SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian delta dari coronavirus | "berubah menjadi punah": Jalur mutasi yang aneh membingungkan para ilmuwan di Jepang | Teknik

Agustus lalu, Jepang berada di tengah gelombang virus corona kelima dan terbesar sejak wabah dimulai. Itu datang untuk mencatat lebih dari 20.000 kasus harian.

Pertumbuhan kembali ini sebagian besar didorong oleh varian delta yang melanda dunia dan yang, karena transmisibilitasnya yang tinggi, akhirnya menggantikan mutasi patogen lainnya.

Namun bulan itu juga menjadi titik balik bagi negara Asia itu.

Dari dulu Kasus telah menurun pada tingkat yang mencengangkan Hari ini, sementara banyak negara dengan tingkat vaksinasi yang sama sedang berjuang melawan gelombang infeksi baru, Jepang bernafas lega dan Selasa ini, 23 November, mencatat lebih dari 100 infeksi baru.

Menurut sekelompok ilmuwan, penjelasan yang mengambil alih kekuasaan dalam penurunan kasus yang membingungkan ini adalah bahwa variabel delta dapat, secara harfiah, “menghancurkan diri sendiri”.

Apakah ini mungkin? Bisakah itu terulang di bagian lain dunia?

Beberapa alasan

Beberapa hipotesis mungkin berada di balik penurunan mendadak ini dalam kasus dan terjadinya variabel delta.

Lebih dari 75% populasi di Jepang telah divaksinasi, dan penduduk mengikuti langkah-langkah jarak sosial dan penggunaan masker secara luas.

Vaksinasi di Jepang.

Tetapi negara-negara lain memenuhi persyaratan serupa dan mencatat banyak kasus harian.

Di Spanyol, misalnya, 80% populasi telah menerima vaksinasi penuh dan masker terus digunakan di dalam ruangan.

Dan Selasa ini, meskipun memiliki sepertiga dari populasi Jepang, telah mencatat hampir 7.000 kasus setiap hari.

Perbandingan semacam inilah yang mendorong para ilmuwan Jepang, berdasarkan pengamatan genetik, untuk mendekati hipotesis “kepunahan sendiri” dari variabel delta.

“Varian delta di Jepang sangat menular dan jauh dari varian lain. Tapi dengan akumulasi mutasi, kami pikir itu menjadi Virus yang salah tidak dapat bereproduksiAhli genetika Itoro Inoue dari Institut Genetika Nasional di Jepang mengatakan kepada surat kabar itu Waktu Jepang.

“Mengingat bahwa kasus belum meningkat, kami percaya bahwa pada titik tertentu selama mutasi ini virus bergerak langsung ke arahnya kepunahan alami merekatambah Inoue.

Teori Inoue menyoroti hilangnya variabel delta secara tiba-tiba di Jepang yang mengejutkan banyak orang.

Terutama mengingat bahwa banyak negara Barat baru-baru ini, dengan vaksinasi lanjutan, terpaksa melanjutkan langkah-langkah penahanan yang ketat.

Seluruh restoran di Jepang.
Seluruh restoran di Jepang.

Tetapi Jepang tampaknya menjadi kasus yang aneh karena kasus virus corona telah jatuh bebas meskipun faktanya kereta dan restoran penuh sejak keadaan darurat terakhir berakhir Oktober lalu.

Operasi biasa

Hilangnya berbagai varian virus adalah suatu hal Itu sudah berlangsung sejak awal wabah.

“Itu terjadi sepanjang waktu pada virus hewan dan manusia. Mari kita ingat bahwa varian alfa, beta, dan gamma sebagian besar telah digantikan oleh varian delta,” ahli virologi Julian Tang, dari University of Leicester di Inggris, dikontekstualisasikan untuk BBC Mundo.

“Ini sebenarnya masalah kebugaran virus di inang mana pun. Mungkin sesuatu dalam kekebalan penduduk Jepang telah mengubah cara virus berperilaku di sana. Waktu akan memberi tahu apakah itu juga akan terjadi di negara lainTang menambahkan.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa lebih banyak orang di Asia memiliki enzim pertahanan yang disebut APOBEC3A yang menyerang berbagai virus, termasuk virus corona penyebab covid-19, dibandingkan orang di wilayah lain seperti Afrika dan Eropa.

Dengan cara ini, para peneliti dari Institut Genetika Nasional dan Universitas Niigata mempelajari apakah enzim ini dapat menghambat aktivitas virus corona.

Tim membandingkan data keragaman genetik untuk varian delta dan alfa dalam sampel klinis yang terinfeksi di Jepang antara Juni dan Oktober.

Selama penelitian, mereka memperhatikan bahwa mutasi virus tampaknya berhenti tiba-tiba di tengah perkembangan evolusionernya, Mereka menjadi cacat Dan mencegah reproduksi virus.

Perkembangan kasus di Jepang.
Perkembangan kasus di Jepang.

“Mereka telah menemukan mutasi pada protein nsp14, yang terkait dengan perbaikan cacat replikasi. Jika ada lebih banyak mutasi dari biasanya pada protein ini, ini adalah Itu dapat menonaktifkannya atau membuatnya tidak efektif, yang dapat menyebabkan bencana pada patogen”, jelas Profesor José Manuel Bautista, Profesor Biokimia dan Biologi Molekuler di Complutense University of Madrid di Spanyol.

Meskipun Bautista percaya penurunan tiba-tiba dalam kasus juga disebabkan oleh faktor-faktor seperti vaksinasi massal dan langkah-langkah menjaga jarak, kecuraman kurva infeksi sangat mengejutkan.

“Hal yang normal adalah menurun sedikit demi sedikit jika orang mengasingkan diri, karena orang yang sudah terinfeksi terus diberitahu beberapa hari kemudian. Penurunan kasus sangat dramatis dan dibesar-besarkan dan menunjukkan bahwa teori penghancuran diri itu mungkin,” tambah akademisi.

Terlepas dari penurunan jumlah kasus yang tiba-tiba di Jepang, para ilmuwan tetap berhati-hati dan menghindari membuat diagnosis tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan.

Epidemi terus berkembang dan telah menunjukkan bahwa meskipun vaksinasi dan tindakan pencegahan, Dunia belum aman dari tunas baru.

READ  Restoran Salt Bae dikritik karena layanannya yang mahal di Inggris | Inggris Raya | London | reddit | Cerita EC | Globalisme