SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah mencapai tonggak baru dalam misteri tingkat ekspansi alam semesta

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah mencapai tonggak baru dalam misteri tingkat ekspansi alam semesta

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

NASA mengumumkan Kamis bahwa Hubble Space Telescope (HST) telah mengkalibrasi lebih dari 40 “penanda mil” untuk ruang dan waktu.

Penandaan jarak tempuh membantu para ilmuwan mengukur tingkat ekspansi alam semesta, dan menggunakan data dari HST dan teleskop lainnya, para astronom telah mendeteksi perbedaan antara tingkat ekspansi yang diukur di alam semesta lokal dibandingkan dengan pengamatan independen setelah Big Bang.

Ada masalah data dengan NASA VOYAGER 1 SPACECRAFT

Alasan perbedaan itu masih belum diketahui, tapi NASA mengatakan data HST mendukung fisika baru.

Tingkat ekspansi alam semesta disebut “konstanta Hubble”, Setelah Edwin Hubble.

Dia adalah orang pertama yang menghitung konstanta dari pengukuran bintangnya pada tahun 1929, dan dapat digunakan untuk memprediksi seberapa cepat tubuh astronomi Pada jarak yang diketahui dari Bumi.

Namun, nilai sebenarnya dari konstanta Hubble masih diperdebatkan, menurut Universitas Chicago, Universitas Hubble.

Cepheid, atau bintang yang terang dan redup secara berkala, telah lama menjadi standar emas penanda jarak kosmik. Untuk jarak yang lebih jauh, para astronom menggunakan bintang yang meledak yang disebut supernova Tipe Ia.

Kemampuan Mars Lander untuk melihat NASA berkurang, hanya beberapa bulan lagi

Dalam penelitian baru, kolaborasi ilmiah nasional yang disebut SH0ES (supernova, H0, untuk persamaan keadaan energi gelap) telah mengukur 42 tanda supernova dengan Hubble.

“Proyek SH0ES dirancang untuk mengurung alam semesta dengan mencocokkan akurasi konstanta Hubble yang disimpulkan dari mempelajari radiasi latar belakang gelombang mikro kosmik kosmik dari awal alam semesta,” tulis NASA dalam sebuah pernyataan.

Hasil proyek lebih dari dua kali lipat sampel sebelumnya untuk penanda jarak kosmik.

READ  Lihatlah peta 3D alam semesta terbesar dan terinci yang pernah ada

Badan tersebut juga menjelaskan bahwa tingkat ekspansi alam semesta diperkirakan lebih lambat dari apa yang sebenarnya dilihat Hubble, dengan nilai konstanta Hubble yang lebih rendah yang dihitung menggunakan Model Kosmologis Standar alam semesta dan pengukuran yang dilakukan oleh misi Planck Badan Antariksa Eropa daripada perkiraan tim SH0ES.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI FOX NEWS

Pemenang Hadiah Nobel Adam Rees dari Space Telescope Science Institute (STScI) dan Universitas Johns Hopkins, yang memimpin SH0ES, mengatakan bahwa – mengingat ukuran sampel Hubble yang besar untuk penanda kemiringan – ada peluang satu dalam sejuta bagi para astronom. salah.

Teleskop Luar Angkasa Webb Baru NASA Ini akan memperluas pekerjaan HST dengan menunjukkan tanda jarak tempuh pada jarak yang lebih jauh.