SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UE setuju untuk melarang ‘lebih dari dua pertiga’ pembelian minyak Rusia | dunia | dr..

Para pemimpin Uni Eropa pada Senin malam (30/5/2022) mencapai kesepakatan untuk melarang “lebih dari dua pertiga” pembelian minyak Rusia mereka, Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengumumkan, dalam sebuah surat kepada Twitter.

“Perjanjian yang melarang ekspor minyak Rusia ke Uni Eropa. Ini segera mencakup lebih dari dua pertiga impor minyak Rusia, memotong sumber dana yang sangat besar untuk mesin perang Rusia,” kata pejabat itu dalam tweet di Twitter.

Kesepakatan yang diumumkan oleh Michel dicapai pada akhir hari pertama KTT Luar Biasa para pemimpin Uni Eropa di Brussel, dan memungkinkan untuk sementara waktu untuk menghapus masalah yang sangat sensitif yang telah mengekspos celah antara negara-negara Uni Eropa.

Paket sanksi keenam yang diusulkan oleh Uni Eropa terhadap Rusia, untuk perang di Ukraina, termasuk gagasan embargo komprehensif terhadap minyak Rusia, tetapi inisiatif ini jatuh dengan oposisi Hongaria, yang mengkhawatirkan keamanan energinya.

Solusi yang muncul dari para negosiator adalah mengadopsi larangan yang pada awalnya akan mempengaruhi impor minyak Rusia yang tiba di UE melalui laut, kecuali untuk pengiriman pipa untuk saat ini.

Sementara itu, Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengumumkan bahwa Jerman dan Polandia telah setuju, di pihak mereka, untuk menyerahkan sampai akhir tahun penerimaan lanjutan minyak Rusia melalui pipa, dan dengan demikian embargo akan berakhir. berlaku. “90%” impor minyak mentah dari Rusia ke Uni Eropa.

Selain embargo minyak yang kontroversial, rencana tindakan keenam UE terhadap Rusia termasuk menarik lebih banyak bank dari negara itu dari jaringan antar bank. Cepat Dan pencantuman nama baru dalam daftar pejabat Rusia dikenakan sanksi.

ama (afp, reuters, efe, dpa, ap)

READ  AS menyarankan warganya untuk mempertimbangkan kembali perjalanan ke China karena pembatasan COVID-19