SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Zelensky mengutuk serangan Odessa sehari setelah kesepakatan gandum: “Tidak peduli apa yang dikatakan dan dijanjikan Rusia, itu akan menemukan cara untuk membatalkannya”

File foto Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada 29 Juni 2022. Layanan Pers Kepresidenan Ukraina / Diposting via Reuters

presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskymenekankan bahwa serangan rudal Rusia di pelabuhan Odessa pada hari Sabtu hanya menunjukkan ini Moskow sedang mencari cara untuk membatalkan perjanjian ekspor gandum yang ditandatangani sehari sebelumnya dengan PBB, Turki dan Ukraina.

“Ini hanya membuktikan satu hal: Tidak peduli apa yang dikatakan dan dijanjikan Rusia, itu akan menemukan cara untuk membatalkannya.”Dan Zelensky menyatakan penyesalannya dalam sebuah video yang diposting di Telegram setelah beberapa jam terakhir kecaman dari Uni Eropa dan Amerika Serikat, sambil menunggu keputusan Rusia atas insiden tersebut.

Dua rudal jelajah menghantam infrastruktur pelabuhan, membayangi perjanjian bersejarah yang ditandatangani kedua negara secara terpisah pada hari Jumat dengan Turki dan PBB, yang bertujuan untuk mengurangi krisis pangan global. “Musuh menyerang pelabuhan Odessa dengan rudal jelajah Kalibr. Pasukan pertahanan udara menjatuhkan dua rudal. “Dua mempengaruhi infrastruktur pelabuhan,” kata Sergei Brachuk, juru bicara pemerintah daerah Odessa.

Putin melancarkan serangan sehari setelah kesepakatan ekspor gandum

Serangan itu mengancam kesepakatan yang digambarkan oleh pejabat PBB dan Turki, kurang dari 24 jam yang lalu, sebagai terobosan besar setelah berbulan-bulan negosiasi.. Kesepakatan Jumat, yang ditengahi oleh PBB dan Turki, akan membantu mencabut blokade yang telah menempatkan negara-negara di seluruh dunia pada risiko kelaparan yang meningkat, terutama di Afrika dan Timur Tengah.

Perjanjian itu sebagian bergantung pada janji Rusia untuk tidak menyerang Odessa dan dua pelabuhan lain yang terlibat dalam pengiriman. Ini termasuk jaminan keamanan untuk Ukraina dan Rusia, yang setuju untuk tidak “melakukan serangan apa pun terhadap kapal dagang dan kapal sipil lainnya serta fasilitas pelabuhan” yang terkait dengan inisiatif tersebut.

READ  Inkubator anti-vaksin AS meninggal karena COVID-19

Para pejabat Ukraina menuduh Kremlin membahayakan perjanjian yang menjamin perjalanan aman kapal dagang dari tiga pelabuhan untuk melanjutkan aliran gandum yang terputus oleh blokade angkatan laut Rusia.

Seorang juru bicara militer Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa rudal Rusia telah menghantam fasilitas pemrosesan biji-bijian di Odessa, sehari setelah Ukraina dan Rusia mencapai kesepakatan untuk mencabut larangan ekspor dari pelabuhan. “Pelabuhan Odessa diserang tepat selama pemrosesan pengiriman biji-bijian. Dua rudal menghantam infrastruktur pelabuhan di mana, tentu saja, biji-bijian berada. Mereka menyerang daerah di mana biji-bijian berada,” kata juru bicara militer Yuri Ignat kepada AFP.

Duta Besar Ukraina untuk Turki mengatakan serangan itu menunjukkan bahwa kesepakatan dengan Rusia tidak layak “bahkan kertas yang ditandatangani,” sementara seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Ukraina menggambarkannya sebagai “ludah di muka” dari Sekretaris Jenderal PBB dan Presiden Turki Recep Tayyip. Erdogan.

dengan menembakkan rudal ke pelabuhan, danJuru bicara kementerian mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin “meludahi wajah Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang melakukan upaya besar untuk mencapai kesepakatan ini.” Oleg Nicolenko.

Pejabat Ukraina juga menekankan bahwa Rusia harus memikul “semua tanggung jawab” jika kesepakatan itu gagal dan “krisis pangan global” memburuk.

Reaksi berlangsung cepat. Guterres Dia “dengan tegas” mengutuk serangan itu dan menekankan bahwa “implementasi penuh (perjanjian) oleh Federasi Rusia, Ukraina dan Turki sangat penting.”

Sejalan dengan itu, kepala diplomasi UE mengatakan, Joseph Borrel Dia menggambarkan serangan itu sebagai “tercela”. “Mencapai target ekspor biji-bijian penting sehari setelah penandatanganan Kesepakatan Istanbul sangat tercela dan sekali lagi menunjukkan pengabaian total Rusia terhadap hukum dan kewajiban internasional,” tulis Borrell di Twitter.

READ  Donald Trump mengkritik Joe Biden dan menegaskan bahwa dia "seharusnya tidak membiarkan serangan brutal di Kabul"

Amerika Serikat juga membantah tindakan Moskow. “Ini skandal. Rusia menyerang kota pelabuhan Odessa kurang dari 24 jam setelah menandatangani perjanjian untuk mengizinkan pengiriman ekspor pertanian. Kremlin terus menggunakan makanan sebagai senjata. Rusia harus bertanggung jawab”, mengutuk duta besar di Kyiv, Bridget Brink.

Perjanjian yang dibuat di Istanbul adalah perjanjian besar pertama antara pihak-pihak yang berkonflik sejak invasi Rusia dimulai pada 24 Februari, dan telah ditunggu-tunggu untuk membantu meringankan kelaparan yang dihadapi oleh 47 juta orang tambahan, menurut PBB, yang disebabkan oleh perang.

Hingga 20 juta ton gandum dan biji-bijian lainnya diblokir di pelabuhan Ukraina, terutama Odessa, oleh kapal perang Rusia dan ranjau yang ditanam oleh Kyiv untuk mencegah serangan amfibi.

Zelensky memperkirakan nilai stok gandum Ukraina sekitar $10 miliar.

Baca terus: