsilah keluarga virus. Karena kita tidak tahu dari mana varian baru dalam silsilah keluarga virus itu berasal, kita tidak dapat mengetahui seberapa patogeniknya. Ini bisa jadi kurang patogen, tetapi bisa, dengan mudah, menjadi lebih patogen, ”katanya kepada The Guardian.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA mendengar "dengungan" aneh di luar tata surya kita

Pendapat ilmuwan itu didukung oleh Profesor Lawrence Young dari University of Warwick.

“Orang-orang tampaknya berpikir telah terjadi evolusi linier virus dari alfa ke beta ke delta ke omicron,” katanya. pengamat. “Tapi bukan itu masalahnya. Gagasan bahwa varian virus akan terus berkembang biak adalah kesalahpahaman. Yang baru bisa berubah menjadi lebih patogen daripada varian delta, misalnya.”

Para ilmuwan datang setelah Dr. Anthony Fauci, yang telah berada di depan dan tengah sejak virus tiba di Amerika pada Januari 2020, mengatakan hari di mana kita dapat membuang masker wajah mungkin akan datang “segera.”

“Saat kita keluar dari fase pandemi penuh COVID-19, yang pasti hampir kita keluarkan, keputusan ini akan semakin banyak dibuat di tingkat lokal daripada pengambilan keputusan atau delegasi terpusat. Akan ada lebih banyak orang yang membuat keputusan sendiri. keputusan tentang Bagaimana menangani virus wawancara Dengan Financial Times.

“Saya harap kita akan melihat saat kita memiliki cukup banyak orang yang divaksinasi dan cukup banyak orang yang terlindungi dari infeksi sebelumnya sehingga pembatasan Covid akan segera menjadi masa lalu,” katanya.

Joseph Curl meliput politik selama 35 tahun, termasuk 12 tahun sebagai koresponden Gedung Putih, dan menyutradarai The Drudge Report dari 2010 hingga 2015. Kirim kiat ke [email protected] dan ikuti dia di Twitter @josephcurl.

Film orisinal pertama The Daily Wire, Shut In, memulai debutnya di bioskop, di mana film tersebut mendapat sambutan hangat. The Daily Wire sedang membangun sebuah alternatif untuk industri hiburan sayap kiri, satu film pada satu waktu. Bergabunglah dengan kami dalam misi ini dan tayangkan Shut In hari ini untuk menjadi Daily Wire anggota.