SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vaksin OSHA atau aturan pengujian dikembalikan ke 84 juta pekerja setelah larangan pengadilan dicabut: NPR

Pada acara Gedung Putih pada 14 Oktober, Presiden Joe Biden mendesak negara bagian dan bisnis untuk mendukung mandat vaksin untuk menghindari peningkatan kasus Pemerintah-19.

Menggambar Jangkar / Getty Images


Sembunyikan judul

Ganti judulnya

Menggambar Jangkar / Getty Images

Pada acara Gedung Putih pada 14 Oktober, Presiden Joe Biden mendesak negara bagian dan bisnis untuk mendukung mandat vaksin untuk menghindari peningkatan kasus Pemerintah-19.

Menggambar Jangkar / Getty Images

Aturan manajemen Biden – bahwa pekerja di perusahaan dengan 100 atau lebih karyawan harus divaksinasi dengan Pemerintah atau menjalani tes mingguan mulai 4 Januari – telah diluncurkan kembali.

Pengadilan Banding Sirkuit ke-6 mencabut larangan aturan tersebut pada Jumat malam. Aturan itu dicabut pada 6 November, sehari setelah secara resmi dirilis oleh Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja Federal (OSHA).

Dalam lusinan kasus di seluruh negeri, negara bagian, bisnis, kelompok agama, dan beberapa individu yang dipimpin Partai Republik telah melontarkan tuduhan berlebihan terhadap pemerintahan Biden. Dalam argumen mereka: OSHA tidak memiliki otoritas hukum untuk mengeluarkan peraturan perawatan kesehatan masyarakat yang melampaui tempat kerja. Meskipun sangat penting untuk mengurangi risiko covit, seperti yang dinyatakan OSHA, ini belum tentu merupakan “risiko serius”. Selain itu, mereka berpendapat bahwa kepatuhan terhadap aturan akan lebih mahal dan menyebabkan kekurangan tenaga kerja.

Panel tiga hakim dari Sirkuit ke-6 menemukan bahwa cedera ini, seperti yang ditekankan oleh para pemohon, adalah “spekulasi mutlak” dan bahwa biaya penundaan penerapan aturan itu relatif tinggi.

“Pada dasarnya, [rule] Ini adalah langkah penting dalam mengurangi penyebaran virus mematikan yang telah menewaskan lebih dari 800.000 orang di Amerika Serikat, membuat sistem perawatan kesehatan kita bertekuk lutut dan memaksa bisnis tutup selama berbulan-bulan, dan ratusan ribu pekerja kehilangan pekerjaan. . , “Tulis Hakim Sirkuit yang ditunjuk Obama, Jane P. Strong.

“Kerugian bagi negara dan kepentingan publik lebih besar daripada kerugian yang tidak dapat diperbaiki bagi pemohon individu yang tunduk pada kebijakan vaksinasi,” katanya.

Larangan tinggal dicabut karena varian Omigran yang sangat menular mendatangkan malapetaka di Eropa dan Amerika Serikat sedang mempersiapkan wabah serupa.

OSHA memperkirakan bahwa vaksin atau aturan pengujian dapat menyelamatkan lebih dari 6.500 nyawa dan mencegah lebih dari 250.000 rawat inap di rumah sakit dalam enam bulan setelah penerapannya.

Selain persyaratan imunisasi dan pengujian yang mulai berlaku pada 4 Januari, aturan tersebut mengharuskan perusahaan untuk menentukan siapa di antara karyawan mereka yang telah divaksinasi dan siapa yang belum divaksinasi, dan untuk menegakkan perintah masker bagi pekerja yang belum divaksinasi sejak Desember. 6. Tidak diketahui saat ini apa yang akan dia lakukan setelah meninggalkan pos.

Keputusan itu merupakan kemenangan besar bagi pemerintahan Biden melawan pengusaha swasta.

Awal tahun ini, perusahaan yang menerapkan mandat vaksin sendiri melihat peningkatan dramatis dalam vaksinasi di antara pekerja mereka. Tyson Food dan United Airlines telah mencapai tingkat vaksinasi lebih dari 95%. Keduanya tidak menawarkan opsi pengujian kepada karyawan mereka.

Upaya administrasi Biden untuk membuat vaksinasi wajib bagi petugas kesehatan dan kontraktor federal saat ini sedang tertunda di pengadilan. Mandatnya untuk memasukkan pekerja kesehatan di fasilitas yang menerima bantuan medis atau pendanaan Medicare telah diblokir di sekitar setengah negara bagian, sementara mandatnya untuk kontraktor federal telah diblokir secara nasional.

Namun, akhir dari rangkaian ke-6 dalam aturan OSHA tidak diharapkan menjadi kata terakhir. Kemungkinan besar, kasus itu dan tuntutan hukum lainnya yang terkait dengan persyaratan imunisasi federal akan segera dibawa ke Mahkamah Agung AS.

READ  Kebocoran gas Marshfield terbakar; Polisi meminta warga untuk dievakuasi