SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Omicron kurang agresif karena kebanyakan menghindari menyerang paru-paru

Studi: Omicron kurang agresif karena kebanyakan menghindari menyerang paru-paru

Serangkaian penelitian yang baru-baru ini diterbitkan menemukan bahwa varian Omicron mungkin kurang parah daripada jenis virus corona lainnya karena cara virus itu menyerang paru-paru, lapor Jumat.

Studi pada tikus dan hamster menemukan bahwa Omicron menyebabkan lebih sedikit kerusakan pada paru-paru, alih-alih sebagian besar terbatas pada hidung, tenggorokan, dan trakea. The New York Times tersebut.

Varian sebelumnya menyebabkan jaringan parut pada paru-paru dan kesulitan bernapas yang serius.

“Adalah adil untuk mengatakan bahwa gagasan penyakit yang terutama bermanifestasi di saluran pernapasan bagian atas sedang muncul,” kata Roland Eels, seorang ahli biologi komputasi di Institut Kesehatan Berlin yang telah mempelajari bagaimana virus corona menginfeksi saluran napas.

Ravindra Gupta, peneliti diversifikasi terkemuka di University of Cambridge dan penulis salah satu studi, mengatakan: dari dalam Bahwa Omicron “melakukan tugasnya sendiri dalam banyak hal. Biologi virus tidak seperti dulu. Ini hampir merupakan hal baru.”

Satu studi menemukan bahwa tingkat Omicron di paru-paru adalah sepersepuluh atau kurang dari tingkat variabel lainnya.

Beberapa eksperimen yang diterbitkan dalam beberapa hari terakhir telah menunjukkan kesimpulan bahwa Omicron lebih ringan daripada Delta dan versi virus sebelumnya, sejalan dengan data dunia nyata.

Studi tersebut dipublikasikan secara online dalam format pracetak, yang berarti bahwa studi tersebut belum ditinjau oleh ilmuwan lain dan diterbitkan dalam jurnal ilmiah.

Para ilmuwan di Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Durban, Afrika Selatan, mengerjakan varian omicron dari virus COVID-19, 15 Desember 2021 (AP Photo/Jerome Delay)

Omicron pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan dan Botswana pada akhir November. Strain dengan cepat menjadi dominan di Afrika Selatan, menyebabkan infeksi menyebar dan memuncak pada sekitar 26.000 kasus harian tercatat pada pertengahan Desember, menurut statistik resmi.

READ  Astronot SpaceX mengatakan dia sakit dalam dua hari pertama misi Inspiration4 dan berpikir penerbangan luar angkasa tidak cukup lama, menurut sebuah laporan.

Varian tersebut saat ini hadir di lebih dari 100 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan mempengaruhi orang-orang yang telah divaksinasi serta mereka yang telah terinfeksi virus corona.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa Omicron, jenis yang sekarang lazim di beberapa negara, memiliki risiko rawat inap yang lebih rendah, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia masih mendesak agar berhati-hati.

“Risiko keseluruhan terkait dengan varian baru yang menjadi perhatian, Omicron, tetap sangat tinggi,” kata Organisasi Kesehatan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

kamu serius kami menghargai itu!

Itulah sebabnya kami datang untuk bekerja setiap hari – untuk memberikan liputan yang harus dibaca kepada pembaca yang cerdas seperti Anda tentang Israel dan dunia Yahudi.

Sejauh ini kami memiliki permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum memasang paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang The Times of Israel telah menjadi penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Iklan Gratis, serta akses ke konten eksklusif yang hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami

sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini