SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ulasan: Novel Rodrip baru Amore Dowels ‘The Lincoln Highway’

Di rak

Jalan Raya Lincoln

Oleh Amore Handuk
Viking: 592 halaman, $30

Jika Anda membeli buku yang ditautkan ke situs kami, Times dapat menerima komisi toko buku.org, Yang biayanya mendukung toko buku independen.

“Yah, itu hidup yang singkat, bukan,” kata Duchess, yang terbaru adalah Salina, Con. Dia melarikan diri dari pusat penahanan anak laki-laki dan baru-baru ini datang ke peternakan Nebraska milik Emmet milik temannya. “Aku ingin pergi ke satu tempat dan pergi ke tempat lain.”

The Duchess, foil buruk Emmet yang taat hukum, belum membuka novel baru Amore Dowell,Jalan Raya Lincoln, ”Dengan kata-kata itu. Tetapi mereka menangkap esensi dari kisah kuno dan terpelintir tentang dua saudara yatim piatu di tahun 1950-an dan perjalanan mereka untuk mencari masa depan.

Novel ini tidak banyak berhubungan dengan karya-karya Dolce lainnya – dua buku “Aturan Peradaban” dan “Man Moskow” sedikit lebih umum daripada sejarah dan ketenaran mereka. Di sini penulis telah memilih sebagian besar simbol Amerika untuk judul dan plotnya: jalan raya terkenal yang didedikasikan pada tahun 1913, yang tidak hanya membentang negara yang luas dari timur ke barat tetapi dinamai sesuai nama presiden yang menghubungkan utara dan selatannya. Sebuah metafora beban besar untuk setiap buku untuk menanggung, bahkan hampir 600 halaman.

Namun, seperti infrastruktur yang pernah kami bangun dan pelihara dengan andal, “Lincoln Highway” dengan mudah menanggung bebannya – dan Dowels tidak pernah memaksakan segalanya terlalu jauh. Jujur Abe terlihat seperti patung di taman, tetapi pembaca perlu membuat beberapa koneksi ke diri mereka sendiri daripada menuangkan teks pada mereka.

Emmett Watson yang berusia delapan belas tahun menghabiskan hampir satu tahun di balik tembok keras Salina sebelum dibebaskan, Morgan, Nep. Dan menginginkan saudara laki-lakinya yang berusia 9 tahun, Billy, lebih dari apa pun untuk mendapatkan rumah. Dia tahu ibu mereka hilang, dan dia tidak terkejut menemukan ayah mereka meninggal setelah mendorong pertanian ke tanah. Tetangga sebelah mereka, Sally, yang lebih tertarik pada Emmett, datang untuk menyelamatkan, membawa casserole ayam dan toples stroberinya, yang sudah memiliki barang-barang yang mudah rusak di lemari es.

READ  Pemenang, Berita dan Catatan Alistair (Malacca) Black Intro

Di Garasi, Billy: Setelah Studbaker Land Cruiser 1948-nya, Emmett menemukan apa yang paling penting baginya. Dia memiliki rencana yang masuk akal untuk membawa Billy ke Texas, di mana dia dapat mulai membeli rumah biasa dan membaliknya sampai dia mengumpulkan cukup banyak real estat untuk membangunnya secara finansial yang berkelanjutan.

Billy punya rencana lain. Dia bertindak sebagai mesin deuce X dari buku tersebut; Dia tidak hanya menggerakkan peristiwa, tetapi dia juga memiliki kemampuan yang hampir ajaib untuk mengeluarkan cerita yang sempurna untuk orang asing yang dia temui di sepanjang jalan – pada dasarnya “Koleksi Pahlawan, Petualang, dan Pelancong Tak Takut Profesor Abacus Abernathy” – hadiah dari Pustakawan Kota Morgan.

Buku di dalam novel adalah sumber yang nyaman dan vektor tematik dari penceritaan yang menandakan komitmen Dowells untuk bergulat dengan Americana klasik — benar, fiksi, dan penipuan — yang banyak dari kita akui sebagai hak kesulungan, baik atau buruk. Idealisme makan jagung Billy sendiri terkadang menyebabkan tragedi kabur dalam perjalanan para pahlawan kita.

Sama seperti Billy meyakinkan Emmett, mereka harus pergi ke jalan raya ke San Francisco dan menemukan ibu mereka yang hilang, Duchess dan temannya Woolley, memasuki tempat yang tidak diumumkan dan tidak diinginkan. Mereka mendorong kami ke bagasi mobil yang membawa kami pulang.

Anda hampir bisa menebak apa yang akan terjadi begitu Duchess mengarahkan pandangannya ke tukang roti. Setelah dia dan Woolley menabrak jalan dengan mobil itu, Emmett dan Billy bertabrakan di rel untuk mengejar mereka di New York City. Petualangan alternatif pasangan itu membingungkan (anak laki-laki di panti asuhan memberikan suguhan tanpa pengawasan) dan menakutkan (seorang gelandangan kereta api bernama Pastor melemparkan Billy sendiri dari kereta) adalah ajaib (penglihatan pertama Emmett Manhattan). Perjalanan mereka mengikuti definisi dan ritme jalan raya Amerika yang naik dan turun, mengirim kami ke mana pun kami ingin pergi. Atau, lebih tepatnya, tempat di mana keberuntungan menentukan.

READ  Paket Pustar Rs 5,5 miliar untuk menguntungkan narapidana, otoritas penjara - Pakistan

Kekuatan Dowell yang antusias, menghibur, dan terkadang luar biasa atas pendapat Dowell tentang keterbukaan Amerika, kehendak bebas, selalu bertentangan dengan kenyataan takdir yang jelas.

Pada satu titik, Emmett mempertimbangkan kisah-kisah luhur dalam koleksi Abernathy yang dicintai Billy: “Apa gunanya bepergian di perairan fantasi untuk menjelajahi perairan fantasi dengan kisah-kisah pahlawan mitos? Menyatukan mereka, Emmett merasa bahwa Abernathy tampaknya mendorong seorang anak laki-laki untuk percaya bahwa penemu ilmiah terbaik tidak benar-benar ada dan bahwa para pahlawan mitos itu tidak dibayangkan dengan benar. Bersama-sama dengan itu mereka melakukan perjalanan di bidang yang dikenal dan tidak dikenal dan menggunakan kecerdikan dan keberanian mereka, ya, tetapi antara sihir dan sihir dan para dewa.

Lincoln Highway dapat membawa orang ke timur dan barat tetapi tidak ke utara dan selatan, tidak pada ketinggian dan kedalaman. Bepergian di luar poros tunggal itu membutuhkan infus alkimia, fiksi, petualangan, dan mitos Abernathy. Dalam salah satu adegan terbaik dari novel baru yang indah ini, Billy bertemu dengan seorang pria kulit hitam bernama Ulysses, yang depresi pasca-Perang Dunia II menjauhkannya dari keluarganya dan darinya. Pria itu menangis ketika Billy memercayai Profesor Abernathy lagi dan menjelaskan kepadanya asal usul nama “Ulysses”. Cerita dapat membawa kita kembali ke apa yang dikatakan Dowls, hanya jika kita terbuka untuk mendapatkan kekuatan mereka.

Tapi tidak ada cerita, tidak peduli seberapa kuat, dapat memberikan Dowells Ulysses of America yang penuh warna pada 1950-an kebebasan yang bahkan karakter kulit putih termiskin di “The Lincoln Highway” biasanya menerima begitu saja. Pikirkan “The Nickel Boys” karya Colson Whitehead, di mana sekolah Reformed abad pertengahan bukanlah titik awal petualangan, tetapi penghancuran kehidupan.

READ  ASEAN Bush terkemuka - diplomat di Myanmar konspirasi

Beberapa cerita membawa kita ke mana kita ingin pergi, ke mana kita tidak ingin pergi – atau ke mana tujuan ingin pergi. Ini adalah keputusan kami apakah akan melanjutkan membaca atau tidak. Siapa pun yang mengikuti “Lincoln Highway” akan menikmati perjalanan, dengan mengingat bahwa jalan tidak dianggap remeh atau tidak.

Patrick adalah pengulas lepas yang men-tweet BukuMaven.