SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Rutin jalan kaki bisa kurangi frekuensi sakit pinggang – DW – 20/06/2024

Studi: Rutin jalan kaki bisa kurangi frekuensi sakit pinggang – DW – 20/06/2024

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis Pisau bedah Minggu ini merekomendasikan jalan kaki secara teratur sebagai metode pencegahan potensial yang murah dan mudah Sakit punggung yang berulang.

Percobaan menunjukkan bahwa pasien yang berjalan selama setengah jam lima kali seminggu dan menerima pelatihan dari fisioterapis mengalami lebih sedikit kejang dibandingkan kelompok kontrol.

Para pasien juga melaporkan peningkatan kualitas hidup dan jumlah waktu yang mereka habiskan untuk bekerja berkurang hampir setengahnya, kata para peneliti.

Sakit Punggung – Apakah tulang belakang Anda dirancang dengan buruk?

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Aktivitas murah dan mudah yang cocok untuk hampir semua orang

Para penulis menyatakan harapannya bahwa langkah-langkah murah dan sederhana ini akan mempunyai “dampak besar” terhadap kondisi yang merupakan penyebab utama kecacatan di seluruh dunia.

“Berjalan kaki adalah olahraga sederhana, berbiaya rendah, dan dapat diakses secara luas yang dapat dilakukan oleh hampir semua orang, tanpa memandang lokasi geografis, usia, atau status sosial ekonomi,” kata rekan penulis Mark Hancock, seorang profesor terapi fisik di Universitas Macquarie di Australia, mengatakan. .

Diperkirakan sekitar 800 juta orang di seluruh dunia menderita nyeri punggung bawah. Tujuh dari 10 orang yang pulih dari serangan juga melaporkan kekambuhan dalam waktu satu tahun.

Latihan untuk meredakan sakit punggung

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Bagaimana cara kerja penelitian ini?

Penelitian ini mengikuti 700 orang dewasa yang baru saja pulih dari serangan nyeri punggung bawah hingga tiga tahun.

Setengah dari mereka, dipilih secara acak, diberi program jalan kaki yang disesuaikan dan bantuan dari fisioterapis, sementara sisanya berada dalam kelompok kontrol yang dibiarkan mengambil langkah-langkah pribadi atau medis yang mereka anggap perlu.

READ  Varian COVID-19 KP.3: hasil tes positif, kematian, dan gejala

“Kelompok intervensi memiliki aktivitas pengurangan rasa sakit yang lebih sedikit dibandingkan kelompok kontrol, dan rata-rata periode yang lebih lama sebelum rasa sakit itu terulang kembali, rata-rata 208 hari dibandingkan 112 hari,” kata Hancock.

Para peneliti mengatakan bahwa sakit punggung masih merupakan masalah kesehatan yang belum tereksplorasi, terutama mengingat prevalensinya yang semakin meningkat di seluruh dunia Foto: Mitra Saluran/Zonar/Aliansi Gambar

Mengapa berjalan kaki baik untuk punggung Anda?

“Kami tidak tahu persis mengapa jalan kaki sangat bermanfaat untuk mencegah sakit punggung, namun kemungkinan besar hal ini melibatkan kombinasi gerakan osilasi lembut, memuat dan memperkuat struktur tulang belakang dan otot, merilekskan dan menghilangkan ketegangan, serta melepaskan endorfin yang membuat Anda merasa nyaman,” Hancock berteori.

Dia menambahkan bahwa jalan kaki juga membawa banyak manfaat kesehatan penting lainnya, termasuk kesehatan jantung, kepadatan tulang, penurunan berat badan, dan peningkatan kesehatan mental.

Penulis penelitian mencatat bagaimana nyeri punggung bagian bawah menjadi keluhan kesehatan yang lebih umum secara internasional di tengah harapan hidup yang lebih panjang dan kebiasaan kerja dan waktu luang yang lebih banyak duduk.

Mereka juga mengatakan bahwa mengingat meningkatnya beban pada sistem kesehatan di seluruh dunia, hanya sedikit sumber daya yang dialokasikan untuk penelitian, pencegahan dan perawatan di wilayah tersebut.

msh/sms (dpa, lanset)