SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tetangga yang tidak bisa diandalkan

Mereka yang menonton pada Senin pagi, melihat bos yang sangat marah. Mereka yang memperhatikan ini mengidentifikasi KTT Amerika sebagai objek kemarahan mereka, yang mereka curahkan sekitar 26 menit, termasuk kesukaan tropis mereka. Mereka benar. Presiden Andres Manuel Lopez Obrador tidak lagi menunggu Amerika Serikat mengumumkan daftar undangan untuk mengatakan dia tidak akan pergi ke KTT untuk mengecualikan negara. Tapi dia tidak hanya membuat pengumuman, tetapi mengarahkan kritik pedas, dengan nada dan jari telunjuk seolah-olah menunjuk pada target, pada senator Republik yang tidak dikenal, dan kepada Ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR, Demokrat Bob Menendez. Dimana kemarahannya?

Sulit untuk mengetahui mengapa Lopez Obrador berada di sisi ranjang yang salah. Selama sekitar dua minggu, duta besar AS untuk Meksiko, Ken Salazar, mengatakan kepada menteri luar negeri, Marcelo Ebrard, bahwa presiden tidak boleh menunggu tanggapan dari Biden, karena dia tidak akan pernah datang. Kepala Gedung Putih tidak repot-repot berbicara dengan Lopez Obrador, seperti yang dilakukannya kepada presiden Amerika Latin lainnya. Dialog mereka telah jatuh ke tingkat manajemen keempat, mengetahui sejak minggu lalu bahwa Meksiko akan memboikot KTT.

Presiden Meksiko telah menempatkan cintanya yang indah untuk Kuba – satu-satunya dari tiga negara yang dikecualikan yang dia bicarakan di pagi hari – di atas pragmatisme. Ini tentang prinsip, kata Lopez Obrador, tapi itu seperti permen karet, yang meregang sesuai dengan keinginan orang yang mengunyahnya. Kesimpulan dari hampir sebulan amukan Lopez Obrador tidak mengejutkan. Dia membahas masalah pengucilan, meskipun sejak KTT Amerika 2001 di Quebec sudah jelas bahwa tidak ada kediktatoran yang akan diundang ke pertemuan itu, dan tidak ada negara yang akan diundang untuk melanggar tatanan demokrasi. Pengecualian yang dibuat dalam dua dekade terakhir hanyalah pengecualian.

READ  "Tuhan menolaknya!" Seorang pria menghadapi Paus Fransiskus dan menyela dia dalam pidatonya: video

Di ruang ini, kemungkinan Lopez Obrador harus mengungkapkan langsung kepada Biden ketidaksetujuannya dengan mengesampingkan ketiga negara ini, dan pesan umum yang diberikan oleh pemerintah Amerika Serikat, tanpa memperhatikan apa pun hingga pagi hari setelah dia kembali dari perjalanan singkat ke Havana, di mana dia berbicara dengan Presiden Miguel Diaz-Canel. Dia lebih memilih pertempuran pagi daripada diplomasi. Dia memilih ketidakhadiran di Los Angeles daripada bertindak cerdas secara politik dan menyajikan argumennya dan mengadvokasi inklusi – masalah inti di mana Anda harus bersamanya – di meja Amerika yang sama dengan Biden di depan.

Sebaliknya, seperti yang kita lihat kemarin, itu meledak melawan para senator, dan Bob Menendez khususnya, yang seharusnya terdengar aneh tapi sebenarnya tidak. Sejak Januari lalu, Mendes, sebagai ketua salah satu komite paling berpengaruh di Capitol Hill, telah menjadi kritikus sengit terhadap Presiden Lopez Obrador. Dalam sebuah surat bulan itu – bergabung dengan tiga senator lainnya – kepada Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan Menteri Energi Jennifer Granholm, dia mengutuk presiden Meksiko karena gagal memerangi perubahan iklim dan mengatakan kepada para wali bahwa mereka akan menggunakan kekuatan mereka untuk menggerakkan Anda. untuk agenda ramah iklim.

Pada 11 Maret, ia mengkritik Meksiko karena diam dalam menghadapi invasi Rusia, dengan mengatakan bahwa López Obrador telah memihak Presiden Vladimir Putin. “Saya tidak terkejut dengan posisinya dan saya pikir dia salah,” tambahnya. Kemudian, pada tanggal 6 April, dia meminta Blinken dan Jaksa Agung Merrick Garland, bersama dengan tiga senator lainnya, untuk mengungkapkan keprihatinan kepada López Obrador tentang cara dia melecehkan peradilan dan menganiaya lawan-lawannya. Saat itu, presiden menyebut mereka “pembohong” karena kritik mereka bermotif politik.

READ  Seorang dokter hewan Florida mengaku bersalah atas pornografi anak dan hewan

Menghadapi penghinaan terhadap senator bukanlah ide yang baik, tetapi merupakan kesalahan dalam menganalisis kenyataan yang mengelilinginya untuk konsekuensi dari dengar pendapat negatif seperti itu tentang pemerintahannya. Lopez Obrador salah dengan secara otomatis menyamakan CEO dan konferensi mereka. Di Washington, tidak seperti Meksiko, presiden tidak memimpin Kongres atau Senat. Legislator memiliki kekuasaannya sendiri, dan komite mengatur pemerintah dan bertindak sebagai penyeimbang.

Kemarin, Mendes menanggapi Lopez Obrador dengan hati-hati, menyesali bahwa ia membalikkan upaya untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi pada hubungan bilateral dengan pemerintah Donald Trump. López Obrador ragu-ragu lagi, entah bagaimana menyinggung beberapa kemungkinan alasan kemarahannya terhadap para senator di pagi hari, ketika dia mundur dari produksi lithium dan mengatakan ada kontrak yang ditandatangani secara sah, yang akan dihormati.

López Obrador telah mengatakan sesuatu yang lain, mendorong serangkaian surat dari para senator kepada pemerintah AS untuk menghentikan pelanggaran hukum yang bersedia dilakukan López Obrador. Hasil dari tekanan ini adalah serangkaian pertemuan di Istana Nasional di mana Lopez Obrador dan beberapa anggota pemerintahannya bertemu selama lebih dari 15 jam dengan Salazar dan eksekutif perusahaan energi untuk menyelesaikan perbedaan mereka. Presiden mengatakan itu demi investasi baru yang sedang disiapkan, tetapi justru karena pernyataannya yang licik, untuk menghindari tuntutan hukum di komisi internasional yang sedang disiapkan.

Reaksi bos membuatnya menjadi tetangga yang tidak bisa diandalkan. Ketika mereka mengiriminya pesan bahwa Biden tidak akan menanggapi, dia diberitahu bahwa posisinya telah ditafsirkan di Washington sebagai “tidak ramah.” Namun, dia menggandakan taruhan, menunjukkan ketidakpastian kesepakatan dengannya, dengan siapa mereka harus berjuang selama berhari-hari, bukan untuk memenangkan apa pun, tetapi untuk membuatnya menghormati hukum dan perjanjian yang ditandatangani, bahkan jika dia marah.

READ  Tabu dalam hubungan pernikahan yang belum diatasi

[email protected]

Twitter: @rivapa