SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Xavi meminta para pemain Barcelona untuk bangga dengan para penggemar sebelum debut: The Tribune India

Barcelona, ​​20 November

Untuk gelandang yang menjadi pelatih Xavi Hernandez, trik untuk membawa Barcelona kembali ke jalur kemenangan bukanlah dengan merekrut pemain yang lebih baik atau penyesuaian taktis yang pasti akan dia lakukan.

Kunci Xavi adalah nilai-nilai jadul yang ia tanamkan sebagai pemuda di La Masia Training Academy.

“Saya akan menyerahkan hidup saya ke dalam pekerjaan ini untuk pekerjaan ini,” kata Xavi pada hari Jumat, sehari sebelum penampilan pertamanya sebagai pelatih Barcelona dalam derby melawan Espanyol di Camp Nou.

“Saya akan memberi tahu para pemain saya bahwa kami adalah Barcelona dan itu berarti kami hanya harus memberikan lebih dari 100% setiap menit, setiap detik agar ini berhasil. Kami berutang banyak kepada banyak orang, dan kami tidak bisa mengecewakan mereka. , setidaknya tidak dalam nilai-nilai kita menunjukkan sikap yang benar, berusaha dan berkorban.

“Nanti, hasilnya akan tergantung pada lawan dan aspek permainan kami, tapi … kami harus membuat penggemar kami bangga dengan kami, bahkan ketika kami gagal menang.” Pria berusia 41 tahun itu direkrut sebelum jeda internasional dua pekan lalu untuk menggantikan Ronald Koeman yang dipecat.

Xavi mewarisi tim yang berjuang untuk beradaptasi dengan kehidupan setelah Lionel Messi dan berada di urutan kesembilan di La Liga. Jauh dari raksasa yang ia bantu ciptakan sebelum kepergiannya pada tahun 2015, Barcelona telah menderita beberapa kerugian kecil dalam beberapa musim terakhir, baik sebelum dan setelah kepergian Messi.

Sebagai pemain, sang maestro lini tengah adalah ahli taktik yang membantu tim asuhan Frank Rijkaard, Pep Guardiola, dan Luis Enrique memenangkan Liga Champions empat kali.

Sekarang dia mengatakan dia “kurang gugup” sebagai pelatih daripada sebagai pemain, karena tampil di lapangan adalah bagian yang sulit.

READ  Pelatih Atalanta Gasperini: Young Boys dilatih untuk menang

Tetapi Xavi mengatakan dia membutuhkan setiap pemainnya untuk bersedia berkontribusi, terutama mengingat serangkaian cedera dan masalah kesehatan yang membuat striker Ansu Fati, Ousmane Dembele, Sergio Aguero dan Martin Braithwaite absen.

Sementara Xavi memuji bakat para pemainnya, termasuk gelandang berusia 17 tahun Jaffe Baez, dia mengatakan dia juga berharap Philippe Coutinho bisa kembali menjadi pemain seperti dia di Inggris sebelum bergabung dengan Barcelona.

Barcelona mencetak rekor pembelanjaan transfer ketika mereka membayar Liverpool 160 juta euro ($ 192 juta) untuk pemain Brasil itu pada Januari 2018. Tetapi Coutinho tidak memenuhi harapan dan menghabiskan musim 2019-20 dengan status pinjaman di Bayern Munich. Dia kembali musim lalu, tetapi cedera lutut pada bulan Desember dan absen hingga awal musim ini.

Kini, di usia 29 tahun, media lokal berspekulasi bahwa klub ingin menjualnya. Tapi Xavi mengatakan dia akan memberi pemain Brasil itu kesempatan.

“(Coutinho) harus mendapatkan kembali kepercayaan dirinya,” kata Xavi.

“Kami telah berbicara dengannya, dan dia bisa menjadi penting bagi klub ini. Itu tergantung padanya. Ini masalah pikiran dan emosinya, bukan bakatnya. Dia akan memiliki peluang karena dia adalah pemain yang saya cintai secara pribadi.” ” Setelah Espanyol, Barcelona menghadapi pertandingan penting Liga Champions melawan Benfica pada hari Selasa. (AFP)