SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

USAA Didapatkan $140 Juta karena Gagal Memperbaiki Program Anti-Pencucian Uang 'Dasar'

USAA Didapatkan $140 Juta karena Gagal Memperbaiki Program Anti-Pencucian Uang ‘Dasar’

Bank Tabungan Federal USAA telah setuju untuk membayar $140 juta setelah mengakui bahwa mereka gagal memperbaiki program anti-pencucian uang yang menurut pihak berwenang “belum sempurna” dan kekurangan staf secara signifikan.

Bank, yang melayani anggota militer dan keluarga mereka, dengan sengaja gagal menerapkan dan mempertahankan program anti-pencucian uang yang memenuhi persyaratan Undang-Undang Kerahasiaan Bank, kata Departemen Keuangan AS.

Denda tersebut termasuk hukuman perdata terpisah yang dikenakan oleh Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan Departemen Keuangan dan Kantor Pengawas Keuangan mata uang. Badan-badan tersebut mengatakan mereka berkoordinasi dalam penyelesaian itu.

Kegagalan anti-pencucian uang USAA terjadi setidaknya dari Januari 2016 hingga April 2021, kata FinCEN. USAA gagal mengajukan setidaknya 3.873 laporan tentang aktivitas mencurigakan oleh pelanggannya, termasuk beberapa yang menggunakan akun pribadi mereka untuk aktivitas kriminal, kata badan tersebut.

“Karena basis pelanggan dan pendapatannya tumbuh dalam beberapa tahun terakhir, USAA FSB dengan sengaja gagal memastikan bahwa program kepatuhannya terus berjalan, menghasilkan jutaan dolar dalam transaksi mencurigakan yang mengalir melalui sistem keuangan AS tanpa pelaporan yang sesuai,” Himamauli Das, penjabat direktur FinCEN , kata Kamis.

USAA mengatakan sedang bekerja sama dengan regulator. “Meskipun masalah yang diidentifikasi dalam perintah ini tidak mengakibatkan kerugian anggota individu, kami memahami pentingnya persyaratan ini,” kata Kepala Eksekutif Wayne Peacock. “Kepatuhan adalah prioritas utama dan mendesak yang mendasar untuk menyediakan layanan tingkat tertinggi bagi anggota kami.”

Bank yang berbasis di San Antonio ini menyediakan produk simpanan ritel dan pinjaman konsumer bagi sekitar 13 juta nasabah.

Mulai tahun 2017, OCC memberi tahu USAA bahwa ada masalah signifikan dengan program anti-pencucian uangnya, menurut perintah persetujuan yang dirilis Kamis.

READ  CEO LyondellBasell Bob Patel akan pensiun pada akhir tahun

Bank pada tahun 2018 membuat komitmen untuk merombak program kepatuhannya, termasuk dengan mengembangkan proses uji tuntas pelanggan dan identifikasi risiko yang memadai, tetapi hingga saat ini gagal memenuhi tenggat waktu untuk melakukannya, menurut FinCEN.

Selama pelanggaran terjadi, departemen kepatuhan USAA secara signifikan kekurangan staf, dan sangat bergantung pada kontraktor pihak ketiga, kata badan tersebut.

Bank pada tahun 2018 melakukan penilaian dan menemukan bahwa diperlukan 178 posisi tetap penuh waktu untuk menjalankan fungsi kepatuhannya. Pada awal 2021, bank memiliki 62 posisi kosong, termasuk kepala unit intelijen keuangannya, kata FinCEN. Sekitar 76% dari kebutuhan staf kepatuhan bank dipenuhi oleh kontraktor pihak ketiga, kata badan tersebut.

Sistem investigasi dan peringatan kasus USAA juga sangat kurang, menurut perintah persetujuan. Pada tahun 2021, bank memasang sistem pemantauan transaksi baru, tetapi gagal mengujinya secara memadai sebelum diluncurkan.

Akibatnya, sistem baru gagal menandai lebih dari 1.300 kasus yang dapat ditangkap oleh sistem lama, mewakili setidaknya 160 laporan aktivitas mencurigakan yang tidak akan diajukan, kata FinCEN.

Sistem baru sekarang terlalu sensitif dan menciptakan jumlah peringatan dan kasus yang tidak dapat dikelola, kata badan tersebut. Pada akhir 2021, USAA memiliki simpanan sekitar 90.000 peringatan dan 6.900 kasus belum ditinjau, kata badan tersebut.

FinCEN juga menunjukkan sejumlah kegagalan USAA sehubungan dengan audit internal, pelatihan, dan kebijakan uji tuntas pelanggan.

Tulis ke Dylan Tokar di [email protected]

Hak Cipta © 2022 Dow Jones & Company, Inc. Seluruh hak cipta. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8