SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita transgender membawa dua pendamping wanita di penjara wanita, kemudian memindahkan mereka ke penjara pria; Sekarang kami mengutuk pelecehan

Demi Kecilseorang wanita transgender berusia 27 tahun menahan dua narapidana wanita di Penjara Wanita Edna Mahan di New Jersey, di Amerika Serikatke penjara pria, di mana dia mencela bahwa dia adalah satu-satunya wanita dan dilecehkan oleh tahanan lain dan oleh petugas yang bertanggung jawab atas keamanan.

Minor dipindahkan pada bulan Juni ke Fasilitas Pemasyarakatan Pemuda Garden State, sebuah penjara remaja di mana dia adalah satu-satunya wanita, kata juru bicara Departemen Pemasyarakatan kepada NJ.com.

Pemindahan itu terjadi dua bulan setelah terungkap bahwa wanita muda itu hamil dengan dua tamu wanita setelah melakukan hubungan seksual suka sama suka dengan mereka.

Menurut Univision, Minor menjalani hukuman 30 tahun karena pembunuhan dan dapat meminta pengurangan hukumannya pada tahun 2037. Dia menikam mantan ayah angkatnya hingga tewas.

Di situs Justice4demi.org, sebuah organisasi keadilan remaja dan hak-hak gay yang didirikan Demi sendiri, dia menulis bahwa dia dalam keadaan waspada bunuh diri.

Dalam unggahan tanggal 5 Juli, wanita transgender tersebut menuduh bahwa petugas pemasyarakatan secara paksa memindahkan Edna Mahan dan memukulinya saat dia dipindahkan ke Lembaga Pemasyarakatan Remaja Garden State.

Dia mengatakan dia meminta pihak berwenang untuk menggeledahnya oleh petugas polisi wanita, tetapi keamanan penjara menolaknya dan mengejeknya.

Dia juga mengatakan bahwa dia tidak pernah berpikir dia bisa menahan teman-teman sekelasnya. “Saya merasa sangat stres akhir-akhir ini sehingga saya mendapati diri saya berusaha menyembunyikan perasaan saya. Saya mengetahui bahwa saya akan menjadi seorang ayah dan pasangan saya hamil. Lebih dari takut, dia bingung. Fakta bahwa saya sedang hamil. Mengkonsumsi hormon tidak membuatku berpikir kehamilan itu mungkin,” katanya dalam salah satu pesan. Sembunyikan perasaanku?

READ  Apa yang terjadi tahun lalu sejak protes massal di Kuba?

“Ketika Anda melihat saya, Anda lihat apa? Saya adalah orang yang menyenangkan yang peduli dan, di atas segalanya, tidak selalu cocok dengan biseksualitas saya. Orang sering lupa betapa komprehensifnya identitas trans saya. Saya tidak akan hidup dengan siapa pun. Hanya saya, seorang wanita yang tidak hanya transgender, tetapi juga bagian dari komunitas kulit berwarna dan sering tidak sesuai dengan nomenklatur komunitas.”

Departemen Pemasyarakatan mengatakan kepada NJ.com bahwa mereka sedang menyelidiki apa yang terjadi dan mengatakan bahwa “departemen tersebut tidak menoleransi pelecehan, dan keselamatan narapidana dan staf yang dipenjara adalah yang terpenting.”

Dalam posting blog yang disebutkan di atas, Minor menulis, “Saya diserang oleh tahanan muda yang belum dewasa yang tidak mengenal saya.”

Dia menambahkan bahwa dia sementara dipindahkan ke Fasilitas Pemasyarakatan New Jersey, di mana “selama 30 menit dia terus-menerus dipanggil oleh kata ganti dia.”

Menurut Univision, pada tahun 2021 New Jersey memberlakukan undang-undang yang memungkinkan tahanan ditempatkan di pusat-pusat yang sesuai dengan preferensi dan identitas seksual mereka.

Departemen reformasi mengatakan sedang “meninjau undang-undang tentang penahanan orang transgender dengan tujuan memperkenalkan amandemen kecil.”
Masa kecil antara pelecehan dan pengabaian

Menurut Justice4demi.org, Demi masuk panti asuhan pada usia delapan tahun setelah diusir dari rumahnya karena pemukulan ayahnya mencegahnya duduk di sekolah. Setelah terjebak dalam sistem asuh, dia akhirnya ditempatkan di panti asuhan di mana dia dilecehkan secara seksual oleh anak angkat lainnya.

Ketika dia melaporkan pelecehan tersebut, dia diberitahu bahwa tidak ada tempat dalam sistem penitipan anak kulit hitam.

Dia terus terjebak dalam sistem asuh, sampai dia akhirnya menjadi tunawisma. Saat di jalan, dia kembali ke panti asuhan di mana dia mengalami pelecehan seksual, bertengkar dengan ayah angkatnya, dan menikamnya sampai mati. Dia berusia 16 tahun.

READ  Menara Canton, Cina: ketinggian 600 m dan tempat wisata

Organisasi tersebut menuduh Demi ditekan untuk menerima pengakuan bersalah, melepaskan haknya sebagai anak di bawah umur dan dijatuhi hukuman 30 tahun penjara dengan minimal 25 tahun penjara dewasa karena masih anak-anak.

Sejak menerima vonis, detail lokasi, Demi telah mengabdikan dirinya untuk melayani orang lain. Selama berada di penjara, dia menerima pelatihan paralegal dan membantu narapidana lain dengan dokumen hukum untuk mengatasi keluhan mereka. Dia membantu rekan kerja lainnya mendapatkan item konfirmasi gender, terapi penggantian hormon, dan perumahan yang sesuai dengan jenis kelamin.

Dia juga telah membangun jembatan dengan berbagai pejabat terpilih dan organisasi nirlaba untuk merancang undang-undang yang membahas kekurangan sistem peradilan anak, sistem penjara, dan sistem pengasuhan anak. Rencana Demi adalah untuk mengambil alih organisasi ini setelah dia dibebaskan dari penjara dan mengabdikan hidupnya untuk mereformasi sistem peradilan anak.

Baca juga: Ayah Elon Musk mengungkapkan bahwa dia ditawari untuk menyumbangkan sperma untuk menciptakan ‘generasi baru Elon’

agv