SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban memperingatkan bahaya tidak diakui di kepala Afghanistan: “Ini mungkin menjadi masalah bagi dunia”

Diposting:

31 Oktober 2021 02:45 GMT

Tidak ada negara yang secara resmi mengakui otoritas eksekutif pemberontak sejak Agustus lalu, ketika mereka berkuasa di negara Asia Tengah itu.

Juru bicara Taliban* di Afghanistan, Zabihullah Mujahid, memperingatkan bahwa tidak mengakui gerakan itu sebagai otoritas yang sah di negara Asia Tengah itu “dapat menjadi masalah bagi dunia,” kata dalam konferensi pers yang diadakan pada Sabtu. Di Kabul, laporan Reuters.

Dia menjelaskan, “Pesan kami kepada Amerika Serikat adalah bahwa jika tidak ada pengakuan berlanjut, masalah Afghanistan akan berlanjut dan masalah di kawasan ini dapat menjadi masalah bagi dunia,” menekankan bahwa itu adalah hak rakyat Afghanistan.

“Mereka menyebabkan perang”

Demikian pula, pejabat tersebut mengangkat invasi AS ke Afghanistan pada tahun 2001 setelah serangan 9/11 dan menyatakan bahwa alasan mengapa Taliban dan negara Amerika Utara berperang pada waktu itu juga karena kurangnya hubungan diplomatik formal di antara mereka. .

Masalah-masalah yang menyebabkan perang Itu bisa diselesaikan oleh negosiasiMujahid menambahkan, “Ada kemungkinan untuk menyelesaikannya melalui penyelesaian politik.”

Sejauh ini, tidak ada negara yang secara resmi mengakui kekuasaan pemberontak, yang berkuasa Agustus lalu. Ketika negara Asia Tengah itu jatuh ke dalam krisis ekonomi dan kemanusiaan yang parah, aset dan dana Afghanistan senilai miliaran dolar dibekukan di luar negeri.

Pertemuan dengan pejabat senior

Seorang juru bicara Taliban mengungkapkan sumber pendapatan utama untuk gerakannya

Namun, pejabat senior dari beberapa negara mengadakan pertemuan dengan para pemimpin gerakan, baik di ibu kota Afghanistan, Kabul, maupun di luar negeri. Di antara kasus terbaru, percakapan dengan negara-negara seperti TurkmenistanDan Cina Dan pakistan.

READ  Seorang perawat memperkosa pasien dengan COVID-19; Dia ditahan

Taliban berdiskusi dengan perwakilan Turkmenistan tentang dimulainya pipa gas Turkmenistan-Afghanistan-Pakistan-India, sementara mereka berdiskusi dengan China Beijing tentang pembiayaan infrastruktur transportasi dan apa yang mungkin. Ekspor produk Afghanistan Ke raksasa Asia melalui Pakistan.

Pada tanggal 15 Agustus, Taliban Memukau Kabul mengakhiri serangannya di seluruh Afghanistan. Presiden Ashraf Ghani mengundurkan diri dan meninggalkan negara itu. Kemajuan pemberontakan meningkat selama fase akhir penarikan terakhir unit internasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat, yang dimulai pada bulan April.

Apakah Anda menemukan itu menarik? Tinggalkan pendapat Anda di komentar!

* Taliban, yang telah ditetapkan sebagai “organisasi teroris” oleh Dewan Keamanan PBB, telah dinyatakan sebagai kelompok teroris dan dilarang di Rusia.