SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Twitter Philanthropy mengungkap celah di jaring pengaman sosial AS

Twitter Philanthropy mengungkap celah di jaring pengaman sosial AS

Ayah tunggal Billy Price sudah berjuang untuk memenuhi kebutuhan sebelum seseorang masuk ke unit penyimpanan Michigan-nya, mencuri identitasnya dan merusak kreditnya.

Price mengajukan laporan polisi, lalu men-tweet tentang hal itu kepada Bill Bolt, seorang jutawan yang dia dengar menggunakan Twitter untuk memberikan uang kepada mereka yang membutuhkan.

“Mereka mengambil apa saja, termasuk semua yang diberikan kakek saya sebelum dia meninggal,” tweet Price bulan lalu, yang disambut dengan keheningan. “Selain itu, kita akan menjadi tunawisma, ini seperti beban dunia. Tolong bantu kami.”

Price, 35, baru-baru ini pindah dari Illinois ke Michigan untuk mempertahankan hak asuh bersama atas putranya yang berusia lima tahun, Maddox. Price tinggal dalam waktu lama di hotel Kalamazoo sambil mencari tempat tinggal, tetapi khawatir bahwa antara kredit macet, tabungan yang berkurang, dan kurangnya pekerjaan, dia tidak akan memenuhi syarat untuk tempat yang bukan “daerah kumuh”.

“Saya tidak benar-benar menginginkan itu untuk putra saya,” kata Price, yang kehilangan pekerjaan lansekapnya selama pandemi dan mengandalkan pekerjaan konstruksi sambilan dan cryptocurrency harian untuk mendapatkan uang selama setahun terakhir.

Hampir setiap menit setiap jam, seseorang mengirim tweet ke Pulte, investor ekuitas swasta berusia 33 tahun dan pewaris raksasa pembuat rumah PulteGroup.

Seorang ibu yang berduka membutuhkan US$800 (RM3,516) untuk memulihkan abu putrinya yang masih kecil. Pria Texas itu membutuhkan bantuan untuk melunasi lebih dari $60.000 (RM263.700) dalam hutang kartu kredit. Sebuah keluarga beranggotakan empat orang akan kehilangan rumah mereka.

Orang-orang mengirim gambar pemberitahuan penggusuran, video air mata dari lemari es mereka yang kosong, dan tangkapan layar dari jumlah yang sembrono di rekening bank mereka.

Dan hampir setiap hari, Bolt merespons. Dia memberikan US$500 (RM2.197) kepada seorang pria yang mengirim video giginya yang hilang. Dia membayar $ 125 (549 RM) kepada wanita itu untuk membayar bensin sehingga dia bisa berkendara jauh ke pemakaman saudara laki-lakinya.

Itu semua adalah bagian dari apa yang Bolt sebut “Filantropi Twitter” – konsep pemberian langsung di mana Boltt dan yang lainnya memberikan dukungan finansial langsung kepada sebagian kecil dari ribuan orang yang terhubung setiap hari melalui media sosial.

READ  Penarikan Chevy Bolt EV diperluas karena bahaya kebakaran

“Saya menyebutnya operasi manual, bukan pemberian,” kata Bolt, yang memiliki visi besar untuk mengganggu model filantropi tradisional dengan menggunakan media sosial untuk membantu membangun pasukan donor online untuk membantu orang-orang dalam krisis.

Bagi Timmy Gerson, wakil presiden dan chief content officer di Komisi Nasional untuk Filantropi Responsif, kemurahan hati Bolt patut dipuji, tetapi dia mengatakan itu telah berubah menjadi “permainan kelaparan yang mengerikan” di mana orang-orang yang putus asa bersaing untuk mendapatkan perhatian sambil berjuang untuk bertahan dari “sistemnya yang rusak”. “Akses yang sangat tidak setara terhadap perawatan kesehatan, perumahan, dan layanan.

Pemberian langsung online bukanlah hal baru — selama bertahun-tahun, orang-orang telah menggunakan situs seperti GoFundMe untuk mendapatkan bayaran untuk biaya pengobatan, biaya pemakaman, dan tagihan tak terduga lainnya.

Tapi pendekatan Bolt hampir seketika. Dalam hitungan detik, dalam sekejap, ia dapat mengirim uang yang mengubah hidup kepada seorang pengikut: sumbangan tunggal terbesarnya hingga saat ini adalah US$50.000 (RM219.750), menurut catatannya lebih dari US$1,2 juta (RM5,27 juta) yang dia miliki tersebar di antara Lebih dari 2.200 pengikut selama 3 tahun terakhir. Saat itu, jumlah pengikutnya meningkat dari sekitar 35.000 menjadi 3,2 juta.

Gerson menghargai “kesegeraan dan transparansi” dari pendekatan Bolt, tetapi mengatakan pada akhirnya terlalu sedikit untuk mencapai perubahan yang berarti, membandingkan situasinya dengan kisah lama seorang bocah Belanda yang menahan jarinya di bendungan bocor dalam upaya untuk mencegah kotanya. dari banjir.

“Jari tak berujung di bendungan tidak akan menyelesaikan apa pun jika tembok bendungan runtuh. Anda harus memperbaiki strukturnya,” kata Gerson. “Jika Anda ingin memecahkan masalah yang lebih dalam secara efektif, Anda harus mendanai kelompok dan organisasi yang menyelidiki berbagai hal. secara sistematis.”

READ  Mengapa tinjauan keuangan Anda di tengah tahun sangat penting?

Bolt setuju bahwa perubahan sistemik diperlukan, tetapi mewaspadai gagasan bahwa pemerintah dan organisasi amal besar adalah jawabannya, dengan mengatakan metode seperti itu membutuhkan biaya besar, serta “korupsi, penipuan, dan penyalahgunaan.” Dia mengatakan fakta bahwa begitu banyak orang yang menghubunginya adalah bukti bahwa tindakan yang diambil tidak cukup.

“Pemerintah harus melakukan itu,” kata Bolt kepada The Associated Press. “Tetapi dengan tidak adanya pemerintah, kami harus meningkatkan upaya kami dan membantu orang-orang yang sekarat karena kanker, yang tidak mampu membeli pompa insulin diabetes, dan yang tidak memiliki gigi.”

Dan Bolt tidak selalu menghadapi semua uang. Dia juga bekerja dengan TeamGiving.com untuk mempromosikan penyebab – seringkali prosedur medis – yang dapat diikuti oleh pengikutnya, anggota #TeamPulte, dan terlibat dalam membantu.

Dalam jangka panjang, Bolt mengatakan dia sedang mencoba untuk membangun jaringan besar donor di mana komunitas TeamGiving dapat memilih di mana untuk menargetkan uang.

“Saya pikir dalam banyak hal itu bisa sama baiknya, jika tidak lebih baik, daripada Jaminan Sosial atau Medicaid,” kata Bolt, meskipun dia mengakui, “Saya belum mengetahuinya.”

“Hal terpenting yang ingin saya selesaikan adalah bagaimana saya menjadikannya gerakan berkelanjutan yang melampaui saya? Karena saya hanya satu orang. Saya hanya satu jutawan. Saya tidak mampu menyelesaikan semua masalah.”

Salah satu orang yang telah Bolt bantu adalah Callie Cobbage, seorang ibu tunggal berusia 32 tahun yang men-tweet foto dirinya dan bayi laki-lakinya kepada Bolt pada 27 Februari, mengatakan bahwa dia baru saja meninggalkan hubungan yang kasar dan membutuhkan dukungan untuk kedua anaknya. .

Keesokan harinya, ketika dia mengepang rambutnya di rumah, Bolt tiba-tiba menerima $7.000 (RM30.765) melalui Aplikasi Tunai.

“Saya merasa seperti ayah baptis yang baru saja menerkam dan membantu hidup saya kembali ke jalurnya, berkata, ‘Ini, saya akan mencari Anda,'” katanya kepada The Associated Press.

Kobage mengatakan dia segera menggunakan US$7.000 (RM30.765), membayar tagihan asuransi, dan membeli mobil yang lebih baik – dia mengatakan mantan suaminya mengambil mobil lamanya – ditambah kursi mobil dan sepatu baru untuk anak-anaknya.

READ  10 gram 24 karat dengan harga Rs 52.580; perak seharga Rs 70.200 per kilo

Tetapi sementara dia sangat gembira menerima uang itu, Cobbage mengatakan dia juga disambut dengan sisi gelap filantropi di Twitter. Aplikasi Cash-nya langsung dibanjiri pesan dari orang asing yang meminta uang — sebuah pengalaman yang menurut Cobbage membuatnya bersimpati dengan Bolt.

“Ada titik di mana saya agak serakah karena saya ingin membantu, tetapi, mengingat keadaan saya, $7.000 (RM30.765) adalah jumlah sempurna yang saya butuhkan — tidak seperti saya” d memenangkan 1 juta USD (4,39 ) juta ringgit Malaysia). Lalu bagaimana Anda bahkan memilih? “

Bolt mengatakan bahwa hanya sedikit sukarelawan yang membantunya memilah-milah berbagai permintaan yang dia terima setiap hari.

Dia mengakui bahwa beberapa penerima mungkin scammers, tetapi mengatakan dia dan timnya bekerja untuk mencoba dan memastikan dia mengirim uang kepada orang-orang yang benar-benar membutuhkannya.

“Kami menjadi jauh lebih baik dalam memahami siapa yang nyata dan siapa yang tidak,” kata Bolt, yang mengatakan badan amal tradisional mungkin menghabiskan 20% atau 30% untuk biaya overhead. “Jika kita membantu 90% orang dan 10% dari mereka adalah penipuan, saya akan mengambil peluang itu kapan saja.”

Adapun Price, dia terus secara teratur men-tweet ceritanya ke Bolt, meskipun satu-satunya tanggapan yang dia terima adalah dari scammers yang mencoba menipu dia untuk mengungkapkan informasi perbankannya. Dia juga mengajukan berbagai pinjaman perumahan pemerintah – katanya ada daftar tunggu yang besar – dan memulai halaman GoFundMe, meskipun itu juga belum mendapatkan daya tarik.

“Fokus saya adalah keluar dari perjuangan ini,” kata Price. “Dan ketika semua fokus Anda adalah pada itu, Anda tahu, bagaimana Anda menikmati hidup Anda? Ini bukan kehidupan yang ingin Anda jalani.” – AP