SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trauma di Ekuador: Seorang ibu remaja melahirkan anaknya dan kemudian dibunuh

Gadis 14 tahun itu akan melahirkan di rumahnya. Di sana pembunuhan dilakukan (Referensi foto: Coratoscuro / Fernando Carranza García)

Peristiwa tragis itu terjadi di bagian, sebuah kota pelabuhan di provinsi El Oro, di Ekuador, di mana hampir 90.000 orang tinggal. Bayi berusia 14 tahun itu akan melahirkan di rumah, dengan bayi yang baru lahir dipukul di kepala, perut, dan dada.

Itu adalah ibu remaja yang menemukan bayi yang baru lahir dengan luka di tempat sampah, sementara putrinya yang berusia 14 tahun masih berdarah di ruang tamu rumah. Pihak berwenang menganggap remaja itu menggunakan gunting untuk melukai anak itu.

Menurut media lokal, Kolonel Edison Schiff, Kepala Kepolisian Nasional Distrik Basaji, mengindikasikan bahwa mereka telah diberitahu dari Rumah Sakit San Vicente de Bale tentang apa yang diduga Seorang bayi berusia 39 minggu dibunuhyang ditikam.

Bayi yang baru lahir itu dibawa ke Pusat Forensik di Machala, sebuah kota yang terletak 30 menit, oleh neneknya. Namun, Di rumah kesehatan mereka memberi tahu dia bahwa anak itu sudah meninggal.

saat sekarang, Remaja di rumah sakit dengan perlindungan polisi Untuk menentukan status hukum Anda. Polisi, yang menyelidiki kasus ini, ingin mengatur ulang timeline yang berakhir dengan pembunuhan bayi yang baru lahir.

Kerabat remaja itu tidak mau berkomentar secara terbuka tentang peristiwa tragis itu.

Kengerian kehamilan remaja di Ekuador

Meski penyelidikan atas kasus ini masih berlangsung, kenyataannya banyak remaja yang mengalami situasi kekerasan dengan anak-anak mereka pada umumnya, Ini terkait dengan kengerian yang dialami anak-anak di bawah umur ini. Menurut studi Stolen Lives II oleh Desafío Foundation di Ekuador, Lebih dari 2.000 anak perempuan digendong setiap tahun di negara ini. 80% dari mereka hamil karena diperkosa.

READ  Anda menyerbu saat melakukan haji di Israel, menyebabkan sedikitnya 44 orang tewas

Selain itu, menurut data polisi dari Ekuador, 83% pelaku berasal dari lingkaran dekat korban. Dengan kata lain, gadis remaja Korban pemerkosaan sistematis Oleh kerabat atau kenalan, yang mengarah pada kehamilan yang tidak diinginkan.

Efek psikologis yang dialami remaja dan anak perempuan yang menjadi ibu akibat pemerkosaan termasuk dalam laporan “Fragile Mothers” broker digital Ekuador 2019. Penjaga gawang. Salah satu psikolog yang diwawancarai mengenai hal ini menjelaskan bahwa dalam kasus pemerkosaan anak di bawah umur yang dipaksa melahirkan, Beberapa merasa “benar-benar ditolak, mereka tidak ingin tahu tentang memiliki anak akibat pemerkosaan.”

Apa yang berkembang di bawah umur adalah Sindrom Pasca Trauma. Hal ini seperti yang dijelaskan oleh psikiater panduan Ebony Olza Fernandez. Gangguan ini merupakan salah satu akibat dari kekerasan obstetri.

Sebuah studi oleh psikolog Cheryl Beck menunjukkan bahwa “Wanita yang mengalami gangguan stres pasca-trauma terus-menerus mengingat dan menghidupkan kembali kelahiran. Selain itu, mereka merasa terpisah atau terkejut dengan anak-anak mereka dan kehilangan pandangan akan kenyataan. Sama seperti trauma yang mereka alami yang membuat mereka perlu memahami dan berbicara tentang apa yang terjadi pada mereka, mereka juga marah kepada para profesional, keluarga mereka, dan diri mereka sendiri, dan dengan demikian keibuan mereka terpengaruh. Akhirnya,Banyak wanita yang mengalami trauma melahirkan melahirkan seperti mimpi buruk selama berminggu-minggu atau berbulan-bulanMereka tidak bisa menghilangkan ingatan ini dari kepala mereka tidak peduli seberapa besar keinginan mereka.”

Menurut laporan tersebut, perwakilan UNICEF di Ekuador, Joaquín González Alemán, menjelaskan bahwa pelanggaran tersebut, Kehamilan remaja terkait dengan bunuh diri. di Ekuador, Bunuh diri adalah penyebab utama kematian akibat kekerasan di kalangan remajaMenurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh UNICEF.

READ  Di Kanada, gereja dibakar setelah mayat anak-anak ditemukan

Selain efek psikologis yang diderita anak di bawah umur menjadi ibu di usia yang begitu muda, ada juga efek fisik. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan bahwa Kematian saat lahir empat kali lebih tinggi pada mereka yang berusia di bawah 16 tahun dibandingkan pada wanita antara 20 dan 30 tahun. Di sisi lain, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, angka kematian neonatal ibu remaja sekitar 50% lebih tinggi.

Baca terus: