SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tahanan Palestina Awta mogok makan hari ke-70 | Berita konflik Israel-Palestina

Ramallah, Tepi Barat yang Diduduki – Kesehatan tahanan Palestina Khalil Awwada dengan cepat memburuk setelah mengakhiri mogok makan 70 hari awal pekan ini.

Avda, 40, menentang penahanan lanjutan di penjara-penjara Israel tanpa pengadilan atau dakwaan.

Ayah empat anak itu ditangkap oleh pasukan Israel pada Desember 2021 dari rumahnya di desa Idna, selatan kota Hebron di Tepi Barat yang diduduki.

530 Seperti orang Palestina lainnya Saat ini diadakan Di bawah perintah seperti itu, Avvada dikirim ke tahanan administratif. Kebijakan ini memungkinkan otoritas Israel untuk memenjarakan warga Palestina tanpa batas waktu berdasarkan “informasi rahasia” yang tidak dapat diakses oleh seorang tahanan atau pengacara mereka.

“Khalil melakukan mogok makan ini terhadap masalah umum Palestina – dalam tahanan administratif – yang merupakan pedang di leher semua orang Palestina,” katanya kepada istrinya, Talal al-Jazeera.

“Apa yang ditunggu oleh kelompok hak asasi dan organisasi lain? Haruskah dia mencapai 100 atau 140 hari seperti tahanan lainnya? Saya meminta semua lembaga ini untuk campur tangan untuk menyelamatkan hidup Galilea sebelum ini, Tuhan melarang, sesuatu harus terjadi padanya.

Pihak berwenang Israel memindahkan Avda ke rumah sakit sipil Israel Rabu lalu, dan dia kembali ke rumah sakit penjara Ramley (Ramla) tempat dia saat ini ditahan.

Pengacara Awwadda Ahlam Hadat, yang bertemu dengannya pada hari Minggu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menderita “kelelahan dan depresi berat” dan “sakit parah di seluruh bagian tubuhnya”. Dia sekarang terikat kursi roda dan tidak dapat berdiri atau melihat dengan jelas, katanya.

Avoda mengatakan kepada pengacaranya bahwa petugas penjara telah mengatur agar dia dipindahkan ke rumah sakit Israel dengan kontrak untuk minum obat tambahan, yang dia tolak – hidup hanya di atas air.

READ  Dallas Cowboys WR Amari Cooper kemungkinan akan dirilis

Istri Avvada mengatakan dia telah kehilangan 17kg sejak dimulainya mogok makan pada 3 Maret. Dia datang ke titik bahaya serius.

Puasa individu

Awawda dan Raid Rayyan, seorang tahanan Palestina berusia 27 tahun, telah menjadi dua tahanan terakhir dalam tahanan administratif sejak tahun lalu dalam mogok makan pribadi untuk menuntut pembebasan mereka.

Ryan, dari desa Beit Duku di pinggiran Yerusalem, tidak makan atau minum selama 35 hari.

Pada Oktober 2021, enam tahanan Palestina melakukan mogok makan, beberapa berlangsung lebih dari 140 hari dan mempertaruhkan nyawa mereka sebelum pihak berwenang Israel setuju untuk memberi mereka tanggal pembebasan. Tuntutan hukum mereka menjadi berita utama internasional Panggilan untuk pembebasan mereka.

Kelompok hak asasi manusia telah lama mengutuk kebijakan penahanan administratif Israel terhadap ribuan warga Palestina yang tinggal di bawah kekuasaan militer di wilayah pendudukan, yang ilegal, sewenang-wenang dan sistematis.

A Laporan Bulan lalu, Amnesty International, sebuah kelompok hak asasi internasional, mengatakan “penangkapan sewenang-wenang yang sistematis dan meluas, pengekangan administratif dan penyiksaan terhadap warga Palestina oleh pejabat Israel adalah bagian dari kebijakan dominasi dan kontrol negara atas rakyat Palestina.

“Tindakan ini sama saja dengan kejahatan seperti rasisme, pemenjaraan, dan penyiksaan terhadap kemanusiaan,” kata Amnesty.

Antara 2017 dan 2021, otoritas Israel mengeluarkan 5.728 perintah penahanan administratif terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan, menurut Adamir, kelompok hak-hak tahanan lokal.

Jumlah perintah penahanan telah meningkat sejak penangkapan massal menyusul pecahnya protes Palestina yang meluas tahun lalu. Pada tahun 2021 terjadi peningkatan 1.695 pesanan, dibandingkan tahun 2020 yang lebih dari 1.100 pesanan, kata Adamir.

Israel mengatakan perintah itu diperlukan ketika ada “dasar yang masuk akal untuk percaya bahwa kawasan itu membutuhkan keamanan atau keamanan publik.”

READ  Aries menghadapi rintangan; Semua tanda zodiak tahu ramalan astrologi

Pengadilan Bersama Abaikan

Dalam tindakan keras pada 1 Januari, semua tahanan dalam tahanan administratif menolak untuk menghadiri persidangan mereka sehubungan dengan boikot kolektif dan kebijakan pengadilan militer Israel.

Ini termasuk ketidakhadiran pada sidang pendahuluan untuk menegakkan perintah ini, sidang banding dan sidang Mahkamah Agung berikutnya.

Meskipun diabaikan selama lebih dari 130 hari sekarang, kelompok hak asasi mengatakan mereka terus mendokumentasikan peningkatan pesanan yang dikeluarkan.

“Sayangnya tidak ada kemajuan. Sebaliknya, penahanan administratif telah meningkat selama dua bulan terakhir. Pengadilan militer melanjutkan pekerjaan mereka seperti biasa tanpa tahanan atau pengacara mereka,” kata pemimpin Adamir Sahar Francis kepada al-Jazeera.

Francis mencatat bahwa tujuan boikot adalah untuk menciptakan perjuangan kolektif untuk mengontrol penggunaan praktik Israel dan untuk mengurangi mogok makan individu.

“Sayangnya, ketika tahanan berpikir tidak ada perubahan atau peningkatan, Anda tidak dapat menghentikan mereka dari berpikir bahwa mereka dapat bertarung di tingkat pribadi,” katanya.

Secara terpisah, kelompok tahanan Palestina telah memperingatkan bahaya langsung terhadap kesehatan banyak tahanan, termasuk Nasser Abu Hameed dan Ali Groob, yang telah didiagnosis menderita kanker.

Interaktif- Tahanan Palestina - Pencegahan Administratif

‘Dengan dia dalam pertempuran ini’

Kembali di Itna, sebelum mogok makan pada 13 Februari, Talal hanya diizinkan mengunjungi suaminya sekali sejak penangkapannya. Keempat putrinya, yang tertua berusia 9 tahun, belum melihat ayah mereka sejak penangkapan mereka.

Awawda, seorang sopir taksi, telah menghabiskan total 12 tahun di penjara Israel sejak awal 2000-an, termasuk lima tahun penahanan administratif, yang dibagi menjadi dua periode.

“Tahun-tahun kehidupan seseorang berlalu tanpa pengadilan atau tuntutan,” kata Talal. “Dia tahu dia berada dalam tahanan administratif selama bertahun-tahun jika dia tidak melakukan ini.”

Karena penangkapannya yang terus-menerus, ia tidak dapat menyelesaikan gelar sarjana ekonominya di Universitas Terbuka Al-Guds.

READ  Blake Snell mengakui keputusan untuk menghapus No-Hitter

“Kami telah bersama Khalil sejak pertama kali dia memutuskan untuk bergabung dengan mogok makan – kami bersamanya dalam pertempuran ini untuk kebebasannya karena itu tidak adil.”