SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Cermin Cair India siap mengamati langit malam

Teleskop Cermin Cair India siap mengamati langit malam

Teleskop Cermin Cair Internasional di gedungnya di Himalaya.

Teleskop Cermin Cair Internasional di gedungnya di Himalaya.
gambar: Jean Sorge

Tinggi di Himalaya, teleskop baru telah dipasang untuk mengamati langit malam. Lensanya memiliki lensa 4 meter (13 kaki), tetapi itulah faktor kuncinya: Lensa ini terbuat dari merkuri cair, bahan yang jarang digunakan dalam astrofotografi.

Ini disebut Teleskop Cermin Cair Internasional (disingkat ILMT), komponen utama dari instrumen ini adalah lapisan merkuri cair Itu mengapung di atas lapisan udara terkompresi yang sangat tipis. Air raksa Berputar, mengambil bentuk parabola dalam proses – berguna untuk memfokuskan cahaya dari langit malam. Dengan memposisikan kamera pada titik fokus paraboloid, para astronom kemudian akan dapat memotret objek di langit.

Sekilas, cermin teleskop terlihat seperti permukaan pantul biasa. tetapi faktanya , Itu terbuat dari cairan Itu dikirim dengan cermat ke atas gunung oleh perusahaan yang berspesialisasi dalam bahan berbahaya. Selama tidak ada yang mencoba untuk minum Namun, cermin teleskop benar-benar aman—dan, menurut tim ILMT, merupakan alternatif yang terjangkau untuk bahan cermin teleskop lainnya.

“Keuntungan utama adalah biaya yang relatif rendah dari cermin cair besar dibandingkan dengan cermin teleskop besar konvensional,” Paul Hickson, astronom Universitas British Columbia yang bekerja pada teknologi cermin cair, mengatakan dalam email ke Gizmodo. “Misalnya, biaya ILMT sekitar sepersepuluh dari biaya satu meter 3,6 [11.8-foot] Teleskop Optik Divastal – Teleskop konvensional berukuran hampir sama dan terletak di tempat yang sama.”

Tempat ini sangat tinggi. Teleskop ini terletak 8000 kaki di atas permukaan laut di sisi Himalaya India. Hickson mengatakan dia akan memeriksa strip langit langsung di langit yang berisi ratusan ribu galaksi dan beberapa ribu quasar. (Quasar adalah inti galaksi yang sangat aktif, dan terang di langit malam.)

Dengan memotret langit malam — tepat di atas langit, di mana ada sedikit kebisingan di atmosfer — para astronom dapat menyimpulkan hal-hal yang berubah di langit dari waktu ke waktu, apakah itu supernova baru, asteroid yang melintas di depan objek bercahaya, atau bahkan hitam. lubang. Itu cahaya dari dibelakang mereka.

“Kami memperkirakan bahwa 50 contoh baru dari beberapa quasar yang dicitrakan harus dideteksi di bidang pandang ILMT,” Jean Sordy, astrofisikawan di University of Liege di Belgia dan manajer proyek, mengatakan dalam email ke Gizmodo.

gergaji teleskop itu Cahaya pertama di bulan AprilDan Tetapi pengamatan ilmiah tidak akan dimulai sampai akhir tahun ini. Saat bekerja dengan kapasitas penuh, Teleskop akan mengumpulkan 10 gigabyte data setiap malam. Mengingat sifat supernova yang lincah dan lensa gravitasi, ILMT tepat untuk menangkap peristiwa tersebut menggunakan perak merah muda.

READ  Dua asteroid seukuran gedung pencakar langit sedang menuju ke Bumi akhir pekan ini