SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘The Bachelor’ memilih Jesse Palmer untuk menjadi tuan rumah musim ke-26

Sebelum ABC Rose Jesse Palmer.

Palmer, pembawa acara televisi, mantan quarterback NFL dan skuad “The Bachelor” untuk musim kelima, telah dipilih untuk menjadi pembawa acara musim ke-26, yang akan tayang tahun depan.

“Selamat datang kembali, jessepalmer!” Acara itu mengatakan Selasa malam pada Indonesia Dan Instagram. Jesse Palmer akan menjadi tuan rumah musim berikutnya #BSC. “

Palmer akan menjadi tuan rumah setelah Chris Harrison, yang telah menjadi tuan rumah waralaba populer selama hampir 20 tahun, keluar setelah dia membela perilaku rasis sebelumnya dari seorang kontestan.

Harrison mengundurkan diri pada Februari di tengah kontroversi setelah dia membela Rachel Kirkonnell, yang muncul dalam gambar saat menghadiri pesta persaudaraan sebelum perang resmi pada 2018. Harrison membuat komentar membela Kirkonnell dalam wawancara “ekstra” dengan mantan “Sarjana” Rachel Lindsay. .

Harrison kemudian mengakui dalam sebuah wawancara di “Good Morning America” ​​ABC News bahwa dia “membuat kesalahan.”

Setelah keluarnya Harrison, franchise tersebut dijuluki alumni “Sarjana” Tayshia Adams dan Kaitlyn Bristowe sebagai pembawa acara sementara “The Bachelorette,” yang tayang perdana 19 Oktober.

“Bachelor In Paradise,” yang sekarang ditayangkan, telah menyambut banyak tamu selebriti musim ini, termasuk David Spade dan Lil Jon.

Palmer menemukan cinta selama musim pertunjukannya pada tahun 2004. Tapi sebulan setelah akhir, dia dan Jessica Paulin—yang mendapat mawar terakhir— mengakhiri hubungan mereka.

Tuan rumah Ballmer tidak asing – dia telah menjadi analis ESPN sejak 2007, dan pada 2018, dia tuan rumah “saran” Itu dibuat oleh presiden “The Bachelor” Mike Fleiss. Dia juga menjadi host untuk Food Network.

Lain-lain, mengutip Orang Dalam, Anda menyebutkan bahwa harapannya adalah Palmer akan melanjutkan waralaba di masa depan. Namun, “tidak ada yang terukir di batu itu,” menurut postingan tersebut.

READ  Apakah pemberi kerja diwajibkan secara hukum untuk memposting lowongan pekerjaan?

Wilson Wong Dan Diana Dasrat Berkontribusi.