SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Red Sox menghormati Dustin Petroya di Fenway Park Festival yang tak terlupakan: ‘Ini Istimewa’

Dustin tidak tahu apa yang diharapkan dari Petroya Jumat malam, tetapi pada akhirnya, dia tidak bisa meminta lebih.

Dengan video upeti dari banyak mantan rekan satu tim dan penampilan tamu istimewa dan mengejutkan, Benroy menangis dan dengan banyak senyum selama upacara pensiun yang tak terlupakan di Fenway Park, yang merayakan kehidupan Komandan Kedua Red Sox yang sudah lama menjabat.

Petroya, yang secara resmi pensiun pada 1 Februari setelah bertahun-tahun menderita sakit lutut, secara mengejutkan dilantik ke dalam kelas Red Sox Hall of Fame 2022. Biasanya, penghargaan tersebut disediakan untuk pemain bertahun-tahun setelah akhir hidup mereka, tetapi untuk Puntarenas, mereka adalah pengecualian khusus.

“Artinya dunia adalah Red Sox,” kata Petroya.

Petroya diperkenalkan dari lapangan tengah dengan api dari sepasang meriam, diikuti oleh deretan bintang Red Sox yang dipasang. Tim Wakefield, Mike Lowell dan Jacoby Ellsbury membentuk tiga besar. Itu diikuti oleh pesan video layar lebar dari orang-orang seperti Terry Francona, Don Arcelo dan tentu saja David Artis.

Bahkan dengan Petroya, yang selalu intens dan fokus sepanjang hidupnya, dia tidak bisa tidak melihat ke balik lantai dua di tengah yang sempit.

“Bersamamu, aku belajar satu hal,” kata Artis. “Ini bukan tentang timbangan, ini tentang hati. Anda punya sesuatu yang besar.”

Kejutan tidak berakhir di situ karena Point Martinez dan Louis Dyant juga tampil dengan gaya. Setelah melempar lemparan pertama seremonial kepada manajer Alex Cora, yang telah menjadi mantan pemain tim, upacara dimulai dari superstar gulat Rick Blair, salah satu favorit Petroya, ke dalam bola di pintu masuk bergaya WWE.

READ  Vaksin untuk membantu regenerasi Singapura dan Indonesia: Survei

“Ini istimewa,” kata Point Pedro. “Maksudku, aku melakukan sesuatu yang baik. Tempat ini adalah rumah bagi saya. Ini mengacu pada segalanya. ”