SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ancient Crater Triplet on Mars Perspective View

Tabrakan asteroid yang konsisten berbatu pemikiran sebelumnya tentang kawah tumbukan Mars

Gambar ini memberikan perspektif Kawah Tiga di dataran tinggi kuno Mars. Kredit: ESA / DLR / FU Berlin

Penelitian yang dilakukan oleh Universitas New Curtin telah mengkonfirmasi frekuensi tabrakan asteroid yang membentuk kawah arkeologis di atasnya. Mars Itu telah konstan selama 600 juta tahun terakhir.

Penelitian yang dilakukan oleh New Curtin University mengkonfirmasi bahwa frekuensi tabrakan asteroid yang membentuk kawah tumbukan di Mars telah konstan selama 600 juta tahun terakhir.

Studi yang dipublikasikan di Surat Ilmu Bumi dan Planetmenganalisis pembentukan lebih dari 500 kawah besar Mars menggunakan algoritme deteksi kawah yang sebelumnya dikembangkan di Curtin, yang secara otomatis menghitung kawah tumbukan yang terlihat dari gambar resolusi tinggi.

Meskipun penelitian sebelumnya menunjukkan lonjakan frekuensi tabrakan asteroid, peneliti utama Dr. Anthony Lagen, dari Curtin School of Earth and Planetary Sciences, mengatakan penelitiannya menemukan bahwa mereka tidak berbeda banyak sama sekali selama jutaan tahun.

Dampak pengeboran di Mars

Salah satu dari 521 kawah besar yang diberi tanggal dalam penelitian ini. Usia pembentukan kawah 40 km ini diperkirakan dengan menggunakan jumlah kawah kecil yang menumpuk di sekitarnya sejak tumbukan terjadi. Sebagian dari kawah kecil ini ditampilkan di panel kanan dan semuanya terdeteksi menggunakan algoritme. Secara total, lebih dari 1,2 juta kawah telah digunakan hingga saat ini kawah Mars. Kredit: Universitas Curtin

Dr Lagen mengatakan menghitung kawah di permukaan planet adalah satu-satunya cara untuk secara akurat menentukan tanggal peristiwa geologis, seperti ngarai, sungai dan gunung berapi, dan untuk memprediksi tingkat dan besarnya tabrakan di masa depan.

“Di Bumi, erosi lempeng tektonik menghapus sejarah planet kita. Mempelajari planet-planet di tata surya kita yang masih melestarikan sejarah geologi awal mereka, seperti Mars, membantu kita memahami evolusi planet kita,” kata Dr. Lagin.

READ  Musk mengatakan Starship mungkin siap untuk peluncuran orbit bulan depan, tetapi tinjauan FAA berlanjut - Spaceflight Now

“Algoritma deteksi kawah memberi kita pemahaman komprehensif tentang pembentukan kawah tumbukan termasuk ukuran dan kuantitasnya, serta waktu dan frekuensi tabrakan asteroid yang menyebabkannya.”

Dr Lajeen mengatakan penelitian sebelumnya telah menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam waktu dan frekuensi tabrakan asteroid karena produksi puing-puing.

“Ketika benda-benda besar bertabrakan satu sama lain, mereka pecah menjadi potongan-potongan atau puing-puing, yang diperkirakan berpengaruh pada pembentukan kawah tumbukan,” kata Dr. Lagen.

“Studi kami menunjukkan bahwa tidak mungkin puing-puing itu menyebabkan perubahan dalam pembentukan kawah tumbukan di permukaan planet.”

Rekan penulis dan pemimpin tim yang menciptakan algoritme, Profesor Gretchen Benedix, mengatakan algoritme juga dapat diadaptasi untuk bekerja di permukaan planet lain, termasuk Bulan.

“Pembentukan ribuan kawah di Bulan sekarang dapat ditentukan secara otomatis, dan frekuensi pembentukannya dianalisis pada resolusi yang lebih tinggi untuk menyelidiki evolusinya,” kata Profesor Benedix.

“Ini akan memberi kami informasi berharga yang dapat memiliki aplikasi praktis di masa depan dalam konservasi alam dan pertanian, seperti deteksi kebakaran hutan dan klasifikasi penggunaan lahan.”

Referensi: “Apakah aliran tumbukan dari asteroid kecil dan besar berbeda dari waktu ke waktu di Mars, Bumi, dan Bulan?” Oleh Anthony Lagin, Mikhail Kryslavsky, David Baratux, Weibo Liu, Adrian Dephilepoix, Philip Bland, Gretchen K. Benedix, Luke S. Dosier dan Konstantinos Service, 7 Januari 2022, Surat Ilmu Bumi dan Planet.
DOI: 10.1016 / j.epsl.2021.117362