SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Vietnam akan mempercepat pengembangan sains dan teknologi pada 2021-30

Vietnam akan mempercepat pengembangan sains dan teknologi pada 2021-30

HANOI (Vietnam News/Asia News Network): Vietnam telah menetapkan target untuk mempercepat pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk periode 2021-30 dengan pendirian pusat penelitian dan pengembangan modern di sektor publik dan swasta sebagai tujuan misi inti .

Teknologi dan inovasi memainkan peran kunci dalam meningkatkan produktivitas perusahaan Vietnam, kualitas produk dan daya saing serta pembangunan sosial-ekonomi negara itu, kata wakil menteri ilmu pengetahuan dan teknologi Lê Xuân nh, menambahkan bahwa kerangka kebijakan untuk mengatur dan mendorong investasi dalam ilmu pengetahuan dan teknologi sangat penting, terutama ketika dunia memasuki Revolusi Industri keempat.

nh mengatakan kementeriannya telah memulai sejumlah program untuk membantu perusahaan dalam mengembangkan dan mengadopsi teknologi modern dan meletakkan dasar untuk aplikasi teknologi canggih Vietnam serta pengembangan kecerdasan buatan.

Untuk mewujudkan tujuan tersebut, kementerian mengatakan sektor swasta memiliki peran besar baik dalam pengembangan maupun penerapan, terutama di sektor-sektor utama termasuk pertanian, perawatan kesehatan, produksi industri dan telekomunikasi.

Pandemi, yang melanda Vietnam sangat keras pada tahun 2021, telah memaksa perusahaan domestik untuk menggandakan upaya digitalisasi mereka dan menggunakan teknologi canggih untuk beradaptasi dengan normal baru dan periode penguncian dan pembatasan mobilitas yang diperpanjang.

2021 melihat perkembangan pesat infrastruktur dan aplikasi digital negara itu sebagai respons terhadap persyaratan jarak sosial dan upaya perusahaan untuk menjaga operasi tetap berjalan. Adegan start-up Vietnam juga melihat ribuan perusahaan baru memasuki taman bermain dengan teknologi buatan sendiri untuk bersaing dalam skala global, katanya.

Pemerintah telah mendirikan pusat di 13 kota dan provinsi untuk membantu perusahaan rintisan Vietnam, terutama dengan pendirian Pusat Dukungan Permulaan Nasional, yang ditugaskan untuk membangun jaringan dukungan bagi perusahaan rintisan di seluruh negeri.

READ  Orang Rusia berbaris untuk mendapatkan gigitan terakhir Big Mac

Vietnam berada di peringkat 44/132 dalam Indeks Inovasi Global pada tahun 2021 dengan lebih dari 18.500 penemuan ilmiah dan teknologi, meningkat 2,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Menteri Sains dan Teknologi Huỳnh Thành Đạt mengatakan investasi di perusahaan rintisan teknologi Vietnam mencapai rekor tertinggi US$1,3 miliar pada tahun 2021. Para peneliti dan ilmuwan Vietnam dari seluruh dunia telah membentuk jaringan dukungan untuk memelihara ekosistem rintisan Vietnam dan untuk terhubung dengan dunia start-up global.

t mendesak lembaga-lembaga pemerintah untuk secara aktif terlibat dengan para intelektual Vietnam untuk menemukan solusi atas masalah-masalah yang berkaitan dengan pembangunan sosial-ekonomi negara itu.

Dia juga meminta lembaga penelitian dan universitas untuk memberikan dukungan tambahan bagi perusahaan rintisan Vietnam. Menteri mengatakan akan memulai program percontohan untuk memperkenalkan lembaga perusahaan untuk penelitian ilmiah di Vietnam dengan tujuan untuk lebih menghubungkan sektor bisnis dan ilmiah.

Pemerintah daerah, terutama yang berada di daerah terpencil dan terisolir di negara ini, harus menggandakan upaya mereka untuk mengadopsi dan menerapkan teknologi dan inovasi untuk memaksimalkan keunggulan kompetitif daerah mereka.

Untuk bagiannya, kementerian akan terus mendukung mereka dalam berhubungan dengan mitra asing potensial, dalam meningkatkan kualitas dan keamanan produk, dan dalam mengamankan akses ke pasar luar negeri, terutama untuk produk pertanian Vietnam.

Kementerian juga akan mendukung perusahaan Vietnam dalam mendaftarkan dan melindungi kekayaan intelektual mereka di pasar luar negeri. Pada tahun 2021, Vietnam berhasil mendaftarkan sejumlah merek di pasar Jepang, UE, dan AS, terutama Lục Ngạn lychee dan buah naga Bình Thuận.

Ini menyarankan daerah untuk mengidentifikasi dan berinvestasi hanya dalam beberapa produk yang mereka nikmati keunggulan kompetitif yang besar. Langkah selanjutnya adalah mencari mitra dari sektor publik atau swasta, terutama yang memiliki keahlian dan kapasitas teknologi, untuk membantu mengembangkan produk mereka lebih lanjut untuk meningkatkan kualitas dan menghasilkan nilai tambah.

READ  PSEi reli pada pembatasan yang dilonggarkan

Berbicara pada konferensi baru-baru ini tentang penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam pembangunan ekonomi, Wakil Perdana Menteri Vũ c am mengatakan bahwa Pemerintah akan mengkonsolidasikan dan mendesain ulang lembaga dan pusat ilmiah Vietnam dalam waktu dekat untuk mendukung sistem yang lebih ramping dan efisien.

am mengatakan misi utama Kementerian Sains dan Teknologi untuk tahun 2022 adalah untuk meningkatkan kerja sama dengan kementerian lain seperti Kementerian Perindustrian dan Perdagangan dan Kementerian Pertanian dan Pembangunan Pedesaan untuk membawa inovasi ke lokasi produksi dan untuk menopang kapasitasnya untuk mengelola dan mendukung perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Wakil PM mengatakan sudah waktunya bagi pejabat pemerintah untuk membuang pendekatan penghindaran risiko mereka untuk sains dan membutuhkan sikap mengambil risiko serta investasi jangka panjang untuk menghasilkan hasil.

Kementerian dan pusat sains lainnya harus menjadikan prioritas tertinggi mereka untuk meningkatkan transparansi dan efektivitas untuk memaksimalkan anggaran mereka.