SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taman nasional memperingatkan virus kelinci

Taman nasional memperingatkan virus kelinci

Penjaga Taman Nasional memperingatkan bahwa virus langka menyebabkan penyakit dan membunuh kelinci kapas di Monumen Nasional Dinosaurus.

Dan pengunjung taman, yang membentang di Colorado dan Utah, diimbau untuk waspada dan tidak mendekati satwa liar mana pun, terutama kelinci liar, karena kasus penyakit hemoragik kelinci yang dikonfirmasi, atau RHDV2, yang disebabkan oleh virus yang sangat menular dan mematikan.

Dampak virus pada kelinci selalu brutal dan mematikan, kata Dan Johnson, juru bicara Monumen Dinosaurus Nasional: “Mereka sering memiliki busa berdarah di mulutnya.”

Johnson mengatakan Park Rangers pertama kali melihat sejumlah besar kelinci mati pada awal Maret, dan taman merilis berita tentang kasus yang dikonfirmasi segera setelah hasil tes keluar minggu ini.

Sejak pertama kali terdeteksi di Prancis pada 2010, RHDV2 telah menyebar ke seluruh Eropa dan Australia dan pertama kali dikonfirmasi pada populasi kelinci Amerika pada April 2020, ketika wabah diidentifikasi di New Mexico, Arizona, Texas, dan Meksiko utara, menurut Transfer Dari Pusat Kesehatan Margasatwa Nasional USGS.

Johnson mengatakan penjaga Taman Layanan diperingatkan tahun lalu untuk waspada terhadap kedatangan virus: “Ini sangat menular, jadi kami berharap itu muncul di beberapa titik.”

Sementara RHDV2 tidak menimbulkan bahaya bagi manusia atau anjing, itu “sangat ditoleransi” dan dapat ditularkan pada pakaian dan benda-benda, dan dapat dengan mudah menyebar ke kelompok kelinci rumah tangga, kata Johnson.

Selain itu, orang diperingatkan untuk menjauhkan diri dan hewan peliharaannya karena “kelinci yang mati atau sakit juga bisa menjadi tanda tularemia atau wabah, penyakit yang dapat menyebabkan penyakit serius pada manusia.”

Johnson mengatakan bahwa kedua penyakit ini sudah lazim pada mamalia di daerah pegunungan barat dan dapat menjelaskan banyaknya hewan yang mati.

READ  Sembilan tewas dan 152 masih hilang setelah gedung runtuh di Surfside

Park Service telah memperingatkan ada alasan untuk percaya bahwa RHDV2, yang masih langka di Amerika Serikat, pada akhirnya dapat berdampak parah pada populasi kelinci domestik dan liar serta hewan dalam rantai makanan di negara itu.

Sementara Monumen Nasional Dinosaurus membentang di Colorado dan Utah, kelinci yang sakit dan mati telah ditemukan di Uenta County, Utah, kata Johnson.

Jika pengunjung menemukan kelinci yang sakit atau mati, petugas taman mendorong mereka untuk mengambil foto dan segera menghubungi penjaga, yang akan menggunakan peralatan pelindung khusus untuk menangani bangkai. Pelihara anjing dengan tali dan jangan biarkan mereka berinteraksi dengan satwa liar secara umum.

Pemilik kelinci peliharaan harus “berhati-hati” untuk menghindari paparan penyakit, dan hewan tidak boleh ditempatkan di luar rumah jika kontak dengan kelinci lain mungkin terjadi.

Satu aturan umum membantu pengunjung taman dan hewan pendamping mereka tetap aman, Johnson berkata: “Sampai hewan telah diuji, jika Anda tiba-tiba melihat sekelompok hewan mati, kami umumnya ingin orang menjauh dari itu.”