SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zelensky mengatakan Rusia menembak petugas penyelamat di daerah banjir setelah bendungan Nova Kakhovka Ukraina runtuh

Zelensky mengatakan Rusia menembak petugas penyelamat di daerah banjir setelah bendungan Nova Kakhovka Ukraina runtuh

(CNN) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada hari Rabu bahwa pasukan Rusia menembaki penyelamat Ukraina yang mencoba mencapai daerah banjir di wilayah Kherson yang dikuasai Rusia.

Petugas penyelamat berusaha mengevakuasi ribuan orang di daerah banjir bendungan Nova Kakhovka yang diduduki Rusia dan pembangkit listrik tenaga air, yang runtuh pada hari Selasa, mengirimkan aliran deras ke Sungai Dnipro.

Zelensky membuat pernyataan ini dalam sebuah wawancara eksklusif dengan surat kabar Jerman Bild yang diterbitkan pada hari Rabu.

Orang dan hewan mati. Dari atap rumah yang terendam banjir, orang-orang menyaksikan orang-orang yang tenggelam mengapung. Anda bisa melihatnya di sisi lain. “Sangat sulit untuk mengeluarkan orang dari wilayah Kherson yang diduduki,” kata Zelensky.

Saat pasukan kita mencoba mengusir mereka [a los residentes]Zelensky mengatakan kepada surat kabar Bild bahwa penumpang ditembak dari jarak jauh. Begitu asisten kami mencoba menyelamatkan mereka, mereka ditembak. Kami tidak akan dapat melihat konsekuensi penuh selama beberapa hari, ketika air surut sedikit.”

Organisasi kemanusiaan internasional CARE telah memperingatkan bahwa ranjau darat kemungkinan besar mengambang di banjir yang disebabkan oleh runtuhnya bendungan.

“Daerah di mana Bendungan Kakhovka dulunya penuh dengan ranjau darat, kini mengambang di atas air dan menimbulkan bahaya besar,” kata Fabrice Martin, Country Director CARE Ukraina, dalam sebuah pernyataan.

Setidaknya tiga orang tewas di kota Oleshki yang diduduki Rusia setelah “sekitar 90%” banjir, kata walikota Ukraina Yevn Ryshuk di pengasingan kepada CNN.

Tiga orang tenggelam di sana. Kita tidak tahu berapa banyak yang akan mati. “Saya pikir mungkin ada lebih banyak lagi,” kata Rishok.

Walikota menambahkan bahwa antara 3.500 dan 4.000 orang masih tinggal di Oleshki, termasuk “banyak pensiunan dan orang yang terbaring di tempat tidur”.

READ  kengerian! Karyawan call center bekerja di samping jenazah rekan kerja | Berita dari Meksiko

Pada hari Rabu, seorang sukarelawan yang terlibat dalam upaya penyelamatan di Kherson mengatakan kepada CNN bahwa para sukarelawan menghadapi pengeboman Rusia di hampir setiap serangan.

“Tentu saja sangat berbahaya,” kata Roman Skapdrakov dari Kelompok Relawan Kaiman.

Penghancuran bendungan dan banjir berikutnya memaksa lebih dari 1.800 orang meninggalkan rumah mereka, menenggelamkan ribuan hektar lahan pertanian, mengancam pasokan air vital, dan memicu peringatan kerusakan lingkungan yang dahsyat dari pejabat dan pakar Ukraina.

Kiev dan Moskow bertukar tuduhan tentang penghancuran bendungan, tanpa memberikan bukti nyata bahwa yang lain bersalah. Rusia menduduki bendungan pada saat keruntuhannya. Belum jelas apakah bendungan itu sengaja diserang atau jebolnya akibat kegagalan struktural.

Panggilan internasional untuk bantuan

Sebuah video yang dirilis oleh militer Ukraina menunjukkan pembuangan air minum ke warga yang terkena dampak banjir di wilayah Kherson yang diduduki Rusia.

Rekaman drone militer, konon dari kota Oleshki, tampaknya menunjukkan sebuah keluarga yang terjebak di rumah mereka yang kebanjiran meminta bantuan. Video tersebut memperlihatkan seorang warga berdiri di ceruk sebuah rumah yang dikelilingi oleh air banjir dan memegang botol air yang dijatuhkan oleh drone.

Dia mengklaim Perdana Menteri Ukraina Denis Shmyhal bahwa pasukan pendudukan Rusia tidak memberikan “bantuan” kepada penduduk di daerah banjir. Dia mengatakan bahwa penduduk wilayah Kherson yang diduduki “ditinggalkan oleh Rusia” dan “dibiarkan mati” sementara “rumah-rumah menghilang di bawah air”.

Presiden Zelensky menggambarkan situasi di wilayah yang diduduki Rusia sebagai “bencana luar biasa”.

Para penjajah meninggalkan begitu saja orang-orang dalam kondisi yang mengerikan ini. Tidak ada penyelamatan, tidak ada air hanya di atas atap di komunitas yang banjir.”

READ  Gesekan antara pragmatis dan garis keras di Taliban meningkat

Zelensky dan Shmyhal keduanya mengajukan banding langsung ke Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi kemanusiaan internasional untuk mengambil alih evakuasi orang-orang dari wilayah Kherson yang diduduki Rusia.

Zelensky menyerukan tanggapan kemanusiaan yang “jelas dan cepat”, dengan mengatakan sulit untuk mengetahui “berapa banyak orang di wilayah pendudukan sementara di wilayah Kherson yang mungkin meninggal tanpa penyelamatan, tanpa air minum, tanpa makanan, tanpa perawatan medis.”

Dia mengatakan bahwa tentara Ukraina dan layanan darurat “menyelamatkan orang sebanyak mungkin” meskipun ada pemboman Rusia.

“Tetapi diperlukan lebih banyak upaya,” kata Zelensky.

Kantor Badan untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan mengatakan dalam siaran pers bahwa pejabat kemanusiaan PBB mengunjungi Kherson pada hari Rabu untuk “mengkoordinasikan tanggapan kemanusiaan” bersama dengan organisasi dan otoritas lokal.

“Mereka mengatakan bencana kemungkinan akan memburuk dalam beberapa jam mendatang, karena permukaan air terus meningkat dan lebih banyak kota dan kota terendam,” kata PBB. “Ini akan memengaruhi akses orang ke layanan dasar dan menimbulkan risiko kesehatan yang serius.”

Beberapa korban menolak untuk pergi

Oleksandr Prokudin, kepala administrasi militer regional di Kherson yang mengawasi upaya penyelamatan, mengatakan mereka memperkirakan ketinggian air akan tetap “dan menumpuk untuk satu hari lagi dan kemudian secara bertahap menurun selama lima hari lagi.”

Sedikitnya 1.854 orang telah dievakuasi sejak Selasa, kata kementerian dalam negeri Ukraina, saat upaya penyelamatan untuk membebaskan orang dari rumah yang terendam banjir di Kherson yang dikuasai Ukraina berlanjut sepanjang Rabu.

Relawan mengangkut penduduk setempat dengan perahu karet selama evakuasi daerah banjir di Kherson pada 8 Juni 2023, menyusul kerusakan bendungan Pembangkit Listrik Tenaga Air Kakhovka. (Kredit foto: ALEKSEY FILIPPOV / AFP via Getty Images)

Kementerian tersebut mengatakan sedang mempelajari cara untuk mengevakuasi warga dari tepi timur Sungai Dnipro, yang diduduki oleh Rusia.

READ  Lotre Visa AS 2024: Bagaimana Anda tahu jika Anda terpilih?

Kami mencoba melakukan ini secepat mungkin. “Kami ditahan oleh arus yang kuat dan pengeboman oleh tentara Rusia,” kata Menteri Dalam Negeri Ukraina Ihor Klimenko.

Zelensky mengatakan kondisi penduduk di daerah banjir sangat memprihatinkan, dengan “ratusan ribu orang tanpa akses air minum”.

Kherson telah berada di bawah pendudukan Rusia selama delapan bulan dan masih dibombardir oleh pasukan Rusia di seberang sungai.

Meskipun ada ancaman banjir dan pengeboman, pekerja bantuan mengatakan kepada CNN bahwa beberapa warga bertekad untuk tetap tinggal di rumah mereka yang terendam banjir daripada mengungsi.

Banyak dari mereka adalah lansia, beberapa di antaranya telah mengalami konflik selama lebih dari satu tahun atau baru saja kembali ke rumah dan “kurang bersedia untuk pergi karena banjir,” kata Selina Kozakijevic, direktur wilayah Ukraina untuk kelompok bantuan internasional CARE.

Kozakijevic mengatakan beberapa mitra lokal yang bekerja sama dengan CARE telah menerima telepon dari orang-orang di daerah pendudukan yang mengatakan bahwa mereka berjuang untuk mencari bantuan dan mencari dukungan.

“Sayangnya, tepi kiri sungai tidak dapat diakses dari sisi kanan dan ini adalah alasan utama mengapa bantuan dari daerah yang berada di bawah kendali Ukraina saat ini tidak mengalir ke sisi lain,” katanya.

Chris Stern dari CNN, Vasco Cutovio, Mohamed Tawfik, dan Amy Cassidy berkontribusi pada laporan ini.