SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Webb bertabrakan dengan meteorit mikro tetapi tidak menyebabkan banyak kerusakan

Teleskop Webb bertabrakan dengan meteorit mikro tetapi tidak menyebabkan banyak kerusakan

Placeholder saat memuat tindakan artikel

NASA $10 miliar Teleskop Luar Angkasa James Webb Dia mengalami pertemuan yang kejam dengan bahaya luar angkasa: dia diserang oleh meteor kecil.

Serangan mikro-meteorit tampaknya tidak terlalu mengganggu penglihatan Webb, atau membuatnya tidak dapat melakukan pengamatan revolusioner terhadap alam semesta, termasuk menangkap cahaya yang dipancarkan lebih dari 13 miliar tahun yang lalu, menjelang fajar waktu. teleskop Diluncurkan Dari Guyana Prancis saat Natal, alat ini masih dikalibrasi dan hasilnya bagus.

Tapi pukulan langsung di cermin mengejutkan NASA dan masih dianalisis. NASA mengungkapkan rincian serangan mikro-meteorit dalam posting blog yang didedikasikan untuk situs web tersebut.

“Antara 23-25 ​​Mei, Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA mengalami benturan pada satu bagian dari cermin utama,” Saya menyebutkan Weblog NASA. “Setelah penilaian awal, tim menemukan bahwa teleskop masih beroperasi pada tingkat yang melebihi semua persyaratan misi meskipun ada efek marginal yang terdeteksi dalam data.”

NASA mengatakan 18 bagian cermin dapat disesuaikan secara individual dalam menanggapi dampak meteor seperti ini.

“Dengan menyesuaikan posisi klip yang terpengaruh, para insinyur dapat membatalkan sebagian distorsi…walaupun tidak semua degradasi dapat dibatalkan dengan cara ini,” tulis blog NASA. “Para insinyur telah melakukan penyesuaian pertama dari sektor yang terkena dampak baru-baru ini… Penyesuaian cermin tambahan yang direncanakan untuk menyempurnakan koreksi ini akan terus berlanjut.”

Ukuran pasti mikrometeorit tidak diketahui. Mungkin tidak lebih besar dari sebutir pasir, kata Heidi Hamill, astronom planet yang telah lama terlibat dengan teleskop. Kami akan menggunakannya untuk mempelajari tata surya kita. Bahkan hal kecil dapat menyebabkan kerusakan karena kecepatan yang dilakukan Teleskop berputar mengelilingi matahari dan secara berkala bertabrakan dengan partikel acak.

READ  Sebuah ledakan dahsyat merobek lubang menganga raksasa di ruang angkasa dan menghasilkan bintang-bintang baru

Ini adalah bahaya yang diketahui, karena meskipun terpencil di ruang angkasa, itu tidak sekosong kelihatannya.

“Sama sekali tidak ada kehilangan ilmu pengetahuan dari peristiwa ini. … Teleskop ini ada di luar angkasa – kami tahu akan ada dampak kecil di atasnya. Kami terkejut dengan satu pukulan yang begitu cepat,” kata Hamill.

Dia mengatakan para ilmuwan mengharapkan efek seperti itu rata-rata setiap lima tahun atau lebih.

Observatorium yang luar biasa kompleks ini, yang digembar-gemborkan sebagai penerus yang telah lama ditunggu-tunggu dari Teleskop Luar Angkasa Hubble yang masih berfungsi, mengorbit matahari dalam posisi yang membuatnya sekitar satu juta mil dari Bumi. Terlalu jauh untuk dikunjungi astronot, dan tidak dirancang untuk diperbaiki atau ditukar perangkat kerasnya.

Webb sedang melalui fase “commissioning” selama beberapa bulan karena instrumennya telah dikalibrasi dan 18 cermin berlapis emas heksagonal telah diposisikan untuk berfungsi sebagai satu cermin besar dengan diameter sekitar 21 kaki.

Sejauh ini, NASA tidak melaporkan apa pun selain kesuksesan.

“Para astronom pusing melihat seberapa baik semuanya berjalan (tetapi juga khawatir tidak dilupakan, ya kita juga bisa percaya takhayul) dan bersemangat untuk mulai melakukan sains!” Astrofisikawan Michael Turner dari University of Chicago mengatakan dalam sebuah email.

Teleskop, terlipat ke dalam dirinya sendiri ketika diluncurkan tahun lalu, telah berkembang selama berhari-hari Membuka pelindung matahari yang luas Cermin menyebar. Teleskop melakukan perjalanan selama 29 hari untuk mencapai lokasi depan, lokasi orbit yang dikenal sebagai L2 di mana teleskop lain bekerja dengan aman dan memberikan data kepada para ilmuwan tentang frekuensi mikrometeorit.

Saat membangun teleskop, para insinyur menggunakan kombinasi simulasi dan pengujian dampak aktual pada sampel cermin untuk mendapatkan gagasan yang lebih jelas tentang bagaimana observatorium dapat diperkuat untuk beroperasi di orbit. Efek terakhir ini lebih besar daripada yang direkayasa, dan di luar apa yang bisa diuji tim di Bumi, ”tulis blog NASA Webb.

READ  NASA dan USPS: Perangko Baru Merayakan Satu Dekade Menyaksikan Matahari dari Luar Angkasa

Webb berbeda dari kebanyakan teleskop: Ini terbuka lebar, dan cerminnya telanjang daripada tertutup dalam tabung. Teleskop ini dirancang untuk mengamati alam semesta pada panjang gelombang inframerah yang berada di luar jangkauan deteksi Hubble.

Ini membutuhkan cermin dan alat yang sangat dingin, Inilah sebabnya mengapa cermin lebih jauh dari Bumi dan Matahari setiap saat. NASA telah mengumumkan bahwa gambar “Cahaya Pertama” akan dirilis pada 12 Juli, tetapi belum mengatakan apa yang akan ditampilkan gambar-gambar ini.

Namun, itu sebenarnya menghasilkan gambar bintang yang digunakan untuk memfokuskan cermin. Di latar belakang gambar itu adalah beberapa galaksi yang cahayanya dipancarkan miliaran tahun yang lalu, dan ini membuat para astronom terkesan yang memprediksi Webb akan melihat ke luar angkasa lebih dalam (dan di masa lalu) daripada Hubble, yang diluncurkan pada 1990.

Webb memiliki banyak tujuan, termasuk mempelajari cahaya pertama di alam semesta, yang dipancarkan beberapa ratus juta tahun setelah Big Bang. Ini juga akan melihat evolusi galaksi, mempelajari objek di tata surya kita, termasuk benda es kecil yang mengorbit Matahari jauh dari orbit Neptunus.