SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tes Kanpur: Ashwin melewatkan Harbhajan saat Kapten Williamson menjaga Selandia Baru dalam pertempuran: The Tribune India

Kanpur, 29 November

Senior bola basket Ravichandran Ashwin menjadi pemain terbesar ketiga India dalam kriket Uji, dengan kapten Selandia Baru Ken Williamson berdiri di antara tuan rumah dan kemenangan, membawa timnya ke 125-4 dalam teh pada hari terakhir pembukaan seri.

Selandia Baru sekarang membutuhkan 159 babak untuk menang dalam peningkatan 31,5, tetapi Williamson (24 tembakan 97 bola) akan melihat dasi yang akan cukup diakui untuk Topi Hitam, karena mereka pergi ke sesi terakhir dengan enam gawang di tangan.

Jika sesi pertama sepenuhnya dimiliki oleh Selandia Baru yang tidak kehilangan satu pun gerbang kecil, maka sesi kedua pasti menjadi milik India saat Umesh Yadav (1/3 dalam 12 lebar) menyingkirkan penjaga malam Will Somerville (36 dari 110 bola) segera setelah bola dilanjutkan Setelah makan siang.

Shubman Gill-lah yang terjun ke depan dengan baik di batas kaki panjang.

Williamson tampak lebih percaya diri dalam upaya inning pertamanya ketika ia memukul hood drive dari Ishant Sharma (0/20 dalam 7 kali), yang benar-benar tidak berwarna pada hari itu.

Ross Taylor (2) tidak pernah terlihat nyaman dan minum teh, Ravindra Jadeja (1/21 di 11.1 overs) akhirnya melemparkan satu yang memiliki nomornya.

Tom Latham (52 ​​dari 146 bola) mencetak gol lagi setengah abad sebelum pengiriman Ashwin (20-6-28-2) tetap rendah dan menarik satu di tunggul.

Dengan alur itu, Ashwin dalam Tesnya yang ke-80 melampaui Harpajan Singh (417 dalam 103 pertandingan) untuk menjadi pencatat gawang tertinggi ketiga di India dalam format lima hari.

“Saya ingin mengucapkan selamat kepada Ashwin atas pencapaian penting ini. Bagus dan saya berharap dia memenangkan banyak pertandingan dengan India,” kata Harbhajan kepada PTI.

READ  Altuve Homers lagi, Astros mengalahkan White Sox 10-2

“Saya tidak pernah percaya pada perbandingan. Kami memainkan kriket terbaik kami di waktu yang berbeda, melawan lawan yang berbeda. Saya melakukan yang terbaik untuk negara saat itu, dan seperti yang saya lakukan untuk Ashwin, dia melakukan yang terbaik sekarang,” kata mantan spinner India itu. .

Di pagi hari, Somerville menunjukkan banyak karakter yang menantang serangan bowling India bersama dengan pembukaan Latham di mana mereka menambahkan 76 mangkuk.

Salah satu pengiriman Jadeja kembali tajam ke Latham setelah diatur pada kekasaran yang dibuat di luar batang oleh jejak kaki bowler. India mendapatkan DRS tetapi tayangan ulang menunjukkan itu tidak sesuai dengan itu.

Selain itu, keduanya tidak terlalu direpotkan oleh spinner asal India yang kesulitan menciptakan banyak peluang.

Itu juga tidak membantu bahwa dua speed bowler Ishant dan Umesh melemparkan bola sangat kontras dengan apa yang dilakukan rekan Kiwi mereka Tim Southey dan Kyle Jamison di lapangan khusus ini.

Seperti yang terlihat di Inggris, Eschant kembali membulatkan dengan sangat hati-hati dan tidak melihat ritme sekali pun di pagi hari.

Dia dan Umesh bereksperimen dengan teknik bola pendek di Somerville yang tidak populer tetapi dia berayun dan membungkuk tanpa gangguan dan juga memainkan pengiriman tinggi dengan tangan lembut. PTI