SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menyimpulkan bahwa diet Mediterania dan MIND mengurangi penanda penyakit Alzheimer di jaringan otak

Studi menyimpulkan bahwa diet Mediterania dan MIND mengurangi penanda penyakit Alzheimer di jaringan otak

Berlangganan CNN’s Eat, But Better: Mediterranean Style. Panduan delapan bagian kami menunjukkan kepada Anda gaya hidup makan lezat yang didukung ahli yang akan meningkatkan kesehatan seumur hidup Anda.



CNN

Sebuah studi baru menemukan bahwa orang yang makan makanan dari pola makan Mediterania berbasis tanaman yang berfokus pada otak memiliki ciri khas penyakit Alzheimer — plak beta-amiloid yang lengket dan kusut tau di otak — saat otopsi.

Diet MIND adalah kependekan dari DASH Mediterranean Dietary Intervention for Delaying Neurodegeneration.

Faktanya, orang-orang yang mengikuti salah satu diet memiliki “kemungkinan hampir 40% lebih rendah” untuk memiliki plak dan kusut yang cukup di jaringan otak untuk didiagnosis menderita penyakit Alzheimer, menurut penelitian tersebut.

Menurut sebuah pernyataan tentang penelitian tersebut, “Orang yang mendapat skor tertinggi untuk kepatuhan mereka pada diet Mediterania memiliki jumlah rata-rata plak dan kusut di otak mereka yang serupa dengan 18 tahun lebih muda daripada orang yang mendapat skor terendah.” “Para peneliti juga menemukan bahwa orang yang mendapat skor tertinggi untuk kepatuhan terhadap diet MIND memiliki rata-rata jumlah plak dan engraftment yang sama karena 12 tahun lebih muda daripada mereka yang mendapat skor terendah.”

Bukan itu saja. Studi tersebut mengatakan bahwa menambahkan hanya satu kategori makanan ke diet apa pun – seperti makan sayuran atau buah dalam jumlah yang direkomendasikan – mengurangi penumpukan amiloid di otak ke tingkat yang sama dengan menjadi sekitar empat tahun lebih muda.

“Modifikasi sederhana dalam pola makan, seperti menambahkan lebih banyak sayuran hijau, beri, biji-bijian, minyak zaitun, dan ikan, dapat menunda timbulnya penyakit Alzheimer atau mengurangi risiko demensia seiring bertambahnya usia,” kata penulis studi Pooja Agarwal. asisten profesor kedokteran Internis di Rush University Medical Center di Chicago.

READ  Antarmuka graphene yang revolusioner bertujuan untuk mengubah ilmu saraf

Manfaat terbesar, katanya, adalah sayuran hijau. Dia mengatakan menambahkan lebih banyak buah beri, biji-bijian, dan makanan sehat lainnya yang direkomendasikan dalam diet juga bermanfaat.

“Meskipun studi ini tidak secara definitif membuktikan bahwa mungkin untuk memperlambat penuaan otak melalui pilihan diet, data cukup meyakinkan bagi saya untuk menambahkan sayuran hijau ke sebagian besar makanan saya, dan menyarankan diet gaya Mediterania kepada pasien saya di rumah sakit,” kata peneliti. Dalam penyakit Alzheimer, Dr. Richard Isaacson, seorang ahli saraf pencegahan di Institut Penyakit Neurodegeneratif di Florida, tidak terlibat dalam studi baru.

kata Rudy Tanzi, seorang profesor ilmu saraf di Harvard Medical School yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Apa yang baik untuk jantung baik untuk otak,” kata Tanzi, yang juga direktur Unit Riset Geriatri dan Penuaan di Rumah Sakit Umum Massachusetts di Boston.

Diet Mediterania berfokus pada masakan vegetarian. Sebagian besar setiap makanan harus terdiri dari buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan dan biji-bijian, bersama dengan sedikit kacang-kacangan. Ada banyak penekanan pada minyak zaitun extra virgin. Mentega dan lemak lainnya jarang dikonsumsi. Permen dan barang yang dibuat dengan gula halus atau tepung jarang ada.

Dagingnya bisa memiliki penampilan yang langka tetapi biasanya terbatas pada rasa hidangannya saja. Atau, makanan mungkin termasuk telur, susu dan unggas, tetapi dalam jumlah yang jauh lebih kecil daripada makanan tradisional Barat. Namun, ikan, yang penuh dengan omega-3 penambah otak, adalah makanan pokok.

Diet Mediterania, yang telah mendapatkan penghargaan sebagai diet terbaik selama bertahun-tahun, memiliki daftar sains yang mengesankan di baliknya. Studi telah menemukan bahwa cara makan ini dapat mencegah penurunan kognitif, tetapi juga membantu jantung, mengurangi diabetes, mencegah keropos tulang, mendorong penurunan berat badan, dan banyak lagi.

READ  Makan malam Natal: Sayuran musiman mengurangi risiko kanker, menurut penelitian | Berita sains dan teknologi

Diet MIND dikembangkan pada tahun 2015 oleh para peneliti dari Rush Corporation yang tertarik untuk membawa diet Mediterania ke level berikutnya dengan berfokus pada kesehatan otak. Daripada membuat pernyataan menyeluruh — makan lebih banyak sayuran dan buah-buahan — seperti yang dilakukan diet Mediterania, diet MIND merekomendasikan sejumlah makanan tertentu yang dikenal untuk kesehatan otak, kata Agarwal.

Misalnya, sayuran hijau, semakin gelap semakin baik, harus dimakan setiap hari dalam seminggu dengan diet MIND. Ini termasuk selada air, kubis, daun dandelion, endive, daun anggur, kangkung, sawi, selada romaine, bayam, lobak Swiss, dan lobak hijau.

Buah beri juga lebih ditekankan daripada buah lainnya dalam Diet MIND. Blackberry, blueberry, cranberry, atau stroberi harus dimakan setidaknya lima hari seminggu.

A Studi 2017 Hampir 6.000 orang Amerika lanjut usia yang sehat dengan usia rata-rata 68 tahun menemukan bahwa mereka yang mengikuti diet Mediterania atau diet MIND mengurangi risiko demensia hingga sepertiga.

pembelajaran, Diterbitkan Rabu di jurnal Neurologymeneliti otak dari 581 orang, yang masing-masing menyumbangkan tubuhnya sebagai bagian dari a Proyek Memori dan Penuaan di Universitas Rush. Agarwal mengatakan proyek yang dimulai pada 1997 itu telah mengumpulkan informasi tahunan tentang pola makan peserta sejak 2004.

Studi saat ini menganalisis data diet dari tahun 2014, selama rata-rata enam hingga tujuh tahun, dan kemudian membandingkan informasi tersebut dengan jumlah plak dan kusut di otak setiap orang saat otopsi.

Melihat jaringan otak untuk menentukan tingkat yang tepat dari tanda-tanda demensia adalah bagian unik dari penelitian ini, Agarwal mengatakan: “Penelitian sebelumnya dengan risiko demensia lebih banyak tentang hasil klinis – fungsi kognitif dari waktu ke waktu – tetapi penelitian kami sebenarnya melihat pada ciri khusus penyakit di otak setelah kematian.”.

READ  Penyintas kanker payudara berbicara tentang pilihan sulit antara lumpektomi dan mastektomi

Studi tersebut menemukan bahwa orang yang makan lebih banyak kue, permen, gorengan, dan makanan cepat saji memiliki tingkat plak dan kusut yang jauh lebih tinggi di jaringan otak.

Makanan apa yang paling bermanfaat dalam mengurangi penumpukan? Sayuran berdaun hijau, yang penuh dengan prebiotik, bahan kimia dalam makanan yang mengurangi peradangan dan meningkatkan kesehatan. Contoh senyawa bioaktif antara lain vitamin, mineral, flavonoid (Antioksidan), dan karotenoid (Pigmen pada kulit sayuran).

Sebuah pernyataan dalam penelitian tersebut mengatakan bahwa jaringan otak orang yang paling banyak makan sayuran hijau tampak sekitar 19 tahun lebih muda dalam penumpukan plak dibandingkan dengan mereka yang makan satu porsi atau kurang per minggu.

“Kombinasi berbagai nutrisi dan bioaktif dalam sayuran hijau membuatnya unik,” kata Agarwal. “Ini sangat kaya akan beberapa biostimulan, flavonoid, dan lutein, yang penting untuk kesehatan otak.”

Dia menambahkan bahwa ada berbagai hipotesis tentang mengapa lutein membantu keseluruhan integritas otak, seperti mengurangi stres oksidatif dan peradangan.

Efek diet yang paling mengesankan adalah pada penumpukan beta-amiloid, bukan kusut, dan “hubungan terbalik dengan beban beta-amiloid lebih kuat untuk diet Mediterania daripada diet MIND,” ​​kata studi tersebut.

Ada beberapa pengurangan tau crosslinking, penanda utama penyakit Alzheimer lainnya, kata Agarwal, tapi itu tidak sekuat amyloid. Namun, Agarway dan timnya melakukannya Studi lain yang menemukan bahwa makan buah beri, bagian penting dari diet MIND, sangat membantu dalam mengurangi sinapsis di otak.

“Kita masih perlu merinci apa yang sebenarnya terjadi,” katanya. “Tapi secara umum, diet ini kaya akan nutrisi penting dan prebiotik yang mengurangi peradangan secara keseluruhan dan stres oksidatif di otak dan dapat mengurangi penumpukan plak dan kusut amiloid.”