SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Thailand menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang menyetujui kesetaraan pernikahan

Thailand menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang menyetujui kesetaraan pernikahan

Peserta memegang tanda merayakan kesetaraan pernikahan di Bangkok, Thailand (AP Photo/Sakchai Lalit)

Thailand Pada hari Selasa, negara ini menjadi negara pertama di Asia Tenggara dan negara ketiga di benua ini yang melegalkan hal tersebut Pernikahan egalitersebuah tonggak sejarah perjuangan selama bertahun-tahun yang dirayakan melalui berbagai perayaan dan pawai LGBTBI+ di ibu kota.

Senat Thailand menyetujui RUU tersebut pada hari Senin dalam pembacaan ketiga dan terakhir dengan suara mayoritas (Dengan mayoritas 130 suara mendukung, 4 suara mendukung, dan 18 suara abstain.), sejalan dengan dukungan luar biasa yang diterimanya di Kongres pada bulan Maret.

Peraturan tersebut diharapkan mulai berlaku pada akhir tahun inisetelah melalui serangkaian prosedur formal: setelah mendapat dukungan dari kedua majelis, akan dikirim ke kabinet pemerintah dan selanjutnya akan ditandatangani oleh Raja Thailand, Maha Vajiralongkorn.

Undang-undang tersebut akhirnya akan mulai berlaku 120 hari setelah dipublikasikan di Royal Gazette, dan hal ini diperkirakan akan terjadi Pada akhir Oktober atau NovemberKapan pernikahan pertama bisa dirayakan?

“Undang-undang kesetaraan pernikahan yang baru di Thailand adalah kemenangan bagi keadilan dan hak asasi manusia (…) Jalan menuju titik ini masih panjang dan penuh tantangan.Dia mencatat dalam sebuah pernyataan, “Pemungutan suara hari ini untuk memastikan pernikahan yang setara merupakan momen bersejarah yang patut dirayakan.” Mukdaba YangyunpradornAktif di organisasi non-pemerintah Melindungi hak.

Untuk merayakan pemungutan suara bersejarah ini, Berbagai acara di BangkokDiantaranya adalah acara yang dipromosikan oleh Perdana Menteri, Srita Thavisin – Pendukung perubahan – di kantor pusat pemerintah, selain parade di beberapa jalan utama kota.

Pemungutan suara mengenai undang-undang yang melegalkan pernikahan setara di Thailand di Senat (EFE/EPA/NARONG SANGNAK)

“Saya sangat senang undang-undang tersebut disahkan, dan saya berharap bisa menikah di masa depan. Saya optimis dengan masa depan Thailand dan saya berharap akan ada lebih banyak perubahan pada komunitas LGBTBI+,” ujarnya kepada kantor berita tersebut. Evie Siwabut Fogumdaw Dari salah satu titik di kota tempat diadakannya perayaan.

READ  Amerika Serikat “sangat optimis” terhadap gencatan senjata di Gaza - DW - 16/03/2024

Panggung kecil untuk pertunjukan, pengibaran bendera pelangi, dan prosesi puluhan pasangan berpegangan tangan dalam pawai yang diserukan oleh aktivis tersebut. Wadao dan Chumapornyang sekarang dikenal sebagai “Yang terpenting, yang sudah lama kita tunggu-tunggu“.

“Anda mendengar suara kami dan hari ini kami menang. Kami telah membawa kesetaraan ke ThailandDia mencatat dalam sebuah pernyataan.

Di antara perubahan mendasar yang ingin diperkenalkan oleh undang-undang tersebut adalah penamaan perkawinan sebagai penyatuan antara “dua orang” dan bukan “seorang laki-laki dan seorang perempuan,” dan mengubah status hukum “suami dan istri” menjadi penyatuan “dua orang”. bukannya “seorang pria dan seorang wanita.” “Pasangan,” tanpa menyebutkan jenis kelamin.

Selain itu, undang-undang baru ini menjamin hak yang sama bagi serikat sesama jenis seperti pasangan heteroseksual, termasuk hak terkait Warisan, pembebasan pajak dan pengangkatan anak.

Anggota komunitas LGBTQ+ bereaksi sebelum RUU Kesetaraan Pernikahan disetujui pada pembacaan kedua dan ketiga oleh Senat (Reuters/Chalin Thirasupha)

Pada Hari Kebanggaan tahun lalu, yang dirayakan dengan pawai besar-besaran di jalan-jalan ibu kota Thailand, seruan disampaikan untuk melegalkan pernikahan yang setara, salah satu usulan dalam platform pemilu Thailand. KemajuanIni adalah partai yang memenangkan pemilu 2023, dan tidak dapat membentuk pemerintahan karena pengepungan Senat konservatif.

Srita ThavisinInisiatif ini juga didukung oleh AFP yang berhasil membentuk pemerintahan koalisi dengan partai lain, termasuk dua partai pro-militer.

Setelah peraturan ini mulai berlaku, Thailand akan menjadi negara Asia ketiga yang mengizinkan pasangan sesama jenis menikahsetelah Taiwan Dan NepalDan Yang pertama di Asia TenggaraDi sinilah kemunduran hak-hak kelompok ini terlihat jelas di negara-negara seperti Indonesia, Malaysia dan Brunei.

READ  Apa yang terjadi dengan invasi Rusia ke Ukraina? Berita terbaru dari 1 Maret

Meskipun Thailand memiliki salah satu komunitas LGBTBI+ terbesar dan paling menonjol di seluruh Asia, para aktivis telah mengkritik selama bertahun-tahun bahwa undang-undang Thailand yang konservatif tidak mencerminkan perubahan dan sikap masyarakat dalam beberapa dekade terakhir, dan gagal mengakui kelompok trans dan non-trans. . Dualisme, dan contoh lainnya.

Ia menyatakan bahwa “para aktivis telah memperjuangkan masalah ini selama lebih dari 20 tahun.” Wadao dan Chumaporn Dalam pernyataannya ia menyatakan bahwa undang-undang ini hanyalah “permulaan dari penciptaan masyarakat berdasarkan kesetaraan dan menghormati keberagaman gender.”

(Dengan informasi dari EFE)