SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Venezuela mulai menerapkan vaksin “Abdullah”, serum Kuba melawan Covid-19

Foto ilustrasi perawat memegang botol vaksin Abdullah di Havana (Foto: Reuters/Alexander Menegini)

Pada hari Selasa, pihak berwenang Venezuela mulai memvaksinasi populasi terhadap Covid-19 Kandidat Kuba untuk vaksin Abdullah. Sejumlah besar yang disumbangkan oleh Havana telah tiba di Venezuela dalam beberapa hari terakhir dan telah dimasukkan ke dalam rencana vaksinasi komprehensif pemerintah. Kedua negara menandatangani kontrak untuk memasok 12 juta dosis dalam beberapa bulan mendatang.

Beberapa Venezuela dan sektor oposisi telah menyatakan keberatan tentang kurangnya informasi tentang kampanye vaksinasi dan fakta bahwa Abdullah belum diakreditasi oleh lembaga seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).Tetapi yang lain merasa diyakinkan ketika mengambil dosis. “Yang saya miliki adalah kegembiraan karena vaksin telah tiba dan mereka akan memvaksinasi saya,” kata Elena Varela, 75. “Karena Cuban ada di sini, terima kasih.”

Seorang perawat menyiapkan dosis vaksin Sputnik V Rusia di Hotel Alba di Caracas (Foto: EFE/Rayner Peña/File)
Seorang perawat menyiapkan dosis vaksin Sputnik V Rusia di Hotel Alba di Caracas (Foto: EFE/Rayner Peña/File)

Kelompok kontak pemimpin oposisi Juan Guaido mengumumkan di Twitter: “Sekarang kami rakyat Venezuela benar-benar tidak berdaya dan tanpa kemungkinan memilih sebelum memaksakan produk biologis Abdullah, tanpa persetujuan dari Organisasi Kesehatan Dunia. Kami menuntut vaksin yang disetujui untuk semua”.

Menurut pihak berwenang Kuba pekan lalu, Efisiensi sistem kekebalan tubuh adalah 92,28%, skema meditasi Tiga dosis terpisah 14 hari.

“Acara dengan tiga takaran Al-Abdullah akan menjadi acara yang membanggakan.”Presiden Miguel Diaz-Canel tweeted minggu lalu, tak lama sebelum hasil studi dipublikasikan. Data ini diumumkan, tanpa rincian lebih lanjut, pada program Meja Bundar di televisi pemerintah. lewat sini, Jumlah positif yang dilaporkan di antara sukarelawan yang menerima plasebo dan jumlah peserta yang terinfeksi setelah menerima formula tidak ditentukan..

Sekelompok orang mengambil bagian dalam demonstrasi menuntut vaksin melawan Covid-19 hari ini, di Caracas (Venezuela).  EFE / Miguel Gutierrez
Sekelompok orang mengambil bagian dalam demonstrasi menuntut vaksin melawan Covid-19 hari ini, di Caracas (Venezuela). EFE / Miguel Gutierrez

Bertentangan dengan antusiasme Presiden Nicolas Maduro untuk mengumumkan akuisisi vaksin Kuba, Beberapa serikat kesehatan dan lembaga independen seperti National Academy of Medicine of Venezuela telah menyatakan “keprihatinan atas pengenalan produk yang kredibilitasnya dipertanyakan kepada rakyat Venezuela”.

READ  Mereka mengkonfirmasi kematian seorang gadis berusia empat tahun karena covid-19 di Manizales

Keandalan dan penerimaan masyarakat dari vaksin apa pun sebagian besar bergantung pada Publikasikan hasilnya dalam jurnal ilmiah bereputasi “atau” yang disahkan oleh badan pengawas independen dan kredibel, seperti Badan Pengawas Obat dan Makanan AS atau Badan Obat EropaAkademi mengkonfirmasi, meskipun kami menganggap organisasi-organisasi ini tidak akan dikonsultasikan. “Dalam pengertian itu kami berpikir begitu Pendapat WHO dan PAHO akan sangat penting”Ringkasan ditambahkan.

Seorang perawat menerapkan dosis vaksin melawan COVID-19, di Villa Deportiva del Zulia di Maracaibo (Foto: EFE/Henry Chirinos/File)
Seorang perawat menerapkan dosis vaksin melawan COVID-19, di Villa Deportiva del Zulia di Maracaibo (Foto: EFE/Henry Chirinos/File)

Maduro mengatakan bahwa Ini bertujuan untuk memvaksinasi “setidaknya 70% dari populasi” sebelum Oktober. Negara ini dimulai pada 18 Februari Tahap pertama vaksinasi awalnya berfokus pada sektor kesehatan, keselamatan dan pendidikan, dan pada 29 Mei, ditambahkan orang yang berusia di atas 60 tahun ke dalam proses tersebut.

Venezuela mencatat 270.654 kasus kumulatif dan 3.084 kematian.

(dengan info AP)

Baca terus: