SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tengkorak 'Manusia Naga' yang luar biasa mungkin adalah Denisovan yang sulit ditangkap - atau manusia tipe baru |  Ilmu

Tengkorak ‘Manusia Naga’ yang luar biasa mungkin adalah Denisovan yang sulit ditangkap – atau manusia tipe baru | Ilmu

Tengkorak besar dan sangat lengkap dari China mungkin mengungkapkan wajah Denisovan yang telah lama ditunggu-tunggu.

shijun ne

Ditulis oleh Ann Gibbons

Hampir 90 tahun yang lalu, tentara Jepang yang menduduki China utara memaksa seorang pria China untuk membantu membangun jembatan di seberang Sungai Songhua di Harbin. Sementara pengawasnya tidak mencari, dia menemukan harta karun: tengkorak manusia yang sangat lengkap terkubur di tepi sungai. Dia membungkus tengkorak yang berat dan menyembunyikannya di dalam sumur untuk mencegah pengawas Jepang menemukannya. Hari ini, tengkorak itu akhirnya ditarik keluar dari sarangnya, dan ia memiliki nama baru: Manusia Naga, anggota terbaru dari keluarga manusia, yang hidup lebih dari 146.000 tahun yang lalu.

Dalam tiga makalah di majalah berumur satu tahun inovasi, ahli paleontologi Qiang Ji dari Universitas GEO Hebei dan timnya Panggil spesies baru di sebagian besar. (Panjang Itu berarti naga dalam bahasa Mandarin.) Mereka juga mengklaim bahwa spesies baru itu milik kelompok saudara dari H. warasDan seterusnya Kerabat manusia Neanderthal. Peneliti lain mempertanyakan gagasan spesies baru dan analisis tim tentang pohon keluarga manusia. Tapi mereka menduga tengkorak besar itu memiliki identitas yang sama menariknya: mereka pikir itu mungkin— Tengkorak Denisovan yang telah lama ditunggu-tunggu, nenek moyang manusia yang sulit dipahami dari Asia yang diketahui terutama dari DNA.

Ahli paleoantropologi Marta Mirazon Lar dari Universitas Cambridge, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa dia “skeptis terhadap pernyataan tentang garis keturunan saudara perempuan manusia yang telah lama hilang”. Tapi dia dan yang lainnya senang dengan penemuan itu. “Ini tengkorak yang fantastis. Saya pikir itu tengkorak Denisovan terbaik yang pernah dibuat,” kata paleoantropolog Jean-Jacques Hublin dari Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi.

Tengkorak yang luar biasa itu diungkapkan oleh keturunan pembangun jembatan, yang mengambilnya dari sumur setelah kakek mereka yang sekarat memberi tahu mereka tentang hal itu. Mereka menyumbangkannya ke Museum Ilmu Bumi di Universitas Hebei Jiu. Tapi sebelum Ji bisa menanyakan di mana tepatnya dia menemukan fosil itu, pria itu meninggal, membuat para peneliti tidak yakin dengan konteks geologisnya.

Tanpa konteks geologis, Gee menyewa beberapa peneliti untuk membantu menentukan tanggal tengkorak tersebut. Griffith dan Nathan University dan ahli geologi kronologis Rainer Groen dan rekan menghubungkan isotop strontium dalam sedimen yang tertutup di rongga hidung dengan lapisan sedimen tertentu di sekitar jembatan, yang mereka tanggal. Antara 138000 dan 309.000 tahun9,000. Penanggalan rantai uranium dari tulang memberikan usia minimal 146.000 tahun.

Selanjutnya, para peneliti mencoba mengidentifikasi tengkorak tersebut. Ahli paleoantropologi Xijun Ni dari Akademi Ilmu Pengetahuan China dan Universitas Hebei GEO, yang memimpin upaya tersebut, pada awalnya bingung: Tengkorak besar itu memiliki otak yang sebanding dengan otak manusia modern. Tapi itu tidak bisa menjadi anggota H. waras Karena memiliki rongga mata persegi yang lebih besar, tepi dahi yang tebal, mulut yang lebar, dan geraham yang besar.

Ni, yang juga ahli paleontologi yang mempelajari fosil dinosaurus dan primata, menggunakan metode statistik komputasi untuk membangun dan menganalisis kumpulan data lebih dari 600 fitur tengkorak, seperti pengukuran panjang dan ukuran alis, serta keberadaan atau tidak adanya ciri-ciri seperti gigi bungsu. Bandingkan 55 fitur dari 95 tengkorak, rahang, atau gigi fosil lainnya dari genus untuk menolak dari seluruh dunia. Model komputer mengurutkan fosil ke dalam pohon keluarga, dan menemukan bahwa pohon yang paling sesuai dengan data berisi empat kelompok utama. Tengkorak baru diinkubasi dalam kelompok dengan cabang-cabangnya yang terdiri dari beberapa tengkorak dari Pleistosen tengah di Cina, periode dari 789.000 hingga 130.000 tahun yang lalu ketika beberapa garis keturunan hominin hidup berdampingan.

Dalam kelompok fosil Cina, tengkorak baru itu lebih dekat hubungannya dengan tulang rahang daripada dari Gua Xiahe di Dataran Tinggi Tibet. Protein di tulang rahang ini, Serta DNA purba di sedimen gua, sangat menyarankan bahwa dia adalah seorang Denisovan, kerabat Neanderthal yang tinggal di Gua Denisova di Siberia dari 280.000 hingga 55.000 tahun yang lalu dan meninggalkan jejak DNA-nya pada manusia modern. Sampai saat ini, satu-satunya fosil Denisovan yang telah diidentifikasi dengan jelas adalah tulang kelingking, gigi, dan beberapa tulang tengkorak dari Gua Denisova. Tapi geraham besar “aneh” dari penemuan baru ini cocok dengan geraham dari Denisova, kata Bence Viola, ahli paleoantropologi di Universitas Toronto yang menganalisisnya dengan Hublin.

Penulis makalah mengakui bahwa penemuan itu bisa jadi adalah Denisovan. “Saya pikir itu mungkin Denisovans,” kata Chris Stringer, ahli paleoantropologi di Natural History Museum di London dan rekan penulis dua makalah, secara langsung.

Namun tim tersebut belum mencoba mengekstrak DNA atau protein purba dari tengkorak atau geraham untuk menguji gagasan tersebut. Sementara itu, analisis mereka menunjukkan bahwa kelompok fosil Cina lebih dekat dengan yang paling awal H. waras Ni mengatakan Neanderthal yang hidup pada waktu yang sama. “Neanderthal secara luas diyakini milik garis keturunan punah yang paling dekat dengan spesies kita. Namun, penemuan kami menunjukkan bahwa garis keturunan baru yang kami identifikasi termasuk di sebagian besar adalah kelompok saudari yang sebenarnya dari H. waras. “

Meskipun peneliti lain tercengang dengan ukuran dan kelengkapan tengkorak, banyak yang kritis terhadap analisis tersebut. “Ketika saya melihat analisis ini, saya hampir jatuh dari kursi,” kata Hublin. Mereka bertanya-tanya bagaimana tengkorak itu ditemukan terkait erat dengan tulang rahang Xiahe, karena tidak ada sifat yang tumpang tindih untuk dibandingkan karena tengkorak itu tidak memiliki tulang rahang. Studi DNA juga mengungkapkan bahwa manusia modern lebih dekat hubungannya dengan Neanderthal daripada Denisovans. Jika tulang rahang Xiahe memang Denisovans, maka kerabat terdekat dari tengkorak baru kemungkinan besar adalah Neanderthal, bukan Neanderthal. H. waras. “Terlalu dini untuk menyebutkan spesies baru, terutama fosil yang tidak memiliki konteks, dengan inkonsistensi dalam kumpulan data,” kata Maria Martinon Torres, ahli paleontologi di CENIEH, Pusat Penelitian Evolusi Manusia Nasional di Spanyol.

Untuk saat ini, penulis makalah mengatakan mereka tidak ingin mengambil risiko menghancurkan gigi atau tulang lain untuk mendapatkan DNA atau protein mereka. Tetapi peneliti lain berharap pekerjaan itu akan segera terjadi. Viola, misalnya, mengatakan dia berharap suatu hari, “Saya akhirnya bisa menatap mata seorang Denisovan.”

READ  Sebuah pesawat ruang angkasa yang mengorbit matahari mengambil gambar yang bagus tentang pelepasan massa koronal