SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

YouTube TV, NBCUniversal Debacle terdengar seperti pertanda

YouTube TV, NBCUniversal Debacle terdengar seperti pertanda

pengamat adalah A Kolom Mingguan Didedikasikan untuk semua yang terjadi di kabel Dunia budaya, dari film hingga meme, dari TV hingga Twitter.

Jika Anda adalah pengguna YouTube TV dan Anda menyukainya Sepak Bola Minggu MalamAnda mungkin menghabiskan beberapa hari terakhir untuk bertanya-tanya apakah Anda dapat melakukan streaming game akhir pekan ini.

Jika Anda bukan tipe orang yang mengikuti negosiasi bisnis antara perusahaan multinasional (mengapa Anda bisa? Saya hanya mengikutinya karena itu benar-benar pekerjaan saya), inilah primernya: awal minggu ini, ternyata kontrak YouTube TV seharusnya menawarkan lebih dari 14 Saluran dari NBCUniversal — NBC, Telemundo, MSNBC, Golf, dll. — dijadwalkan berakhir Kamis. Negosiasi dilaporkan menemui jalan buntu, dan jika perusahaan tidak dapat mencapai kesepakatan, semua saluran NBCU ini akan hilang dari aliran YouTube TV. Tampaknya NBCU menginginkan perusahaan induk YouTube, Google, untuk menggabungkan layanan streamingnya, Peacock, dengan YouTube TV. Sementara itu, layanan streaming menginginkan “harga yang sama dengan yang didapatkan oleh layanan berukuran serupa dari NBCU sehingga kami dapat terus menawarkan YouTube TV kepada pelanggan dengan harga yang wajar,” Menurut blog. Pada hari Kamis, perusahaan setuju untuk “pendekUntuk memelihara saluran NBCU di YouTube TV.

Terlepas dari hasil debu ini, itu adalah pertanda fakta bahwa menavigasi perang siaran benar-benar tidak terlihat berbeda dari menavigasi kabel. Atau, seperti rekan kami di Ars Technica letakkanKontroversi ini mengingatkan bahwa praktik bundling TV kabel dan satelit yang umum tidak dapat dihilangkan dengan munculnya layanan streaming. Siaran itu seharusnya membantu memotong tali; Semakin lama, sepertinya talinya baru saja diganti.

Ya, kami telah mengatakan di WIRED versi ini sebelumnya. Awal tahun ini, saya berpendapat bahwa ketika perusahaan media berkonsolidasi, konsumen pada akhirnya akan berakhir dengan tiga perusahaan besar lainnya — bahwa CBS, ABC, dan NBC pada akhirnya akan kalah dari Netflix, Amazon Prime Video, dan Disney+. Ini sepertinya masih agak mungkin. Tetapi medan pertempuran baru yang dibuka oleh YouTube TV dan NBCU berpusat pada operator. Seluruh janji streaming adalah bahwa penyedia konten dapat langsung menjangkau konsumen. Ingin semua yang dimiliki Disney? Dapatkan Disney+. Apakah Anda menyukai pertunjukan alam dan pengalihan rumah? Dapatkan Penemuan +. Tetapi sekarang ada begitu banyak layanan sehingga pemirsa dan perusahaan putus asa untuk menemukan cara, dalam bahasa industri, untuk menggabungkannya — sesuatu yang mungkin terdengar seperti déjà vu bagi siapa saja yang mencoba membuat keputusan sulit yang terlibat dalam memilih antara paket kabel dasar atau premium.

READ  Stok SPCE Virgin Galactic tenggelam setelah penundaan penerbangan luar angkasa

Ambil contoh, Hulu. Layanan ini telah menjadi semacam game streaming yang kuat untuk beberapa waktu sekarang. Tetapi orang lupa bahwa itu dimulai sebagai upaya oleh perusahaan induk NBC, ABC, dan Fox untuk menghadirkan saluran-saluran ini pada layanan seperti Netflix. Itu dimaksudkan sebagai cara bagi jaringan lama untuk berpartisipasi dalam proses penyiaran. Pada 2019, setelah Disney menyelesaikan akuisisi Fox senilai $71 miliar, ia mengambil alih Hulu dalam pengaturan terpisah dengan perusahaan induk NBCUniversal, Comcast. Sekarang, konsumen bisa mendapatkan Hulu dalam satu bundel dengan Disney+ dan ESPN+, karena ESPN, tentu saja, juga milik Disney. Sekarang juga ada FX di Hulu, yang memberi pelanggan Hulu akses ke banyak konten premium Fox. Saluran Disney, ESPN, FX? Jika itu tidak terdengar seperti seikat kabel di masa lalu, tidak ada yang berhasil.

Di sinilah hal-hal menjadi berbulu. Sebagai bagian dari kesepakatan Disney untuk mengambil alih Hulu, Comcast setuju untuk terus melisensikan konten NBCUniversal ke Hulu hingga 2024, tetapi NBCU mempertahankan hak untuk menarik beberapa perangkat lunaknya yang dilisensikan secara eksklusif ke Hulu. Dengan peluncuran Peacock tahun lalu, masuk akal bahwa NBCU pada akhirnya menginginkan banyak perangkat lunaknya pada layanan itu untuk meningkatkan daya tariknya kepada konsumen.