SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ulasan Acapulco: Apple TV Plus Comedy Dibintangi Eugenio Derbez

Dengan hati yang lucu seperti latar kilas balik, komedi Eugenio Derbez yang bercerita mengikuti pasang surut perjalanan nostalgia berwarna permen.

Secara teknis, Acapulco mulai dari akhir. Pada suatu sore yang cerah dan cerah di California Selatan, Maximo Gallardo (Eugenio Derbez) mengambil pemandangan Samudra Pasifik dari perkebunan yang luas. Pada hari libur dari hidupnya sebagai mogul keuangan, Maximo menyambut keponakannya Hugo (Rafael Alejandro) untuk bersantai. Merayakan ulang tahun kerabat mudanya, Maximo menikmati kisah masa remajanya, bekerja di resor mewah Las Colinas di Acapulco, Meksiko.

Saat pertunjukan berayun bolak-balik antara sekarang dan 1984, Maximo perlahan memperkenalkan dirinya sebagai seorang pemuda (Enrique Arizón) di tengah lautan keluarga dan rekan kerja. Teman masa kecil Memo (Fernando Carsa) membantunya menavigasi kehidupan di Las Colinas, di mana ia tersandung setelah naksir putus asa pada Julia (Camila Perez), bersaing dengan saingan Hector (Rafael Cibrian) dan Chad (Chord Overstreet), dan melakukan yang terbaik untuk wow resor. Manajer (Damien Alcazar) dan pemilik (Jessica Collins). Setelah hari-hari yang panjang menjaga pintu putar tamu di tepi kolam renang puas, Maximo kembali ke rumah ibunya yang taat, Nora (Vanessa Bauci) dan adik Sarah (Regina Rinoso).

Dalam cerita Max Hugo, “Acapulco” mengacu pada beberapa konferensi film dan televisi yang mapan untuk menceritakan kisah lintas generasi dan perjalanan nostalgia (bahkan yang tidak termasuk Fred Savage muda, dengan cara tertentu). Melalui kabut ingatan, beberapa detail diubah, beberapa dialog disinkronkan, dan beberapa momen memainkan ekspektasi Hugo. Meskipun Las Colinas dicat dengan kemilau seperti dongeng (secara kiasan dan harfiah, dalam warna-warna pastel yang begitu cerah sehingga Anda hampir bisa mencium bau semprotan rambut), Acapulco menggunakan teknik menusuk seperti dongeng ini dalam jumlah sedang. Ada cukup banyak minat yang diperoleh di sini sehingga Maximo yang lebih tua tidak membutuhkan banyak trik untuk membuat Hugo atau penonton TV tetap ketagihan.

“Acapulco”

Kate Cameron

READ  High dilaporkan 'mati rasa' dan enggan naik pesawat yang membunuhnya

Ini jauh dari satu-satunya elemen dalam seri yang berfungsi, tetapi banyak dari apa yang membuat “Acapulco” menjadi jam tangan yang memuaskan adalah pesona mudah dari Arizon. Beralih di antara penggemar yang menggemaskan, penyedia keluarga yang bercita-cita tinggi, dan pembuat kerusakan sesekali, Arrizon memperlakukan setiap lapisan Maximo ini dengan hasrat yang jujur. Sementara optimis yang baik hati tidak selalu menjadi karakter yang paling mudah untuk dibuat (bahkan dengan kisah sukses pelarian beberapa klik saja di Apple TV+ slate), “Acapulco” memperjelas bahwa Maximo tidak kebal terhadap beberapa asumsi yang sama dan penutup mata metaforis yang membuat rekan kerjanya jatuh cinta Dan anggota keluarganya terkadang memangsanya.

Dan sementara Maximo yang lebih tua mungkin yang menceritakan kisahnya, orang-orang lain yang ditangkap melalui lensa nostalgianya masih mendapatkan banyak waktu layar untuk memanfaatkan kedalaman yang sama. Sangat mengesankan betapa cepatnya “Acapulco” telah menetapkan kemudahan melakukan komedi di tempat kerja. Bahkan karakter seperti Memo, yang awalnya muncul sebagai cara untuk menyampaikan lelucon, semakin banyak dilakukan seiring berjalannya musim. Julia tumbuh menjadi lebih dari sekadar subjek kasih sayang Maximo. Tidak butuh waktu lama bagi Don Pablo, bos hotel yang sudah berusia puluhan tahun, untuk lebih dari sekadar menjadi orang yang bekerja.

Beberapa dari utas “Acapulco” ini cenderung sedikit berulang, terutama ketika segala sesuatunya bergerak melampaui batas Las Colinas. Tetapi bahkan saat-saat itu disajikan dengan hati-hati dan tulus yang membantu menyatukan pertunjukan. Detail kecil seperti Maximo dan Sarah berbicara melalui lubang kecil di dinding antara kamar yang bersebelahan, handuk warna-warni di ruang cuci tempat Memo bekerja, atau sampul permanen Spanyol radio tahun 80-an: semua melukiskan gambaran waktu dan tempat yang pasti dalam satu kenangan manusia.

READ  Robert Durst dijatuhi hukuman penjara seumur hidup atas pembunuhan pacarnya, Susan Berman | Robert Durst

Acapulco mendapatkan sedikit emosi, sebagian karena ini adalah pertunjukan yang tidak menghindar dari semburat suram yang menandai semuanya. Sementara novel Maximo telah mencapai kesuksesan luar biasa di beberapa bidang kehidupannya, mekanisme ceritanya secara bertahap menunjukkan bahwa tidak semuanya dilakukan seakurat narasinya. Beberapa episode ini berasal dari bab-bab tertentu dalam keseluruhan cerita yang dihasilkan dari item yang disimpan Maximo sebagai bukti. Suvenir yang tidak serasi ini bisa menjadi jimat atau pengingat sesuatu yang hilang. Derbez adalah elemen lelucon paman di sini, terkadang melemparkan sisi lucu sementara yang lain menutupi gigitan yang diingat Maximo bertahun-tahun kemudian.

Acapulco Apple TV Maximo Nora

“Acapulco”

Kate Cameron

Akan sangat membantu jika kombinasi janji, kebahagiaan, dan kekurangan ini disampaikan dengan waktu yang tepat. Daftar manajer musim penuh dengan dokter hewan komedi, yang membantu menghidupkan kembali Las Colinas dengan sering melompat-lompat di sekitar stadion. Jika kehidupan Maximo tampak seperti tersendat, sebagian karena kamera terus bergerak, mengikuti Hector saat ia mengamankan ujung kursi berjemur dengan presisi balistik. Bergerak melalui lobi Las Colinas, di tengah hiruk pikuk tamu yang masuk. Pelayan, perencana acara, teman Julia di meja depan, dan daftar nama rekan kerja Maximo semuanya menambah ritme bercerita, ekosistem kecil yang menjadi bagian tak terpisahkan dari Maximo.

‘Authenticity’ menjadi sebuah ide yang selalu mengambang di latar belakang juga. Berbagai liku-liku Maximo dalam kebangkitannya melalui jajaran Las Colinas sering kali dibarengi dengan pertanyaan tentang apa yang sebenarnya terjadi di lingkungan di mana beberapa tamu membayar dan karyawan lainnya. Acapulco pun tak sungkan dengan beberapa pertimbangan tersebut, hingga akhirnya melontarkan pertimbangan terkait situasi Maximo saat ini. Maximo 1984 berfokus pada memperoleh sarana untuk menceritakan kisahnya sendiri. Melihat ke belakang, Acapulco menunjukkan gagasan bahwa sampai ke titik ini datang dengan serangkaian komplikasinya sendiri.

READ  Ashley Judd mengungkapkan dia berjalan lagi enam bulan setelah kehilangan kakinya dalam sebuah kecelakaan

Namun, melalui semua itu, “Acapulco” juga merupakan komedi yang terampil. Ada serangkaian omong kosong yang penuh perasaan untuk diikuti dengan beberapa pengaturan yang cukup lucu. (Dalam dirinya sendiri, tanggapan Maximo untuk diberitahu pentingnya menjadi tidak terlihat sudah cukup untuk meyakinkan siapa pun untuk terus menonton sisa musim ini.) Ada rasa manis di sini yang datang bukan hanya dari optimisme tanpa henti, tetapi dari mencoba untuk hidup sebaik mungkin. memori.

Kelas: B +

“Acapulco” menayangkan dua episode pertamanya pada hari Jumat, 3 Oktober, di Apple TV+. Episode baru akan dirilis setiap hari Jumat hingga 3 Desember.

Partisipasi: Tetap up-to-date dengan film terbaru dan berita TV! Berlangganan buletin email kami di sini.