SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terdiri dari apa “paspor vaksin” UE dan bagaimana pengaruhnya terhadap Los Angeles?

Mereka yang hidup dan bergerak Eropa Sekarang mereka akan bepergian tidak dengan satu paspor, tetapi dengan dua.

Kamis ini, panggilan mulai berfungsi sertifikat digital hijau Dengan Uni Eropa Warganya akan diizinkan untuk berpindah antar negara.

Tujuan sertifikasi, yang disetujui pada bulan Maret dan mulai berlaku pada 1 Juli, adalah untuk memungkinkan pergerakan di dalam blok kontinental, tanpa harus menjalani pembatasan, bagi siapa pun untuk divaksinasi. COVID-19, memiliki tes virus negatif atau baru saja pulih dari penyakit.

Dikenal sebagai “Paspor Vaksinasi Eropa”, selain 27 negara anggota Uni Eropa, juga telah disetujui di luar negeri tetapi merupakan bagian dari wilayah Eropa seperti Islandia, Norwegia dan Swiss.

Baca juga Pemerintah Texas melarang permintaan ‘paspor Covid’ untuk layanan

“Kami ingin membantu negara-negara anggota memulihkan kebebasan bergerak dengan andal,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen ketika dia mengusulkan tindakan itu.

Namun, proposal paspor vaksin menghadapi tentangan di beberapa negara karena takut menjadi alat yang diskriminatif.

Sebagai tanggapan, pejabat Komisi Eropa menekankan bahwa mereka ingin mencegah warga negara yang belum divaksinasi karena satu dan lain alasan merasa tersisih.

Gambar Getty

Beberapa orang menganggap “paspor vaksin” itu diskriminatif.

Uni Eropa menunjukkan bahwa tindakan ini bertujuan untuk memastikan pergerakan warga dan penduduk di dalam wilayah komunitas. Namun, negara-negara seperti Jerman dan Spanyol telah membuat entri untuk pelancong dari negara ketiga lebih fleksibel.

Di BBC Mundo kami menjelaskan cara kerja paspor digital dan konsekuensinya bagi wisatawan Amerika Latin.

1. Elemen dasar sertifikat digital hijau

Ketentuan utama yang diperhatikan dalam persetujuan sertifikat digital adalah sebagai berikut:

  • Ini tersedia untuk semua warga negara Uni Eropa.

  • Konfirmasikan bahwa Anda telah divaksinasi, telah dites negatif untuk Covid-19 (dalam tes PCR atau tes aliran lateral), atau baru saja pulih dari infeksi (dalam 180 hari terakhir).

  • Ini akan disiarkan dalam bentuk digital dan kertas.

  • Kedua format menyertakan kode QR untuk memastikan keasliannya.

  • Ini hanya akan berisi informasi dasar, sehingga melindungi data pribadi.

  • Itu harus dicetak dalam bahasa resmi atau bahasa negara pengekspor dan dalam bahasa Inggris.

  • Ini ditawarkan secara gratis.

Setiap negara anggota yang mengizinkan pelancong yang divaksinasi untuk menghindari pembatasan, seperti karantina, harus menerima sertifikat dari negara lain di dalam blok di bawah kondisi yang sama.

Baca juga Inggris menguji ‘paspor’ Covid di bioskop dan acara olahraga

Uni Eropa sejauh ini telah menyetujui penerapan vaksin Pfizer-BiwantechDan modernDan Oxford AstraZeneca s Johnson & JohnsonTapi bukan orang Rusia Sputnik Bukan juga orang Cina Sinovac s Sinofarma.

Namun proposal tersebut menambahkan bahwa Negara Anggota memiliki opsi untuk menerima sertifikat vaksinasi yang dikeluarkan sehubungan dengan vaksin lain yang dilisensikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (Siapakah).

Dalam hal ini, Sinovac dan Sinopharm disetujui untuk digunakan di beberapa negara Amerika Latin seperti Argentina, Chili, Kolombia, Peru dan Ekuador untuk penggunaan darurat oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Namun, vaksin Sputnik V Rusia, yang diterapkan terutama di Argentina dan Meksiko, belum diatur oleh badan multilateral tersebut. Meskipun demikian, negara-negara seperti Yunani mempertimbangkan ini sebagai bagian dari rencana mereka untuk memasuki negara tersebut.

2. Siapa yang dapat menerima sertifikat?

Komisaris Pasar Internal, Thierry Breton (kiri), Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen (tengah), dan Komisaris Eropa untuk Keadilan, Didier Reynders, pada presentasi proposal Maret lalu.

Gambar Getty

Komisaris Pasar Internal, Thierry Breton (kiri), Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen (tengah), dan Komisaris Eropa untuk Keadilan, Didier Reynders, pada presentasi proposal Maret lalu.

Komisaris Eropa untuk Kehakiman Didier Reynders mengatakan pada saat kesaksian disajikan bahwa dokumen itu dimaksudkan untuk memastikan kemungkinan “untuk bepergian dengan aman dan dengan pembatasan minimal musim panas ini”.

Komisi Eropa menjelaskan di situs webnya bahwa sertifikat harus dikeluarkan untuk semua warga negara Uni Eropa dan anggota keluarga mereka, terlepas dari kebangsaan mereka.

Sertifikat ini juga mencakup orang asing yang tinggal di Uni Eropa dan pengunjung yang memiliki izin untuk bepergian ke negara anggota lainnya.

Baca juga Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahaya gelombang baru Covid-19 di Eropa karena peningkatan infeksi

3. Kritik

Sudah lama ada penolakan terhadap gagasan membuat “paspor vaksin”, yang dianggap diskriminatif oleh banyak orang.

Beberapa berpendapat bahwa hanya sebagian kecil yang dapat menikmati perjalanan tanpa batas, sementara yang lain – terutama kaum muda, yang bukan kelompok prioritas untuk vaksinasi – akan terus dikenakan tindakan ketat seperti karantina wajib.

Gelar

Gambar Getty

Pada 1 Juli sertifikasi mulai bekerja.

Ada juga keraguan tentang hasil – yang masih belum lengkap – efektivitas vaksin dalam mencegah orang yang divaksinasi menjadi pembawa atau pembawa virus. Dalam hal ini, Prancis dan negara-negara Benelux adalah yang paling menentang gagasan tersebut.

Untuk mengantisipasi pengumuman UE, WHO mengatakan sedang bekerja untuk “menciptakan kerangka kerja internasional yang kredibel” untuk keselamatan perjalanan dan bahwa vaksin tidak boleh menjadi persyaratan.

Uni Eropa memastikan bahwa orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi mendapat manfaat dari Sertifikat Digital Hijau karena juga mendukung mereka yang telah diuji untuk covid-19 atau telah pulih dari penyakit.

Di sisi lain, karena khawatir sertifikat tersebut berisi data pribadi, otoritas Eropa memastikan bahwa informasi tersebut akan terbatas pada hal-hal penting, seperti nama, tanggal lahir, tanggal penerbitan, dan data yang relevan terkait dengan vaksin, tes, atau pemulihan.

4. Bagaimana pengaruhnya? segala sesuatu Ini untuk pelancong dari Amerika Latin?

Uni Eropa setuju bahwa ini adalah proses yang kompleks, sehingga meninggalkan tanggung jawab masing-masing negara anggota untuk membakukan informasi dengan cara terbaik.

Baca juga Covax menyerukan perlakuan yang sama terhadap vaksinasi dengan zat anti-Covid yang disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia

Selain itu, setiap Negara Anggota akan menentukan bagaimana mereka akan mengizinkan masuknya pelancong yang tidak penting dari negara ketiga yang memenuhi persyaratan minimum. Pada dasarnya, yang selesai 14 hari setelah vaksinasi penuh diterapkan.

Dengan demikian, pemerintah Spanyol dan Jerman telah membuka pintu bagi pelancong (turis) yang tidak penting yang dapat membuktikan bahwa mereka telah menerima dosis kedua setidaknya 14 hari sebelum kedatangan mereka.

Sebuah pantai sepi di Lanzarote, Spanyol, dengan tanda yang menunjukkan pembatasan yang diberlakukan pada penyebaran virus Corona

Gambar Getty

Spanyol adalah salah satu negara yang bisa mendapatkan keuntungan dari aplikasi gelar.

Pemerintah Spanyol mengatakan dalam portal Travel Spain bahwa:

“Dari suatu wilayah yang termasuk dalam daftar negara/daerah berisiko (sesuai dengan daftar yang berlaku pada saat perjalanan), orang yang bepergian untuk tujuan wisata diizinkan masuk dengan sertifikat vaksinasi yang dikeluarkan oleh pejabat yang berwenang dari suatu negara. negara dari 14 hari setelah tanggal pemberian dosis terakhir yang diperlukan untuk menyelesaikan kursus vaksinasi oleh European Medicines Agency atau Organisasi Kesehatan Dunia.

Dalam kasus Jerman, satu-satunya vaksin yang akan diterima adalah vaksin yang telah disetujui oleh Otoritas Eropa: Pfizer, AstraZeneca, Moderna dan Jenssen.

Namun, juru bicara UE, dalam percakapan dengan BBC Mundo, mengklarifikasi bahwa meskipun setiap negara akan menentukan bentuk masuk ke wilayahnya, ketika berbicara tentang sertifikat covid digital untuk pelancong dari negara ketiga, kita harus menunggu.

“Mereka harus menunggu keputusan ‘ekuivalensi’: ketika Komisi yakin bahwa negara ketiga mengeluarkan sertifikat sesuai dengan standar dan peraturan yang dapat dioperasikan dengan sistem UE, Komisi dapat membuat keputusan di mana sertifikat negara ketiga tersebut dapat diterima. .”

paspor

Gambar Getty

Otoritas Eropa telah mengindikasikan bahwa sertifikat digital tidak menggantikan paspor.

Artinya, menurut Uni Eropa, sertifikat dari negara-negara di luar benua dapat memenuhi persyaratan yang sama dengan dokumen Covid digital Uni Eropa.

Ia juga merekomendasikan, mengingat kondisi epidemiologi saat ini, untuk berkonsultasi dengan informasi yang dimiliki oleh kedutaan dan konsulat negara-negara Eropa di Amerika Latin sebelum melakukan perjalanan wisata.

Sementara itu, untuk warga negara Eropa yang tinggal di negara-negara Amerika Latin yang telah divaksinasi di sana, juru bicara mengindikasikan bahwa mereka dapat meminta sertifikat digital.

Juru bicara tersebut mengklarifikasi bahwa “warga negara Uni Eropa yang telah divaksinasi di negara non-Uni Eropa dapat meminta sertifikat Covid UE digital dari negara anggota kebangsaan atau tempat tinggal mereka.” BBC Mondo.

“Sertifikat digital UE Covid akan dikeluarkan jika ada bukti vaksinasi yang dapat diandalkan dan jika struktur sistem kesehatan memungkinkan. Untuk informasi lebih lanjut, warga negara dapat pergi ke negara anggota dengan kewarganegaraan atau tempat tinggal,” tambahnya.

jabf

READ  Joe Biden memutuskan untuk menarik pasukan Amerika di Afghanistan